Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Hidup Bagaikan Uap! Berinvestasilah di Dalamnya Dengan Kemurahan Hati Sumber : sage.com

22 September 2018

September 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
 256
[Daily Devotional]

Hidup Bagaikan Uap! Berinvestasilah di Dalamnya Dengan Kemurahan Hati

2 Korintus 8: 9

Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 84; Lukas 5; Yeremia 16-17

Aku baru mendengar khotbah dari J.D Greear tentang kitab Pengkhotbah. Sulit untuk membacanya, bukan bagian yang mudah untuk khotbahkan. Dia berbicara banyak soal ‘hevel’. Salah satu kata yang sering digunakan dalam kitab Pengkhotbah. Beberapa terjemahan menyebutnya kesombongan, beberapa lainnya ‘kesia-siaan’.

Pendeta J.D Greear mengilustrasikan khotbahnya dengan pemandangan saat pesawat melewati awan di udara. Kelihatannya awan yang kita lihat seperti bervolume, tapi sebenarnya tumpukan awan itu hanyalah uap. Raja Salomo bahkan menggambarkan semua kehidupan seperti uap.

Aku bertemu cucuku di akhir pekan ini. Dia sekarang berusia tiga tahun. Aku ingat hari kelahirannya. Aku, suamiku Tom dan besan kami menunggu kelahiran cucu kami di lobi. Kami sudah tahu sebelumnya jenis kelaminnya…kami sudah tahu namanya…tapi kami belum pernah melihatnya.

Tapi, tiga tahun kemudian dia tumbuh menjadi sosok yang punya kepribadian yang cukup baik. Aku belum melihatnya dalam beberapa bulan dan kosakatanya sudah meningkat secara dramatis. Biasanya aku memutarkan dia sebuah lagu setiap pagi. Aku akan menyapa, “Selamat pagi. Selamat pagi kamu. Selamat pagi, Silas sayang. Selamat pagi.”

"Uhhh aku gak suka itu,” katanya dengan jelas.

Tapi waktu aku berkunjung kembali, aku diberitahu kalau cucuku sudah lulus dari kelas penitipan anak ke kelas tiga tahun. Dia menangis dan berkata, “Aku tak ingin pergi ke gereja. Aku gugup.” Saat nenek dan kakeknya pergi dia berkata, “Aku sedih.”

Aku juga sedih. Aku menangis di tengah jalan di Atlanta.

Hidup ini penuh dengan suka cita, suka dan duka. Kamu tak bisa meletakkan jari-jarimu di atasnya. Itu hanyalah uap. Aku menemukan sukacita besar di dalamnya, tapi kita tahu hal itu tidak kekal. Dari pengalaman sebelumnya, sebelum aku menyadarinya, aku akan menghadiri kelulusan SMA-nya.

Karena begitulah hidup.

Tapi karena kehidupan, kematian dan kebangkitan Tuhan kita, Yesus Kristus, aku tahu kalau ada yang lebih hevel dari hal itu di dunia ini. Ada kekekalan di atas matahari bersama Yesus. Di 2 Korintus 8: 9 berkata, ‘Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya.’ Dia mewariskan keabadian. Selama-lamanya.

Kehidupan seperti uap yang kita jalani tetap punya volumenya saat kita melihatnya melalui mata kekekalan. Lalu kita akan mulai berinvestasi di dalamnya.

Bukan berarti aku mengabaikan cucuku. Aku hanya berinvestasi lewat doa untuknya. Saat aku bersamanya, aku berdoa bersamanya dan memberitahunya tentang Yesus.

Aku memberikan uang untuk hal-hal yang bersifat kekal dan tak ingin menimbunnya. Tahu bahwa saudara-saudaraku di negara lain hidup di sela gelap jauh dari keluarga mereka karena mereka mengajarkan Alkitab, atau memberi seseorang Alkitab. Aku berdoa buat mereka sebagaimana mereka adalah keluargaku dan mengirim uang kepada mereka dengan penuh sukacita karena mereka adalah keluargaku. Keluarga dalam kekekalan.

“Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia.” (1 Korintus 2: 9)

 

Hak cipta Pauline Hylton, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 16:10:19

mufiz itu siapai

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7195

advertise with us