Kesaksian OBI: Pemberian Makanan Tambahan OBI, Bantu Anak Kurang Gizi

News / 6 April 2022

Kalangan Sendiri

Kesaksian OBI: Pemberian Makanan Tambahan OBI, Bantu Anak Kurang Gizi

Aprita L Ekanaru Official Writer
630

Norche Benu (32 tahun) dan suaminya Elti Tefu (33 tahun) sudah tinggal di Tanah Merah, Jakarta Utara kurang lebih 10 tahun lalu. Mereka dikaruniai dua orang anak, anak pertamanya Aldin Arwady Tefu (8 tahun) sudah bersekolah di PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Mengajar) OBI, Tanah Merah sejak PAUD. Saat ini Aldin sudah duduk di kelas 2 Paket A (setara SD) di PKBM OBI.

Saat Adin berusia 5 tahun, Ibu Norche pernah membawanya berobat ke Puskesmas karena sakit. Dokter yang memeriksanya mendiagnosa bahwa Adin mengalami kurang gizi, dokter menyarankan agar Ibu Norche memberikan asupan makanan bergizi setiap hari pada Adin.

 

BACA JUGA:

Kesaksian OBI: Bilan Bisa Membaca Setelah Bergabung Menjadi Siswa Paket A di Sekolah OBI

Kesaksian OBI: Claudya Bisa Membaca dan Berhitung Setelah Bergabung Di Sekolah OBI

 

Sebagai seorang ibu, tentu saja Ibu Norche mengupayakan yang terbaik untuk Adin. Namun Adin masih malas untuk makan, sehingga Ibu Norche harus sabar membujuk Adin.

Mendapat titik terang, PKBM OBI mengadakan program “Pemberian Makanan Tambahan” (PMT) bagi anak yang kurang gizi. Pada bulan Juli 2021, Adin ditimbang berat badannya masih di 17 kg dengan status gizi buruk.

Melalui program PMT setiap hari Senin - Jumat, Adin diberikan asupan makanan bergizi seperti bubur kacang hijau, telur rebus, susu dan makanan penunjang lainnya. Puji Tuhan! Setelah proses yang panjang, akhirnya di bulan Maret 2022 berat badan Adin naik 2 kg menjadi 19 kg dengan status healthy.

“Kebanyakan sekolah jauh dari rumah saya dan saya juga tidak bisa naik motor, jadi sangat membantu karena ke PKBM OBI tinggal jalan kaki dari rumah. Adin juga sudah mulai bisa membaca, terlebih lagi sekarang sudah nggak susah lagi makannya semenjak ada program PMT. Saya juga sempat diberikan modal usaha untuk berjualan sayur, tapi saya sedang hamil besar jadi berhenti dulu. Terima kasih OBI!" Cerita Ibu Norche.

Sumber : www.oborberkat.com
Halaman :
1

Ikuti Kami