Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Haleluya, Sungguh Tuhan Tidak Pernah Tinggalkan Kita! Sumber : cbn.com

28 November 2017

November 2017
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930
 1941
[Daily Devotional]

Haleluya, Sungguh Tuhan Tidak Pernah Tinggalkan Kita!

Ulangan 31:8

Sebab TUHAN, Dia sendiri akan berjalan di depanmu, Dia sendiri akan menyertai engkau, Dia tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau; janganlah takut dan janganlah patah hati."

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu150; wahyu6; ester5-6

Ibuku didiagnosis menderita kanker beberapa hari sebelum Thanksgiving. Suamiku, Bernie, dan ketiga putri kami berada di rumah saudara perempuanku di utara Michigan, bersukacita saat dia dan suaminya menyambut anak kelima mereka ke dalam keluarga mereka. Senin sebelum Thanksgiving, aku melihat keponakanku, Maggie, lahir. Malam itu, aku mendengarkan dengan terguncang saat ibu memberitahuku melalui telepon bahwa dia telah pergi ke rumah sakit dengan napas pendek karena memikirkan ada yang salah dengan jantungnya. Malahan, dokter tersebut mengatakan bahwa dia menderita kanker paru-paru.

Pada hari Natal, kami tahu itu adalah stadium tiga, tidak dapat dioperasi, dan tidak dapat disembuhkan, kata-kata yang telah kami protes dan tolak. Namun dokter itu tegas dalam diagnosisnya. Dengan perawatan, Ibu memiliki waktu enam sampai 24 bulan.

Semua orang memutuskan datang ke rumah kami untuk merayakan Natal. Yang kami tahu pasti adalah kami ingin bersama-sama. Kami harus bersama-sama. Jadi ibu, saudara perempuanku, dan keluarga mereka datang ke rumah kami, dekat Chicago, dan kami menyiapkan makanan favorit kami, menghias rumah tersebut, dan menumpuk hadiah di sekitar pohon. Kami secara sistematis bergerak melalui liburan, melakukan yang terbaik untuk menjaga segala sesuatunya semaksimal mungkin bagi anak-anak, tetapi kami yang tahu tentang diagnosis ibu juga bertanya-tanya hal yang sama. Apakah ini tahun terakhir kita bersama-sama? Ya Tuhan, kesedihan macam apa yang akan dibawa di tahun baru ini?


Baca juga: Miliki Hati yang Penuh Rasa Syukur

Kami membaca kisah Kelahiran Yesus dan menyanyikan lagu-lagu Natal favorit kami. Kami tertawa dan menangis serta berdoa bersama. Kami terjaga sampai larut malam dan bercerita. Kami pergi ke ibadah malam Natal di gereja kami dan lirik-lirik ini menjadi doa saya untuk kami di Natal kali itu:

O come, Thou Day-Spring
Come and cheer
Our spirits by Thine advent here
Disperse the gloomy clouds of night
And death’s dark shadows put to flight
Rejoice, rejoice, Emmanuel
Shall come to thee, o Israel

Kami diingatkan bahwa keadaan seputar kelahiran Yesus tidak glamor atau mudah. Ia lahir ke dalam dunia yang tidak bersahabat dan hancur. Malam Natal itu, kami membutuhkan harapan Natal lebih dari sebelumnya. Dunia dan hati kami hancur berkeping-keping, serta kami membutuhkan kehadiran Imanuel, Tuhan yang bersama kita. Kami membutuhkannya setiap hari di Tahun Baru, karena ibu menderita kemoterapi dan radiasi, saat ia berjuang keras untuk sembuh.

Ibu bilang dia yakin dia akan sembuh, tetapi tidak peduli apa yang terjadi, dia dalam situasi sama-sama menguntungkan. Jika sembuh, dia akan memenangkan lebih banyak waktu bersama keluarganya. Dan jika dia meninggal, dia memenangkan keabadian dengan Juruselamatnya. Kedua jalan tersebut, masa depannya-dan kami-aman.

Saya terus membuat nyanyian pujian ini untuk Ibu pada hari-hari musim dingin yang gelap di bulan Januari dan Februari, dan pada hari-hari musim semi yang menjanjikan di bulan April dan Mei.

O come, Thou Key of David, come

And open wide our heavenly home

Make safe the way that leads on high

And close the path to misery

Rejoice, rejoice, Emmanuel

Shall come to thee, o Israel

Pada akhir November, aku telah menyaksikan keponakan perempuanku, Maggie, dilahirkan ke dunia ini. Tujuh bulan kemudian, di awal bulan Juli, aku melihat ibuku terlahir di surga. Itu bukan hasil dari apa yang telah kami doakan, tetapi Tuhan telah menjawab doa kami. Imanuel telah datang, dan Ia telah membuka lebar rumah surgawi kita. Ia telah berhasil membuat jalan yang aman menuju ke tempat yang tinggi, dan Dia memiliki, sekali dan untuk selamanya, menutup jalan menuju kesengsaraan. Ibu tidak lagi sakit. Dia merasa damai. Dia ada di rumah.

November berikutnya semua orang berkumpul di rumah kami lagi; sulit untuk menerima realitas baru dan kursi kosong di meja Thanksgiving kami. Namun, saat kami mengelilingi lingkaran dan mengucapkan syukur, bahkan di tengah kehancuran hati dan kesedihan kami, kehadiran Imanuel yang setia tak terbantahkan. Kami tidak berjalan sendirian. Harapan sejati Natal bukanlah bahwa masalah kita secara ajaib akan menjauh, tetapi Imanuel datang ke dunia kita, ke dalam rasa sakit dan kesedihan kita, dan membawa kesembuhan sejati kepada setiap hati yang terluka.

Kutipan diambil dari Cancer, Faith, dan Unexpected Joy. Hak Cipta © 2017 oleh Becky Baudouin. Diterbitkan oleh Publikasi Kregel. Digunakan dengan izin.


Bersyukur adalah Cara Terbaik untuk Merasakan Kehadiran Tuhan di Dalam Kehidupan Kita.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

0 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer

Roy Hendrawanto 4 December 2018 - 00:01:52

Solusi terbebas dari hutang kartu kredit

1 Answer


sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Banner Mitra Week 2


7227

advertise with us