Tuhan Mampu Mengubahkan Kehidupan AnakNya Sumber : vistapointe.net

19 February 2020

February 2020
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
242526272829
 1078
[Daily Devotional]

Tuhan Mampu Mengubahkan Kehidupan AnakNya

Matius 10:33

"Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di sorga."

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 50; Kisah Para Rasul 22; Imamat 10-11

"Sekalipun aku harus mati denganMu, aku tidak akan menyangkal Engkau!" Ini adalah kalimat yang terkenal dari Petrus. Aku yakin kata-kata ini terus menerus muncul di kepalanya setelah dia menyangkal Yesus.

Sebelumnya pada hari itu, Yesus memperingatkan para muridnya tentang peristiwa apa yang akan terjadi. Dengan cinta yang begitu besar untuk juruselamatnya, peter menyatakan,

Petrus menjawab-Nya: "Biarpun mereka semua tergoncang imannya karena Engkau, aku sekali-kali tidak." Yesus berkata kepadanya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya malam ini, sebelum ayam berkokok, engkau telah menyangkal Aku tiga kali." (Matius 26:33-34)

Petrus kemudian menjadi tegas:

Kata Petrus kepada-Nya: "Sekalipun aku harus mati bersama-sama Engkau, aku takkan menyangkal Engkau." Semua murid yang lain pun berkata demikian juga. (Matius 26:35)

Berapa kali kita juga melakukan hal yang sama (dalam perkataan atau perbuatan)? Berapa kali kita mengucapkan pernyataan seperti itu kepada Tuhan di saat yang agung, kasih yang luar biasa bagi Dia yang menyelamatkan kita — namun gagal memenuhi janji kita?

Seperti yang Dia nubuatkan, Yesus ditangkap dan murid-murid-Nya berserak dalam ketakutan. Alkitab hanya menyebut Petrus selama periode ini:

Sementara itu Petrus duduk di luar di halaman. Maka datanglah seorang hamba perempuan kepadanya, katanya: "Engkau juga selalu bersama-sama dengan Yesus, orang Galilea itu." Tetapi ia menyangkalnya di depan semua orang, katanya: "Aku tidak tahu, apa yang engkau maksud." Ketika ia pergi ke pintu gerbang, seorang hamba lain melihat dia dan berkata kepada orang-orang yang ada di situ: "Orang ini bersama-sama dengan Yesus, orang Nazaret itu." Dan ia menyangkalnya pula dengan bersumpah: "Aku tidak kenal orang itu." Tidak lama kemudian orang-orang yang ada di situ datang kepada Petrus dan berkata: "Pasti engkau juga salah seorang dari mereka, itu nyata dari bahasamu." Maka mulailah Petrus mengutuk dan bersumpah: "Aku tidak kenal orang itu." Dan pada saat itu berkokoklah ayam. Maka teringatlah Petrus akan apa yang dikatakan Yesus kepadanya: "Sebelum ayam berkokok, engkau telah menyangkal Aku tiga kali." Lalu ia pergi ke luar dan menangis dengan sedihnya. (Matius 26:69-75)

Seharusnya tidak ada keraguan bagi Petrus mengasihi Yesus. Namun di saat ketidakpastian dan ketakutan, Peter melakukan hal yang tak terpikirkan. Dia menyangkal dan tidak mengakui Dia yang dijanjikan mati untuknya.

Pada wahyu dan dampak pada apa yang telah dilakukannya, Petrus menangis dengan sedih. Aku ingin tahu apakah, dalam kesedihannya, dia teringat sesuatu yang pernah Tuhan katakan kepadanya dan yang lain.

