Masih Ada Harapan dalam Perubahan Hidup

Masih Ada Harapan dalam Perubahan Hidup

Claudia Jessica Official Writer
      992

Yesaya 55:9

Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalan-Ku dari jalanmu dan rancangan-Ku dari rancanganmu.

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 93; Lukas 14; Daniel 7-8

Ketika April didiagnosis dengan kelainan genetik langka, hidupya terbalik. Dia mengambil pensiun medis dini dan keamanan finansial keluarganya tiba-tiba berubah. Mereka pindah dari sekolah dan gereja. Perubahan yang tidak diinginkan itu mengecilkan hari mereka karena setiap anggota keluarga mereka harus menyesuaikan diri.

Marilyn yang sempat menikah, kini menyandang status baru yaitu janda. Jalan yang tidak dikenal menyimpan kesedihan yang dalam. Ia memiliki tanggung jawab baru yang lebih besar dan harus membuat keputusan seorang diri merupakan hal yang sulit. Kebiasaannya minum kopi di pagi hari bersama suaminya selama 42 tahun membuatnya semakin merasa sepi.

April dan Marilyn tidak sendirian dalam menghadapi permasalahan yang keluar dari rencana hidupnya. Hidup tidak berjalan lancar sesuai rencana.

Pada suatu waktu, kami menjalani rencana perjalanan yang tidak terduga. C-19 membuktikan hal tersebut kepada kami. Terkadang rencana kami yang berubah menjadi tidak nyaman, dan kami beradaptasi. Kamu bergerak maju dan belajar kepuasan dalam Rencana B kami.

Di lain waktu, perubahan hidup bersifat permanen. Kami menyesuaikan atau tidak. Apa yang membuat perbedaan antara hidup dalam kekecewaan dan kekalahan versus hidup dalam dan dengan harapan?

Ketika kita hidup dalam keadaan dan menempuh jalan yang tidak terduga atau yang tidak kita cari atau inginkan, kita perlu mendapatkan kembali pijakan kita dan mengubah fokus kita untuk bergerak maju. Itu tidak mudah karena ketika mata kita penuh dengan air mata atau terganggu oleh pikiran tentang apa yang bisa terjadi.

Namun jika kita ingin berkembang, berjuang untuk bertahan hidup tidaklah cukup. Kita perlu hidup dengan penuh harapan. Bagaimana kita bisa melakukan itu?

- Ketika hidup tidak berjalan sesuai rencana, dan perubahan sulit serta tidak terduga, kita dapat mempercayai kecukupan dari “kasih karunia-Nya yang mulia” yang dicurahkan kepada kita untuk kehidupan sehari-hari (Efesus 1: 6-8). Rasul Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Korintus mendorong kita bahwa kuasa Allah kuat untuk kelemahan kita, dan kasih karunia-Nya yang cukup memperlengkapi kita untuk langkah kita selanjutnya (2 Korintus 9: 8, 2 Korintus 12: 9).

- Ketika jalannya mengecewakan dan tidak pasti, Anda dapat mempercayai kata-kata Efesus 1:17-19 dan “meminta kepada Allah Tuhan kita Yesus Kristus, yaitu Bapa yang mulia itu, supaya Ia memberikan kepadamu Roh hikmat dan wahyu untuk mengenal Dia dengan benar.” Dia menjanjikan hikmat ketika kita meminta (Yakobus 1: 5) dan pengertian ketika kita memanggil (Amsal 2: 3-4).

- Ketika Anda tergoda untuk melihat ke belakang dan meratap, Anda dapat berdoa agar mata hati Anda tercerahkan dan Anda dapat mengetahui harapan yang dia panggil untuk Anda, dan mengetahui kuasa-Nya yang maha kuasa aktif dalam hidup kita. (Efesus 1: 20). Kita tidak bepergian sendirian. Dia menjanjikan bimbingan atas jalan yang tidak dikenal (Yesaya 42: 16).

- Ketika kita bergumul dengan mimpi-mimpi yang hancur, kita dapat beristirahat dengan mengetahui bahwa Tuhan sedang mengerjakan tujuan-Nya yang terbaik bagi kita (Efesus 1: 11). Pencobaan tertentu mungkin tidak menyenangkan atau tampak baik, tetapi Allah menjalin semuanya demi kebaikan kita (Roma 8: 28). Mungkin menenun itu mengembangkan ketergantungan kepada-Nya, memperbaiki karakter kita, atau menghabiskan lebih banyak waktu dalam doa.

Jalan memutar, penghalang jalan, dan perubahan dalam rencana perjalanan hidup kita mungkin tidak direncanakan dan menimbulkan mengecewakan, tetapi kita tidak harus terpaku, melihat ke kaca spion. Sebaliknya, kita dapat mengubah fokus kita ke perspektif Tuhan.

Kita dapat mengandalkan hikmat, kasih karunia, dan kuasa-Nya untuk maju. Kita mungkin menemukan sesuatu yang berbeda, atau lebih, dari apa yang kita lewatkan atau apa yang hilang. Ketika kita mempercayai Tuhan, kita dapat hidup di dalam dan dengan kekuatan harapan.

Devotion diadaptasi dari Destination Hope: A Travel Companion When Life Falls Apart,   2021, Ambassador International Publisher, digunakan dengan izin.

Ikuti Kami