Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Periksa Motivasimu, Apakah Kamu Ikut Yesus Demi Roti Jasmani atau Roti Hidup? Sumber : towards2020.org

27 May 2019

 942
[Daily Devotional]

Periksa Motivasimu, Apakah Kamu Ikut Yesus Demi Roti Jasmani atau Roti Hidup?

Yohanes 6: 47-48

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya, ia mempunyai hidup yang kekal. Akulah roti hidup.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 148; Yohanes 8; 2 Samuel 23-24

Setiap sepuluh hari aku selalu membuatkan roti panas beragi untuk keluargaku. Itulah proses awal aku membuat roti di rumah. Empat puluh delapan jam kemudian, keluargaku bisa menikmati tiga potong roti tawar yang harum.

Roti adalah makanan pokok bagi manusia, yang mengandung campuran biji-bijian dan air. Jauh sebelumnya, roti dipanggang di atas batu panas. Kemudian Mesir terkenal dengan hasil roti beraginya yang pertama kali dan penemuan oven batu baranya. Roti tak beragi bukan seperti roti tawar yang banyak dijual secara komersial saat ini.

Tahun 1990, sebanyak 95 persen roti di Amerika Serikat dipanggang di rumah. Di tahun 1950, toko roti komersial mencapai 95 persen. Saat seorang anak 12 tahun menerima 75 persen kalori dari roti, jumlah itu memasok cukup nutrisi untuk pertumbuhannya.

Meski begitu, kita tak hanya butuh roti untuk dimakan. Kita juga butuh roti kehidupan yang bernutrisi bagi kesehatan rohani kita. Yesus sendiri menetapkan porsi harian yang harus kita makan.

“Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.” (Matius 4: 4)

Di suatu kali, banyak orang yang berbondong-bondong mengikuti Yesus. Tapi kebanyakan dari mereka lupa membawa bekalnya. Dari 5000 orang yang ada di sana, hanya ada satu orang saja yang membawa makanan.

Saat hari semakin larut, Yesus melihat kalau orang-orang itu sudah mulai kelaparan. Dengan rela seorang yang membawa makanan itu mempersembahkan bekalnya. Tahukah kamu siapa dia? Dia hanya seorang anak kecil!

Dan ditangan Yesus, lima roti dan dua ikan itu berlipatganda menjadi berbakul-bakul. Tahukah kamu darimana roti itu? Roti itu dihasilkan dari proses menabur benihnya di ladang, lalu tumbuh, berbuah, matang dan dipanen. Setelah itu gandum digiling, dicampur dan dipanggang melewati bulan-bulan kerja biasa untuk menghasilkan roti yang nikmat. Setelah makan, Yesus berusaha menyingkir dari kerumunan. Tapi tetap saja banyak orang yang masih mengikutinya.

Yesus tahu isi hati mereka. Dia berpikir bahwa mereka mengikutiNya bukan karena melihat tanda-tanda. Tapi karena ingin mendapat roti dan bisa merasa kenyang saja.

“Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari Aku, bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang.” (Yohanes 6: 26)

Banyak orang dewasa yang juga punya motivasi yang sama seperti orang-orang itu. Kita hanya mau cara cepat untuk mengatasi rasa lapar kita.

Di situasi yang sama ini, Yesus menghubungkan roti yang biasa kita makan dan roti rohani untuk menyatakan tentang diriNya sendiri. “Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.” (Yohanes 6: 35)

Di sekolah dasar, kelasku melakukan kunjungan lapangan ke toko roti Mrs. Baird di Houston, Texas. Aku masih anak-anak kelas empat dengan hidung yang diangkat tinggi-tinggi, menikmati aroma roti yang wangi. Setelah itu, kami pun mulai tertarik dengan roti Baird. Setelah tur selesai, setiap anak pun mendapat sepotong roti mentega panas. Menteganya yang meleleh dan roti yang hangat itu tak pernah hilang dari ingatanku dan mungkin adalah roti terbaik yang pernah aku coba.

Sama baiknya dengan setiap irisannya, roti itu gak akan pernah bisa dibandingkan dengan roti hidup yang sejati, Yesus Kristus.

Mari berdoa supaya kita mendapat roti hidup itu dari Tuhan.

Bapa, di dalam nama Yesus, aku seringkali mencari makanan untuk mengisi perutku daripada keinginanku untukMu. Tolong kembalikan keinginanku, supaya aku tetap puas walaupun aku tak mendapat makanan. Amin.


Hak cipta The Stained Glass Pickup: Glimpses of God's Uncommon Wisdom, digunakan dengan ijin.

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Anang Dwi 12 December 2019 - 16:02:35

Cara bertobat

0 Answer

Nurul Huda 10 December 2019 - 07:38:17

Kepanjangan dari LAKPESDAMNU adalah …. *

0 Answer

Susi Salfia 9 December 2019 - 15:20:13

Jelaskan apakah orang yang sudah lahir baru ada ke.. more..

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra Desember week 2


7264

Banner Mitra Desember week 2