Tuhan Kita yang Ajaib

Tuhan Kita yang Ajaib

Claudia Jessica Official Writer
      917

Matius 19:26

"Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin."

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 36; Kisah Para Rasul 8; Keluaran 21-22

Temanku Carolyn membagikan ceritanya denganku:

Setahun setelah Dave dan aku menikah, Dave menerima perintahnya untuk aktif bertugas pada Angkatan Darat pada tahun 1969.

Kami meminginkan anak namun kehamilan ini mungkin sulit karena endometriosis. Kami berkonsultasi dengan dokter infertilitas tetapi tidak berhasil. Risikonya tinggi, Dave juga harus pergi menjalani tugas ke Vietnam. Jadi kami memutuskan untuk memulai proses adopsi.

Perintah yang menugaskan Dave ke Ft. Lewis di Tacoma, Washington datang. Dalam perjalanan kami dipisah, kami mendapati bahwa aku hamil. Apakah aku benar-benar mendengar dokter dengan baik? Bagaimana ini bisa terjadi?

Kami menetap di apartemen kami untuk menunggu kelahiran bayi kecil kami. Dave segera menerima perintah untuk pergi ke Vietnam. Keberangkatannya dijadwalkan pada bulan Juni, satu bulan sebelum jadwal kelahiran bayi kami. Dia tidak akan kembali sampai Februari — jika memungkinkan.

Ketika masa kehamilanku berjalan, terjadi komplikasi. Aku takut jika harus kehilangan bayiku. Dokter tidak ragu menggunakan alat baru. Amniosentesis. Aku mengalami banyak sekali suntikan untuk mengambil cairan ketuban dari rahim saya.

Karena kehamilan ini memiliki risiko yang tinggi, Dave menerima revisi surat perintah tugas. Sekarang dia tidak akan pergi sampai bayinya lahir.

Ketika waktunya melahirkan tiba, aku konsultasi pada dokter tentara.

Aku berkata, "Bayi ini sangat diam, apakah ini normal?"

Dokter memeriksanya dan tidak menemukan detak jantung. "Aku memerintahkan untuk amniosentesis lagi."

Laporannya datang. "Bayinya mati."

Dokterku berkata "Kami tidak akan melakukan induksi persalinan. Kami akan membiarkan untuk persalinan alami. Tubuhmu akan melahirkan. Kamu akan melahirkan anak ini pada waktunya."

Penglihatanku kabur karena air mata, aku segera meninggalkan ruangan dan pulang.

Dave dan aku jarang berbicara tentang pernyataan dokter tadi. Aku telah mendengarnya, namun hatiku menolak untuk mempercayainya. Bayinya tidak pernah bergerak lagi. Dengan iman Dave melanjutkan pekerjaannya membangun furnitur bayi.

Karena dokter mengira aku bisa melahirkan kapan saja, Dave mendapatkan penundaan lagi untuk ke Vietnam.

Seminggu berlalu. Kemudian dua minggu, tiga minggu sampai empat minggu.

10 Agustus, dokter memesan amniosentesis lain. Mereka mengeluarkan cairan hijau keruh.

Dokter menjelaskan, "Bayimu meninggal karena ia memiliki gerakan usus di cairan ketuban, lalu menghirup kontaminasi. Seharusnya tidak lama sebelum ini berakhir."

Malam itu, aku melahirkan. Kami pergi ke rumah sakit tanpa bicara. Harapan dan dan kesedihan berkecamuk dalam hati kami. Dengan segera, aku akan kehilangan bayi kecil ini yang telah kukandung selama lebih dari sepuluh bulan.

Setelah proses persalinan, dokter menyapa Dave dengan, "Letnan Unruh, istrimu melahirkan anak laki-laki yang masih hidup."

"Dave berkata, 'Anak laki-laki yang masih hidup? Tapi katamu ...'"

"Meskipun beratnya lebih dari delapan pound, dia sangat sakit. Kami membawanya ke Unit Perawatan Intensif Neonatal dengan infeksi tinja. Kami akan mengawasinya di sana sampai dia meninggal."

Meskipun kata-kata dokter seharusnya membawa kehancuran, Dave dipenuhi dengan ketenangan. Karena Tuhan telah memberi kami putra yang hidup, Dave juga merasa bahwa putra kami akan bertumbuh, terlepas dari prediksi yang mengerikan.

Aku diizinkan untuk melihat putra kami setelah dia berusia 3 hari. Ketika suster membaringkannya di tanganku, aku menangis dengan sukacita. Inilah anak kami. Tidak mati, namun hidup.

Dokter dibuat terheran, dia tetap bertumbuh dan bertambah kuat. Di hari ke-8, kami kembali pulang ke rumah.

Penundaan tugas Dave akan berakhir. Segera aku akan melambaikan tangan pada suamiku yang akan pergi tugas ke Vietnam.

Suatu malam, aku tidak bisa tidur, Dave mengambil Manual Regulasi Angkatan Darat dan melihat tanda bintang di bagian bawah halaman. "Jika seorang prajurit akan ditugaskan lebih pendek dari 180 hari, ia dibebaskan dari penugasan itu."

Dia menghitung hari-hari sebelum jadwal pembebasannya dari Angkatan Darat. Dia berteriak padaku dari ruang keluarga, "Carolyn! Lihat ini! Mereka tidak bisa mengirimku ke Vietnam! Aku hanya memiliki 178 hari tersisa melayani!"

Hari ini, putra kami Darren tingginya mencapai enam kaki, empat inci dan kesehatan yang sangat baik. Dia dan istrinya, Teri dan keempat anak mereka memelihara sapi, ayam, dan Mastiff seekor anjing penjaga.

 

Hak Cipta © Sally Jadlow, digunakan dengan izin.

Live Chat

Email

Phone / SMS
0811 9914 240
0817 0300 5566

Whatsapp
0822 1500 2424

Ikuti Kami