Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Dilanda Krisis Rohani? Ambillah Waktu Untuk Pulih Seperti Elia Sumber : Cupandcross.com

11 May 2019

May 2019
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031
 578
[Daily Devotional]

Dilanda Krisis Rohani? Ambillah Waktu Untuk Pulih Seperti Elia

1 Raja-raja 19: 8

Maka bangunlah ia, lalu makan dan minum, dan oleh kekuatan makanan itu ia berjalan empat puluh hari empat puluh malam lamanya sampai ke gunung Allah, yakni gunung Horeb.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 131; 2 Korintus 4; 1 Samuel 28-29

Kita semua pasti pernah berada dalam krisis kerohanian. Jadi jangan menyalahkan diri sendiri. Saat merasa gak rohani dan gak peduli dengan orang lain kecuali dirimu sendiri. Untuk membaca Alkitab pun kamu bahkan merasa berat sekali. Bukan hanya kamu yang mengalaminya, bapa-bapa iman juga pernah berada dalam krisis yang sama.

Nabi Elia pernah mengalami titik terendah dalam hidupnya setelah dia mengalami kesuksesan dalam hidupnya. 1 Raja-raja 18-19 mencatat kalau Elia adalah salah satu nabi yang mengalami kebangkitan kemudian kejatuhannya sendiri.

Kemenangan nabi Elia terjadi saat periode sejarah kelam bangsa Israel. Dia berhadapan dengan raja yang jahat, yang membunuh 400 nabi Baal, mengakhiri kekeringan dan secara fisik berlari mendahului kereta kuda Ahab menuju Yizreel.

Setelah kemenangan luar biasa ini, apakah musuh membiarkan Elia? Tentu tidak! Ratu Izebel, istri raja Ahab yang jahat itu mengancam akan menghabisi nyawanya.

Di tengah kelelahan secara fisik dan rohani, Elia melarikan diri untuk bersembunyi di suatu tempat. Tapi di tengah ketakutannya, dia mendesak Tuhan untuk membiarkannya mati. Tuhan tidak mengutuki Elia karena kurang beriman. Sebagai gantinya, dia mengirim malaikat untuk menghibur dan memelihara dia.

Lalu Tuhan meneguhkan iman Elia selama 40 hari. Di masa-masa ini Elia sama sekali tak bernubuat. Dia tidak melakukan mujizat kesembuhan kepada siapapun. Dia hanya berjalan sendirian ke gunung Horeb. Sampai akhirnya Elia tertegun di suatu tempat setelah mendengar suara Tuhan. Dia kembali diberi tugas berikutnya.

Saat kita kelelahan secara fisik dan rohani, bukan berarti hidup kita berakhir. Ada sesuatu yang harus dilepaskan.

Seorang pelayan akan merasa lelah secara fisik saat sedang jatuh sakit. Biasanya hal ini disusul setelah kesibukan pelayanan atau penjangkauan yang sukses. Energi kita terkuras dan kita menjadi pribadi yang rentan.

Semua kesuksesan seolah taka da apa-apanya. Semua itu dalam sekejap lenyap ketika krisis rohani melanda.

Tahukah kamu kalau ini bisa jadi salah satu cara iblis menyerang kita. Serangan penyakit seperti jempol yang luka, operasi lutut, infeksi, mengalami kegelisan dan sebagainya bisa jadi tanda-tandanya.

Di tengah masa-masa ini, kita pasti terdorong untuk membaca Alkitab. Tapi terasa sangat sulit. Kita akan lebih memilih untuk tidur sepanjang hari dan menonton TV tanpa henti. Kita mulai melarikan diri dari rasa sakit, kekecewaaan dan hanya menikmati hari yang membosankan tanpa diselimuti pikiran mengasihani diri.

Kadang kita berpikir Tuhan ‘menempatkan’ kita karena kita harus ingat kalau dunia bisa terus berjalan tanpa kita. Tapi Tuhan mengasihi kita dalam keadaan apapun itu, baik dalam krisis rohani maupun saat dalam kondisi produktif.

Tuhan bekerja melalui rahmat-Nya yang besar. Dia mungkin mengijinkan kita merasa hancur dan berpusat pada diri kita sendiri untuk kebaikan kita. Dan saat kita sudah mulai membaik, Tuhan akan mulai membentuk kita lagi menjadi pemimpin yang rendah hati, berbelas kasihan dan penuh ucapan syukur.

Saat kita menemui orang yangsedang sekarat rohani dan membuatnya jadi pribadi yang tidak berkomitmen. Di dalam hati, kita pasti akan marah dan mulai menghakimi. Kita akan berkata, ‘Masa sebagai pelayan dia bisa-bisanya malas ke gereja dan ingkar janji.’ Kita akan berhenti berpikir demikian saat kita berada dalam situasi yang sama.

Jadi, mari belajar dari Elia. Sebagai nabi terbesar yang dicatat dalam Alkitab, dia juga pernah mengalami krisis secara rohani. Namun Tuhan memulihkannya lewat masa-masa kesendiriannya dan kembali memanggil dia saat kondisinya kembali membaik.

 

Hak cipta Lori Wilkerson Stewart, digunakan dengan izin.

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Niketut Blegur 19 May 2019 - 22:01:49

menurut perjanjian lama kurban dibagi menjadi 2 ya.. more..

0 Answer

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:48:01

apakah saya bisa membawa suami dan anak- anak saya.. more..

0 Answer

Helen Ho 18 May 2019 - 23:39:20

Bebas dari utang dan kartu kredit

0 Answer


Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Kopdar Superyouth


7245

Testify20