Tetapi waspadalah terhadap semua orang; karena ada yang akan menyerahkan kamu kepada majelis agama dan mereka akan menyesah kamu di rumah ibadatnya. Dan karena Aku, kamu akan digiring ke muka penguasa-penguasa dan raja-raja sebagai suatu kesaksian bagi mereka dan bagi orang-orang yang tidak mengenal Allah. Apabila mereka menyerahkan kamu, janganlah kamu kuatir akan bagaimana dan akan apa yang harus kamu katakan, karena semuanya itu akan dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga. Karena bukan kamu yang berkata-kata, melainkan Roh Bapamu; Dia yang akan berkata-kata di dalam kamu. Orang akan menyerahkan saudaranya untuk dibunuh, demikian juga seorang ayah akan anaknya. Dan anak-anak akan memberontak terhadap orang tuanya dan akan membunuh mereka. Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku; tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat. Apabila mereka menganiaya kamu dalam kota yang satu, larilah ke kota yang lain; karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya sebelum kamu selesai mengunjungi kota-kota Israel, Anak Manusia sudah datang. Seorang murid tidak lebih dari pada gurunya, atau seorang hamba dari pada tuannya. Cukuplah bagi seorang murid jika ia menjadi sama seperti gurunya dan bagi seorang hamba jika ia menjadi sama seperti tuannya. Jika tuan rumah disebut Beelzebul, apalagi seisi rumahnya. Jadi janganlah kamu takut terhadap mereka, karena tidak ada sesuatu pun yang tertutup yang tidak akan dibuka dan tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi yang tidak akan diketahui. Apa yang Kukatakan kepadamu dalam gelap, katakanlah itu dalam terang; dan apa yang dibisikkan ke telingamu, beritakanlah itu dari atas atap rumah. Dan janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh, tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa; takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka. Bukankah burung pipit dijual dua ekor seduit? Namun seekor pun dari padanya tidak akan jatuh ke bumi di luar kehendak Bapamu. Dan kamu, rambut kepalamu pun terhitung semuanya. Sebab itu janganlah kamu takut, karena kamu lebih berharga dari pada banyak burung pipit. Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di sorga. Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di sorga."

(Matius 10:17-33)

Sebenarnya, Yesus mengatakan ini:

"Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di sorga." (Matius 10:33)

Pikiran tentang Yesus yang menyangkalku menghancurkan hatiku. Aku hanya bisa membayangkan bagaiman perasaAN Petrus. Yesus telah memperingati mereka bahwa mereka akan ditindas.

Dia memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan dan siapa yang harus ditakuti. Namun Petrus lebih takut kepada manusia daripada Tuhan. Hancur dan menyesal, dia menangis dengan sedih.

Raja Daud juga pernah menangis sedih. Dia berkata,

Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku! (Mazmur 51:4)

David bersalah atas perzinahan, pembunuhan, dan penipuan. Dalam kesedihan besar, dia memohon kepada Tuhan,

Sembunyikanlah wajah-Mu terhadap dosaku, hapuskanlah segala kesalahanku! Jadikanlah hatiku tahir, ya Allah, dan perbaharuilah batinku dengan roh yang teguh! (Mazmur 51:11-12)

Daud mengakui dosanya, baik dalam kehancuran dan pertobatan. Dan Tuhan memulihkan David dan Petrus. Mengapa?

Ya Tuhan, bukalah bibirku, supaya mulutku memberitakan puji-pujian kepada-Mu! (Mazmur 51:17)

Dalam belas kasihan-Nya, Allah tidak akan menolak, menyangkal atau memungkiri orang yang mengakui kesalahan dan dosa mereka. Daud dikenang sebagai seorang yang berkenan pada hati Tuhan sendiri dan Petrus menjadi salah satu penginjil yang paling kuat di masanya, memenangkan lebih dari 3.000 jiwa  kepada Tuhan pada hari Pentakosta.

Di saat lemah, mereka masing-masing menyangkal Tuhan. Namun di waktu tersendiri dari kerendahan hati yang hancur, mereka dipulihkan. Yang tak terpikirkan adalah yang tak terbayangkan dan tak terbayangkan — bahwa Allah kita penuh belas kasihan dan rahmat-Nya kekal selamanya.

Hak Cipta © Daphne Delay, digunakan dengan izin.

Sumber : CBN

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

advertise with us


7237

advertise with us