Anak 11 Tahun Menemukan Koin Kuno Yerusalem yang Mungkin Telah Dicetak di Temple Mount

News / 26 November 2021

Kalangan Sendiri

Anak 11 Tahun Menemukan Koin Kuno Yerusalem yang Mungkin Telah Dicetak di Temple Mount

Claudia Jessica Official Writer
604

Seorang gadis berusia 11 tahun di Israel telah menemukan koin syikal perak yang menurut para arkeolog mungkin telah dicetak oleh seorang iman di Temple Mount di Yerusalem 2.000 tahun yang lalu.

Gadis itu bernama Liel Krutokop, menemukan koin langka itu saat menyaring tanah kuno selama “pengalaman arkeologi” ramah keluarga yang dilakukan dengan Kota Daud, dan Taman Nasional Emek Tzurim di Yerusalem.

“Kami menuangkan ember dengan kotoran ke saringan, dan ketika kami menyaring batu-batu yang ada di dalamnya, saya melihat sesuatu yang bulat,” kata Krutokop dalam sebuah pernyataan. “Awalnya, saya tidak tahu apa itu, tapi itu terlihat berbeda dari semua batu lainnya ... saya sangat bersemangat.”

Liel Krutokop, kanan tengah, bersama keluarganya di Jalan Ziarah di Taman Nasional Kota David. Kredit Foto: CBN News


Pada koin itu terukir “Tahun Kedua,” yang menunjukkan bahwa koin itu digunakan selama tahun kedua Pemberontakan Besar orang-orang Yahudi melawan kekaisaran Romawi antara 67-68 M. Di sisi lain koin tersebut terdapat sebuah prasasti yang menandai markas besar Imam Besar, dan di sebelahnya muncul kata-kata dalam bahasa Ibrani kuno, “Yerusalem Suci.”

Dr. Robert Kool, Kepala Departemen Koin Otoritas Barang Antik Israel, mengatakan bahwa koin itu mungkin terbuat dari perak berkualitas tinggi yang ditemukan di cadangan Kuil Kedua.

“Jika demikian, kami dapat mengatakan dengan hati-hati bahwa koin ini, tampaknya, satu-satunya barang yang kami pegang hari ini yang berasal dari Kuil [Gunung] itu sendiri,” kata Kool.

“Ini adalah penemuan langka, karena dari ribuan koin yang ditemukan hingga saat ini dalam penggalian arkeologi, hanya sekitar 30 koin yang terbuat dari perak, dari periode Pemberontakan Besar,” tambahnya.

Kool berteori bahwa koin itu dicetak oleh seorang pendeta yang bersimpati kepada para pemberontak Yahudi.

“Mata uang adalah tanda kedaulatan,” jelasnya. “Jika Anda memberontak, Anda menggunakan salah satu simbol kemerdekaan yang paling jelas, dan Anda mencetak koin. Prasasti pada koin itu dengan jelas mengungkapkan aspirasi para pemberontak. Pilihan untuk menggunakan aksara Ibrani kuno, yang tidak lagi digunakan pada saat itu, bukanlah suatu kebetulan. Penggunaan tulisan ini datang untuk mengungkapkan kerinduan orang-orang pada masa Daud dan Sulaiman dan hari-hari kerajaan Yahudi yang bersatu - hari-hari ketika orang-orang Israel memiliki kemerdekaan penuh di negeri itu.”

Para ahli mengatakan koin itu digunakan untuk perdagangan di Yerusalem 2.000 tahun yang lalu sebelum Romawi menghancurkan kuil. Itu ditemukan di tanah yang diambil dari penggalian arkeologi di “Jalan Ziarah” kuno di Kota Daud. Yesus dan peziarah Yahudi lainnya akan berjalan di jalan itu untuk sampai ke bait suci.

“Jalan ini, yang menghubungkan Kolam Siloam di selatan Kota Daud ke Bukit Bait Suci di utara, adalah jalan utama Yerusalem selama periode Bait Suci Kedua, di mana ribuan peziarah berbaris dalam perjalanan mereka ke Bait Suci. Tidak ada keraguan bahwa akan ada perdagangan ekstensif di sini. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya bobot dan koin perunggu yang kami temukan di sini. Tetapi untuk menemukan koin pemberontak yang terbuat dari perak murni pasti sangat istimewa dan mengasyikkan,” kata arkeolog Ari Levy, Direktur Penggalian atas nama Israel Antiquities Authority.

Koin tersebut telah dibersihkan secara kimia dan akan ditampilkan kepada publik untuk dilihat selama Hanukkah di Taman Nasional Emek Tzurim.

Sumber : CBN
Halaman :
1

Ikuti Kami