Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Ada Kuasa Dalam Sebuah Pengakuan Dosa, Jangan Menundanya! Sumber : Crux Now

4 January 2019

January 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031
 705
[Daily Devotional]

Ada Kuasa Dalam Sebuah Pengakuan Dosa, Jangan Menundanya!

Mazmur 32:5

Dosaku kuberitahukan kepada-Mu dan kesalahanku tidaklah kusembunyikan; aku berkata: "Aku akan mengaku kepada TUHAN pelanggaran-pelanggaranku," dan Engkau mengampuni kesalahan karena dosaku.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 4; Matius 4; Kejadian 7-8

Sebagai seorang pengantin baru yang juga menjalani kuliah di perguruan tinggi Kristen di California Selatan, saya juga adalah seorang supir layanan pengiriman surat dan paket pribadi. Setiap hari, saya berada di gedung-gedung perkantoran tinggi dan deretan mall, toko-toko mesin dan toko-toko Mom-and-Pop. Pada saat saya bekerja di sana selama setahun, saya hampir mengunjungi setiap kantor pos di Orange County.

Suatu hari bos saya meminta saya untuk datang lebih awal karena kami memiliki klien korporat baru di Newport Beach yang meminta penjemputan dan pengiriman lebih awal. Sebelum keluar, saya memeriksa peta saya. Lalu lintas sangat padat. Saya sedang terburu-buru dan terlambat.

Ketika saya sampai di kantor pos, saya berbelok, saya mendapati bahwa di depan saya adalah pintu keluar  satu arah yang panjang dan sempit dengan tanda merah besar yang menyatakan TIDAK BOLEH MASUK. Situasi menuntut keputusan yang cepat. Apakah saya mundur dan mengambil jalan berkeliling blok, mencari pintu masuk? Atau apakah saya menginjak gas dan dengan cepat ke tempat parkir sebelum ada yang mencoba keluar? Saya menekan pedal gas dalam-dalam.

Ketika saya hampir keluar dari jalur yang salah itu, sebuah mobil berbelok menuju jalur keluar itu. Kami berdua menginjak rem, hampir tidak bisa menghindari tabrakan. Sedikit terguncang oleh nyaris mengalami kecelakaan, saya berhenti di pintu bongkor muat dan memasukkan surat saya ke troli, tetapi sebelum saya masuk ke pintu belakang kantor pos, mobil yang sama itu melaju di sekitar gedung dan berdecit berhenti. Mengenakan setelan bisnis yang mahal, pengemudi mobil itu  keluar dan berjalan menuju saya.

Seketika itu juga, Matius 5:25 muncul dalam pikiranku, “Segeralah berdamai dengan lawanmu selama engkau bersama-sama dengan dia di tengah jalan...”

Ketika orang asing itu mendekat, saya berjalan ke arahnya dan berkata. “Tuan, aku berhutang maaf padamu. Karena terburu-buru, masuk melalui ke pintu keluar. Saya salah, dan ingin meminta pengampunanmu."

"Apakah kamu tahu siapa aku?" Tuntutnya.

"Tidak pak. Aku hanya tahu bahwa apa yang aku lakukan salah. Aku hampir menyebabkan kecelakaan, dan aku minta maaf. ”

“Aku adalah kepala kantor pos,” wajahnya merah karena marah sekarang. “Aku bisa melarang kamu masuk di setiap kantor pos di daerah ini. Aku bisa meminta polisi untuk menilang kamu karena mengemudi dengan cara yang salah. Aku bisa menelepon atasanmu dan membuat kamu dipecat.” Ketika dia berhenti, kami saling menatap. “Tapi aku kasih tau kamu ya. Karena kamu mengakui kesalahanmu tanpa tahu siapa aku, aku akan memaafkanmu. Jangan biarkan itu terjadi lagi. "

Saya berdiri di sana tertegun. Jika Roh Kudus tidak memunculkan ayat itu ke dalam pikiran saya pada saat itu, maka saya akan berada dalam masalah besar. Jika saya membiarkan kesombongan menahan saya dari mengakui kesalahan saya, saya mungkin menganggur pada akhir hari itu.

Saya sadar bahwa saya benar-benar dapat mempercayai ayat Alkitab yang mengatakan, ..janganlah kamu kuatir akan bagaimana dan akan apa yang harus kamu katakan, karena semuanya itu akan dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga. Karena bukan kamu yang berkata-kata, melainkan Roh Bapamu; Dia yang akan berkata-kata di dalam kamu.” Matius 10: 19-20.

Saya telah menghafal ayat-ayat itu jauh sebelum pagi itu, tidak pernah menyadari bahwa saya harus menggunakannya dalam situasi yang sulit. Sebelum mengemudi, saya meluangkan waktu sebentar untuk berterima kasih kepada Tuhan atas Firman dan Roh-Nya.

Setelah menyelesaikan rute pekerjaan saya, saya memarkir mobil dan membawa kuncinya ke kantor. Ketika saya mengisi lembar laporan, bos saya masuk dan berkata, "Hei, hanya ingin memberi tahu kamu bahwa kepala kantor pos Newport Beach menelepon untuk memberi tahu saya bahwa dia bertemu kamu pagi ini."

Aku tertegun.

“Dia mengatakan dia sangat terkesan denganmu, dan bahwa kamu melakukan pekerjaan dengan baik. Saya hanya ingin menyampaikan pujian itu. Kerja bagus."

Malu, rendah hati, dan lega, kemudian saya pergi ke kampus. Saya terburu-buru dan terlambat, nyaris tiba di sana tepat waktu untuk kelas hari itu, tetapi tetap berhati-hati untuk mematuhi setiap rambu lalu lintas.

Hak Cipta © 2017 Paul Linzey. Digunakan dengan izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Mery Purangga 18 January 2019 - 04:04:20

Gembala yang baik

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:02:13

Perceraian

0 Answer

Usui_ Takumi 17 January 2019 - 10:23:18

Di bayar utang pada pelanggan rp.200000 pengaruh t.. more..

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week 2


7223

advertise with us