Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Apa Responmu Saat Bencana Datang Tanpa Terduga? Sumber : The Effective Church Group

12 November 2018

November 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930
 792
[Daily Devotional]

Apa Responmu Saat Bencana Datang Tanpa Terduga?

2 Timotius 1: 7

Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 134; Yohanes 11; Ratapan 1-2

Pagi berjalan sebagaimana orang-orang biasanya di Homeland Security. Aku berhasil melewati pos pengaman dengan kartu kastle, mikrochip dan kata sandi. Komputerku berdegung dan menampilkan sederet email masuk saat mengawali hari.

Setelah beberapa kali pertemuan dan melewatkan makan siang, aku kembali ke meja dan mulai memeriksa kontrak yang diusulkan untuk beberapa jenis peralatan bio-hazard. Tiba-tiba, semuanya bergetar hebat. Ketakutan mulai mengetuk otakku dan aku merasa sedikit bingung.

Sesuatu jatuh di kamar sebelah dan aku mendengar kaca pecah. Secepat peristiwa itu, rasa gemetar pun ikut hilang. Aku melompat dari mejaku dan berlari ke ruang sebelah. Pegawaiku kelihatan pucat dan bingung sekali.

"Apa yang terjadi, Dave?” kata Tosha.

“Aku tidak tahu,” jawabku. Di Washington D.C orang mencurigai yang terburuk, khususnya pasca tragedi serangan bom menara kembar pada 11 September. Bisa jadi bom di Gedung Putih hanya beberapa blok jauhnya.

“Aku tak mau sendiri,” kata Tosha sembari melompat dan mendekati meja.

“Ayo ke ruanganku. Aku akan berada di bawah meja dan kamu berada di bawah kreditur.”

Bangunan itu kembali bergetar, kali ini lebih buruk daripada yang pertama. Aku berdoa dengan cepat dan jujur. “Tuhan, kami tidak tahu apa yang terjadi, tapi kami percaya Engkau ada bersama kami. Tolong lindungi kami dan semua orang di gedung ini,” ucapku dalam doa.

Setelah beberapa menit, getaran itu berhenti dan aku keluar dari tempat persembunyianku. Aku bergegas ke ruang interior di mana lebih banyak karyawan bekerja. Aku membuka kunci pintu. Cahaya dari jendela eksterior kemudian membanjiri ruangan mereka. Masing-masing keluar, tampak terguncang secara fisik dan mental.

Kamu pun akhirnya tahu saat itu terjadi gempa bumi yang sangat langka di ibu kota negara kami. Semua orang turun ke bawah dan dikawal ke lapangan terbuka di blok itu.

Waktu aku duduk di pinggir jalan melihat sekeliling, aku berpikir tentang imanku dan kata-kata Paulus kepada seorang saudara seiman yang lebih muda.

“Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban.” (2 Timotius 1: 7)

Pertanyaannya adalah apakah kita dihantui rasa percaya atau ketakutan?

Meskipun sudah terlatih dengan baik dalam prosedur ketahanan dan bencana, bahkan sejumlah karyawan Homeland Security menghadapi ketakutan akan hal-hal yang terjadi secara gak terduga. Masing-masing dari kami harus melihat ke dalam. Mereka punya iman kepada Tuhan menyadari kesempatan sempurna untuk menunjukkan kepemimpinan.

Bagaimana kita menjalani hidup kita sehari-hari akan menentukan kesiapan kita. Kalau kita bersandar pada Tuhan untuk hal-hal sederhana, ujian kecil, maka kita akan siap untuk tantangan yang lebih besar. Kami membangun ketahanan dengan sesekali mempertimbangkan, apa yang akan aku lakukan kalau sebuah bencana terjadi di tempat kerjaku?

Mintalah kepada Tuhan untuk menunjukkan kepadamu bagaimana kamu bisa membantu saat tantangan yang tidak biasa.

Dengan mengijinkan Roh Kudus membimbing kita melalui rutinitas normal kita, kita berlatih untuk saat-saat yang tak akan biasa saat masalah besar menyerang.

Banyak orang di sekitar kita jarang mempertimbangkan pertanyaan yang lebih besar dari hidup. Beberapa orang berusaha dengan sadar untuk menghindari pikiran tentang Tuhan. Momen besar membawa kita semua ke lembah keputusan. Mereka mau seseorang seperti kita menunjukkan jalan mereka melalui badai kehidupan.

Kekuatan yang diilhami Tuhan tampak cukup baik saat fondasi realitas mereka bergetar. Dengan hidup dalam firman Allah dan percaya kepada-Nya, kita bisa menerapkan kebijaksanaan-Nya pada saat-saat terburuk. Seperti ditulis dalam Mazmur 112: 7, “Ia tidak takut kepada kabar celaka, hatinya tetap, penuh kepercayaan kepada TUHAN.”

 

Hak cipta David L. Winters, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7228

advertise with us