Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Lakukan Kesalahan? Jangan Terlalu Keras Pada Dirimu Sendiri Sumber : CBN

11 January 2019

January 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031
 884
[Daily Devotional]

Lakukan Kesalahan? Jangan Terlalu Keras Pada Dirimu Sendiri

Ulangan 7:6

Sebab engkaulah umat yang kudus bagi TUHAN, Allahmu; engkaulah yang dipilih oleh TUHAN, Allahmu, dari segala bangsa di atas muka bumi untuk menjadi umat kesayangan-Nya.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 11; Matius 11; Kejadian 21-22

Saya melirik aplikasi Waze GPS di ponsel saya. Hebat. Saya sedang dalam perjalanan ke sebuah grup yang mengundang saya untuk mengunjungi setelah membahas salah satu buku saya. Bahkan sebelum saya keluar dari halaman rumah saya, perkiraan waktu kedatangan mengatakan saya akan terlambat lima menit.

Mengapa kamu tidak dapat pergi tepat waktu? Apa yang salah denganmu? Pikiranku mencaci diriku sendiri.

Pemikiran ini tidak membantu saya menebus waktu yang hilang atau mempersiapkan hati saya untuk mendorong para wanita yang saya akan temui. Saya memikirkan sebuah buku yang baru saja saya selesaikan dengan seorang tokoh wanita yang tidak sempurna. Jika dia terlambat, cintaku padanya tidak berkurang. Saya berempati dengannya. Jadi mengapa saya begitu keras pada diri saya sendiri?

Saya mengalihkan pikiran saya dari diri saya sendiri ke Tuhan. Saya berterima kasih kepada-Nya karena telah menjadikan diri saya sebagaimana adanya. Saya memohon kepada-Nya untuk membantu saya melakukan yang lebih baik dan mengatasi situasi ini untuk kebaikan - dan untuk membantu saya tiba tepat waktu!

Seorang wanita berhenti di belakang saya ketika saya memarkir mobil saya. Dia melompat keluar dari mobilnya dan berlari untuk membuka pintu. “Aku sangat senang melihatmu mengemudi. Jika saya berjalan bersama dengan pembicara, saya tidak terlambat." Kami berdua tertawa.

Tuhan menggunakan waktu saya untuk membangun ikatan. Saya masuk dengan santai dan senang berada di sana. Apakah itu akan terjadi jika saya tetap fokus pada diri sendiri, merenungkan kelemahan saya?

Membaca bagaimana Allah berurusan dengan anak-anak-Nya yang memiliki berbagai kekurangan dalam Alkitab telah membantu saya belajar untuk memberi diri saya rahmat ketika saya mengecewakan diri sendiri. Tuhan menampakkan diri kepada Yakub dan memberinya mimpi yang spektakuler di mana Tuhan berdiri di puncak tangga yang membentang di antara langit dan bumi dan malaikat-malaikat-Nya naik dan turun (Kejadian 28: 10-17).

Tuhan memberkati Yakub dalam mimpi dan berjanji untuk memberikan Yakub dan keturunannya tanah Kanaan.

" Keturunanmu akan menjadi seperti debu tanah banyaknya, dan engkau akan mengembang ke sebelah timur, barat, utara dan selatan, dan olehmu serta keturunanmu semua kaum di muka bumi akan mendapat berkat. Kejadian 28:14

Tuhan menyerahkan berkat Abraham kepada Yakub.

Yang mengherankan saya tentang adegan ini adalah waktunya.

Tuhan menyatakan diri-Nya dan janji-Nya kepada Yakub setelah Yakub baru saja menipu ayahnya. Yakub melarikan diri dari murka kakaknya, Esau.

Tuhan menunjukkan kasih karunia yang serupa dengan Abraham. Sewaktu itu ia masih bernama Abram dan seorang raja pagan membawa Sarai, istri Abram, ke istananya karena Abram memberi tahu semua orang bahwa ia adalah saudara perempuannya. Ketika raja menemukan kebenaran bahwa Sarai adalah istri Abram, dia menegur Abram dan menyuruhnya pergi ke luar dari Mesir (Kej. 12: 10-20).

Saya yakin Tuhan tidak membiarkan kesalahan ini dari pihak Abraham, tetapi Dia tidak pernah menyebutkannya. Abraham telah menderita konsekuensi dari penipuannya. Sudah cukup. Alih-alih, dalam rekaman percakapan berikutnya antara Allah dan Abraham, Allah dengan lembut meyakinkan dia dan menunjukkan kepadanya tanah yang akan diberikan kepadanya.

Jika Tuhan bersabar dengan kita, bukankah kita harus meneladani Dia dan memberikan rahmat dan kesabaran kepada diri kita sendiri juga? Hidup dalam penyesalan tidak membantu kita bergerak maju. Tetapi jika kita menyerahkannya kepada Tuhan, Dia dapat menggunakan kelemahan kita untuk kemuliaan dan kebaikan kita.

Mungkin kunci untuk menerima diri sendiri - yang mendahului kemampuan untuk mencintai orang lain tanpa syarat - datang dari melihat diri kita sendiri sebagaimana Tuhan melihat kita.

Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapan-Nya."  Efesus 1: 4

Ketika Dia melihat kita, Dia melihat kita akan menjadi apa.

Dan mereka yang ditentukan-Nya dari semula, mereka itu juga dipanggil-Nya. Dan mereka yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan mereka yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya." Roma 8:30

Hak Cipta © Mei 2018 Debbie W. Wilson, digunakan dengan izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Antonius Adi 21 May 2019 - 18:03:50

Halo selamt mlm, sy ada permasalahan, apakah bs di.. more..

1 Answer

Nicholas Mattheus 21 May 2019 - 14:37:53

Tunduk

0 Answer

Niketut Blegur 19 May 2019 - 22:01:49

menurut perjanjian lama kurban dibagi menjadi 2 ya.. more..

0 Answer


Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Kopdar Superyouth


7247

Testify20