Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Mencari Kehendak Tuhan Setiap Hari, Sudahkah Kita Melakukannya? Sumber : unsplash.com

18 August 2019

 742
[Daily Devotional]

Mencari Kehendak Tuhan Setiap Hari, Sudahkah Kita Melakukannya?

Efesus 5:17

Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak Tuhan.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 49; Titus 3; Yesaya 51-52

Saya dan keluarga saya baru-baru ini melakukan tur di sebuah universitas Kristen. Putra-putra saya menyukai kampusnya, tawaran kurikulumnya, dan tentu saja, suasana Kristennya. Mereka merasa sangat nyaman berpusat di wilayah Tuhan. Satu pesan yang disampaikan oleh pemandu kami mengingatkan saya pada sesuatu yang saya pelajari kemudian dalam kehidupan Kristen saya:

"Di sini, di Universitas, kamu akan menemukan kehendak Tuhan untuk hidupmu."

Kami mendengar hal itu berkali-kali di forum-forum Kristen. Kedengarannya ide yang bagus. Sejak kecil hingga seterusnya, orang-orang yang bermaksud baik bertanya kepada kami, “Kamu ingin jadi apa saat kamu dewasa? Kamu ingin ambil jurusan apa di perguruan tinggi? Apa kehendak Tuhan untuk hidup kamu? "

Yesus berkata bahwa kita memiliki sungai kehidupan yang mengalir dari kita. Oswald Chambers berkata tentang sungai di My Utmost for His Highest, "'Dipenuhilah,' dan manisnya hubungan vital dengan Yesus akan mengalir keluar dari orang-orang kudus dengan deras seperti yang telah diberikan kepadanya. Jika kamu menemukan hidupmu tidak mengalirkan sesuatu sebagaimana mestinya, maka kamu harus disalahkan; sesuatu telah menghalangi arus itu.” Untuk mengetahui kehendak Tuhan bagi hidupmu, memperlakukannya sebagai peristiwa satu kali saja dapat menciptakan halangan semacam itu.

Beberapa tahun yang lalu, saya mempelajari pelajaran yang mengubahkan ini dari Dr. Adrian Rogers dari Love Worth Finding. Dia berkata bahwa Roma 12: 1-2 benar-benar dimulai dari Roma 11:36. Biasanya, kita mulai dari ayat satu untuk belajar tentang kehendak Tuhan. Tetapi Allah berfirman dalam ayat 36,  “Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia: Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya!"

Kontras dari semua hal untuk mengetahui kehendak Tuhan hanya sekali. Lihatlah berapa banyak yang bisa kamu lewatkan. Jika kita belajar membuka jalur aliran itu, kita mendapati hidup terus-menerus dipenuhi dengan keajaiban dan pembaharuan. Chambers meringkaskannya seperti ini, “Jangan pernah membiarkan apa pun terjadi di antara kamu dan Yesus Kristus, tidak ada emosi, atau pengalaman; tidak ada yang harus menjauhkan kamu dari suatu Sumber yang berdaulat dan agung. "

Apakah mempelajari kehendak Allah hanya melalui satu kali pengalaman? Tidak ketika semua hal berarti pengalaman seumur hidup dengan Tuhan. Mengingat kebenaran ini, patuhi ayat satu dan dua - bersedialah. Apa kehendak Tuhan untuk hidup kamu di saat ini, di aliran sungai ini? Bukan apa yang ada di tikungan. Tidak ketika kamu sampai ke krisis air terjun. Tidak ketika hidup adalah aliran berkelok-kelok yang mudah. Apa yang Yesus inginkan sekarang?

“Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati. Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna.” (Roma 12: 1-2)

Tiga puluh tahun yang lalu ketika Tuhan menyelamatkan saya di perguruan tinggi, saya bertanya kepada-Nya apa kehendak-Nya bagi hidup saya. Dia ingin aku menjadi penulis. Saya tidak pernah bertanya lagi sampai 27 tahun kemudian, ketika saya mempelajari prinsip ini. Sekarang saya bertanya kepada-Nya sepanjang waktu, “Apa yang Engkau mau  untuk saya tulis hari ini?” Sekarang saya merasakan hidup-Nya, kehadiran-Nya, Keesaan-Nya bersama saya sepanjang waktu.

Bisakah kamu bayangkan hidup di kolam yang stagnan selama 27 tahun? Saya menghabiskan banyak waktu untuk bertanya-tanya, “Apa selanjutnya? Apakah hanya ini yang ada?” Tak perlu dikatakan, saya melakukan pekerjaan yang buruk untuk memenuhi kehendak-Nya. Itu terlalu besar.

Sekarang saya bertanya kepada Tuhan, “apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna?” Jika saya terhubung terus dengan-Nya, Dia segera menjawab. Lalu saya pergi dan melakukan hal itu. Ketika saya selesai, saya segera kembali kepada Bapa saya dan bertanya, "Oke, sekarang bagaimana?" Kemudian saya menemukan diri saya di pinggir air yang tenang, seperti Daud dalam Mazmur 40:9,

"Aku suka melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada dalam dadaku."

Hak Cipta © 2011 Lawrence J. Caldwell, digunakan dengan izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Baby Medellu 17 November 2019 - 21:45:56

Sejarah kejatuhannya bangsa israel

0 Answer

Serly Setiawan 17 November 2019 - 13:17:28

selamat siang

0 Answer

Tonny 17 November 2019 - 00:19:03

Anak muda

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 2


7269

Banner Mitra November Week 2