Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Puji Astuti

Official Writer
503


Desakan agar gereja menerima kelompok LGBTQ (Lesbian, gay, biseksual, transgender dan query) semakin kuat. Baru-baru ini Federasi Gereja Protestan Swiss, sebuah asosiasi gereja Reform yang menyatukan 26 gereja anggota dan hampir 1.000 jemaat, melakukan pemungutan suara pada pertemuan nasional untuk memungkinkan pernikahan sesama jenis di lingkungan sinode gereja mereka.

Delegasi yang hadir dalam pertemuan tersebut memberikan suara 46 berbanding 11 suara, sehingga suara dukungan proposal "pernikahan untuk semua" yang diperkenalkan awal tahun ini mendapatkan suara mayoritas, demikian siaran pers gereja tersebut yang dirilis oleh Christianpost.com.

"Para delegasi merekomendasikan bahwa gereja-gereja anggota dimungkinkan membuka pernikahan untuk pasangan sesama jenis di tingkat hukum sipil, serta kemungkinan konsep baru pernikahan sipil untuk pernikahan gereja," demikian kutipan yang diambil dari rilis berita tersebut.

Delegasi juga memilih untuk mendukung rekomendasi bahwa gereja-gereja anggota menghormati kebebasan hati nurani para pendeta dan memungkinkan masing-masing pendeta membuat keputusan sendiri apakah mereka akan memimpin pernikahan sesama jenis atau tidak.

Pemungutan suara yang dilakukan pada minggu lalu itu dilakukan setelah Dewan Federasi Gereja Protestan Swiss pada bulan Agustus menyetujui proposal untuk membuka pernikahan sipil untuk pasangan sesama jenis dan memperlakukan mereka dengan "perayaan liturgi yang sama" yang digunakan dalam pernikahan pasangan heteroseksual.

“Gereja-gereja anggota yang berkumpul bersama di Federasi Gereja-Gereja Protestan Swiss setuju bahwa kepenuhan tindakan penciptaan ilahi tercermin dalam berbagai orientasi seksual,” bunyi rancangan undang-undang itu berbunyi.

Pada bulan Juni 2019 lalu, majelis delegasi federasi mengadopsi pandangan resmi yang menyatakan bahwa "Tuhan menginginkan kita seperti kita diciptakan."

"Kita tidak dapat memilih orientasi seksual kita," pernyataan pandangan majelis itu. "Kami melihatnya sebagai ekspresi dari kelimpahan yang diciptakan."

Meskipun majelis memberikan suara yang sangat mendukung pernikahan sesama jenis, hasil pemungutan suara tersebut menimbulkan perdebatan, demikian menurut laman Livenet.ch.

Outlet berita Swiss melaporkan bahwa beberapa delegasi ingin menyerahkan keputusan untuk mengakui pernikahan sesama jenis kepada paroki-paroki lokal sementara yang lain ingin menunda pemungutan suara tentang masalah ini secara keseluruhan.

Suara afirmasi oleh delegasi federasi tersebut dikritik oleh Peter Schneeberger, presiden Asosiasi VFG Free Churches Switzerland.

Schneeberger berpendapat bahwa pandangan yang diadopsi oleh federasi tersebut berada di luar norma badan-badan gereja terkemuka lainnya di seluruh dunia termasuk Gereja Katolik dan Gereja Ortodoks.

"Pernikahan adalah antara pria dan wanita, karena potensi mereka, memiliki status istimewa dalam pandangan kita dan didasarkan pada tatanan ciptaan Tuhan," kata Schneeberger kepada Livenet.ch.

Di tingkat politik, debat tentang masalah ini juga akan dilakukan di Parlemen Swiss.

Swiss telah mengizinkan pasangan sesama jenis untuk melakukan kemitraan terdaftar sejak 2007 tetapi RUU untuk melegalkan pernikahan sesama jenis di Swiss baru diselesaikan awal tahun ini.

Menurut Swissinfo.ch, sebagian besar partai politik di Swiss mendukung pengesahan pernikahan sesama jenis kecuali untuk Partai Rakyat Swiss sayap kanan dan Partai Protestan yang memiliki pandangan lebih moderat. RUU pernikahan sesama jenis tersebut rencananya akan dibahas pada tahun 2020.

Badan-badan gereja di seluruh dunia telah bergumul dengan pertanyaan mengenai pernikahan sesama jenis dalam beberapa tahun terakhir.Walau banyak organisasi gereja yang akhirnya kompromi menerima pernikahan sesama jenis, namun tetap ada gereja-gereja yang mempertahankan bahwa pernikahan dalam rancangan Allah adalah persatuan antara pria dan wanita.

Di Indonesia sendiri, tekanan terhadap lembaga gereja untuk menerima pasangan sesama jenis juga sudah mulai nampak. Salah satu riak yang terlihat adalah saat munculnya surat pastoral mengenai LGBT dari PGI tahun 2017 lalu dan hingga pihak PGI tidak pernah menyatakan menarik surat pernyataan tersebut.

Mari terus berdoa agar gereja dan juga lembaga-lembaga yang menaungi gereja tetap mempertahankan pandangan dan ajaran yang benar dan Alkitabiah. Sehingga umat tidak dibingungkan atau bahkan disesatkan karena gereja kompromi dan hanyut dalam pandangan serta nilai-nilai dunia.

Baca juga : 

PGI Bantah Tuduhan Surat Pastoral LGBT Ditulis Orang Luar

Inilah Rilis Resmi Pesan Pastoral Dukungan PGI Terhadap LGBT
Gereja Kuba Protes Akan Dilegalkannya Pernikahan Sesama Jenis Dengan Cara Ini!

Setelah Voting, Gereja Anglikan Kanada Akhirnya Tolak Pernikahan Sesama Jenis!
Apakah Akan Merembet?! Taiwan Jadi Negara Asia Pertama Legalkan Pernikahan Sesama Jenis

Sumber : Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erlan Atandima 14 December 2019 - 10:58:36

Ciri ciri lahir kemabali

0 Answer

Shanty Nurvita 13 December 2019 - 22:07:07

Tiga kali umur Airin di kurangi umur Amel lebih da.. more..

0 Answer

Anang Dwi 12 December 2019 - 16:02:35

Cara bertobat

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra Desember week 2


7265

Banner Mitra Desember week 2