Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Angkat Piala Penderitaanmu, Berbahagialah Karena Kamu Lebih Dari Pemenang ! Sumber :

27 September 2018

September 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
 1204
[Daily Devotional]

Angkat Piala Penderitaanmu, Berbahagialah Karena Kamu Lebih Dari Pemenang !

 

2 Korintus 12:9

"…Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna…."

 

Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 88; Lukas 9; Yeremia 23-24

Tetapi jawab Tuhan kepadaku: "Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna." Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. Karena itu aku seanang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat. (2 Korintus 12:9-10).

Hari ini, saya melirik piala yang terletak di rak buku saya, yang diberikan kepada saya sebagai gurauan.

Piala itu bertuliskan kata-kata " Largest Ulcer of 2017 (Ulkus Terbesar di 2017)." Saya sudah menjalani operasi yang besar karena luka pendarahan di lambung yang cukup parah menurut dokter.

"Ini adalah luka yang terbesar yang saya lihat sepanjang tahun," kata dokter.

Saat dalam pemulihan di rumah sakit sehabis operasi, seorang teman memberi saya piala tersebut.

Meskipun sakit saya ini  bukan sesuatu yang patut dibanggakan, tapi ketika saya melihat trofi itu hari ini, saya benar-benar tersenyum dengan puas.

Dengan iman, rasa sakit dan cobaan yang saya alami menjadi piala buat saya.

Tuhan mengijinkan rasul Paulus mengalami penderitaan yang sangat melelahkan dan menyakitkan. Dia berulang kali memohon kepada Tuhan untuk mengambil duri yang menyiksa di dalam dagingnya.

"Dan supaya aku jangan meninggikan diri karena penyataan-penyataan yang luar biasa itu, maka aku diberi suatu duri di dalam dagingku, yaitu seorang utusan Iblis untuk menggocoh aku, supaya aku jangan meninggikan diri" (2 Korintus 12:7).

Namun, Tuhan memiliki tujuan yang lebih besar untuk hal itu. Dia menemukan bahwa kelemahannya itu pada kenyataannya menjadi sebuah kesempatan untuk membanggakan Tuhan. Ada penghiburan ketika mengetahui bahwa Yang Mahakuasa memegang kendali hidup kita dan berpihak pada kita.

Tuhan sering menggunakan kesulitan untuk membentuk kita menjadi seperti yang Dia inginkan di dalam Kristus. Apakah Rasul Paulus waktu itu lebih baik karena kesusahannya itu? Sesungguhnya, kekuatan Allah dapat di manifestasikan di tengah-tengah kelemahannya. Tuhan dimuliakan karena kita sudah diubah melalui penderitaan kita.

Orang-orang percaya sama dengan guci tanah liat. Meskipun nggak mahal dan bahkan mudah rusak, Tuhan sudah menganggap bahwa itu pantas untuk menampilkan cahaya kemuliaanNya ditengah-tengah kita, terlepas apapun kelemahan kita.

"Sebab Allah yang telah berfirman: "Dari dalam gelap akan terbit terang!", Ia juga yang membuat terang-Nya bercahaya di dalam hati kita, supaya kita beroleh terang dari pengetahuan tentang kemuliaan Allah yang nampak pada wajah Kristus. Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami" (2 Korintus 4:6-7).

Kerapuhan dan kelemahan kita meliputi kemuliaan Tuhan yang hidup. Melalui berbagai kelemahan kita, cahaya Tuhan memancar melalui celah-celah dalam kehidupan kita. Ketidaksempurnaan kita akan memancarkan kemegahan dan intensitas Tuhan Yang Maha Kuasa.

Tuhan sedang bekerja di tengah-tengah kelemahan dalam cara-cara yang bisa luput dari padangan kita secara langsung.

Dan cahaya Allah itu bersinar melalui celah-celah kelemahan kita bagi orang-orang disekitar kita sehingga mereka melihat.

Ketika kita menahan rasa sakit dan cobaan dalam kekuatan yang Kristus sudah berikan, orang lain akan mendapatkan gambaran yang lebih lengkap mengenai alasan atas harapan kita.

Ketika Dia menunjukkan kuasaNya dalam kelemahan kita; pencobaan, penyakit dan rasa sakit yang kita alami,maka itu akan menjadi piala alias trofi bagi kita.

Peganglah piala penderitaan kita setinggi mungkin hari ini, ketahuilah bahwa melalui kesulitan kita, Allah meraih kemenangan atas nama kita dan menyingkapkan kemuliaanNya bagi semua orang di sekitar kita.


Hak Cipta © 2017 Paul J. Palma. Digunakan atas izin

 

 

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Sisca 23 October 2018 - 02:10:19

Utang usaha

0 Answer

Novi Aulia 22 October 2018 - 20:14:04

Tentang arti dan makna Seluruh kekayaan alam dan s.. more..

0 Answer

Cherish Anastasia 22 October 2018 - 10:22:06

Selamat pagi, perkenalkan nama saya Sia. Ada bebe.. more..

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7277

advertise with us