Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Rindu Melihat Janji Tuhan Digenapi, Ini yang Tuhan Minta Darimu! Sumber :

26 September 2018

September 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
 1363
[Daily Devotional]

Rindu Melihat Janji Tuhan Digenapi, Ini yang Tuhan Minta Darimu!

Roma 8:28

Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu88; lukas9; yerem13; yerem22

Kehidupan telah dipenuhi tantangan akhir-akhir ini, sebagian besar terkait dengan kesehatan. Kesehatan saya sendiri kurang ideal. Selain itu, ayah mertua saya yang berusia 91 tahun, yang saya dan suami saya sayangi, jatuh kala menuruni tangga pada 10 minggu yang lalu.

Dia tidak mengalami patah tulang, tetapi memiliki serangkaian kemunduran dalam kesembuhannya dan telah berada di rumah sakit dan panti jompo sejak kejadian tersebut. Jadwal kami telah berkisar pada perawatannya sejak saat itu.

Di tengah-tengahnya, saya menemukan diri saya bertanya, "Tuhan, apa cara terbaik untuk merawatnya? Apa yang Engkau inginkan dari kami? Apakah kami harus membawanya pulang?" Keputusan yang diinformasikan tidak mungkin karena masa depannya terlalu tidak pasti. Semua pilihan sepertinya melibatkan kesulitan di tingkat tertentu, tetapi siapa pun dapat menebak apa yang akan terjadi besok.

Kadang-kadang, rasanya seperti kami diminta untuk menandatangani cek kosong, menawarkan hidup kami untuk komitmen yang tidak ditentukan - baik dalam persyaratan harian dan jumlah bulan - atau tahun - layanan.

Mengerikan.

... Tapi bukankah itu persisnya yang diminta Tuhan dari kita? Dia pengrajin; kita adalah tanah liat. Kita bernyanyi, "Ciptakan saya dan buat saya sesuai kehendak-Mu." Lagu tersebut sesungguhnya meminta-Nya untuk mengarahkan hidup kita.

Saya harus memercayai-Nya. Saya harus menandatangani cek.

Kenapa kali ini susah?

Saya pikir itu sulit karena saya punya agenda - pekerjaan yang Tuhan berikan untuk saya lakukan.

Baca Juga: Home Run: Pelajari Rencana Tuhan lewat Lapangan Bisbol

Jika saya diikat ke arah lain, bagaimana saya bisa menyelesaikan apa yang sudah saya mulai?

Saya juga memiliki hal-hal yang ingin saya lakukan. Jika saya berkomitmen untuk hal ini, saya mungkin tidak punya waktu untuk apa yang saya inginkan. Bagaimana jika harga yang harus saya bayarkan terlalu mahal?

Tetapi, apabila agenda saya sekarang membuat saya ragu, apakah itu benar-benar untuk-Nya? Jika saya tidak mau mengubah arah, apakah itu tanda bahwa saya sekarang telah mengklaim aktivitas dan hidup saya, sebagai milik saya? Apakah saya hidup untuk Tuhan atau untuk saya?

Saya tahu Tuhan selalu setia. Ia akan bersama saya dan  berjanji tidak akan memberikan sesuatu yang melebihi dari apa yang bisa saya tangani. Kasih karunia-Nya cukup, dan seterusnya. Saya tahu janji-janji itu.

Namun, terkadang sulit untuk menyerah. Tidak mudah untuk meletakkan semuanya. Bahkan ketika kamu tahu itu adalah apa yang diminta darimu.


Tuhan itu murah hati. Ia tidak meninggalkan kita sendirian di dalam pergumulan yang kita hadapi.

Bagi saya, kali ini, kedamaian datang melalui ayat-ayat dari Pengkhotbah 3:

“Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya." Pengkhotbah 3:11

"Untuk segala sesuatu ada masanya," Pengkhotbah 3: 1

"ada waktu untuk menangis, ada waktu untuk tertawa; ada waktu untuk meratap; ada waktu untuk menari." Pengkhotbah 3:4 - dan ada waktu untuk melayani.

Saya dapat memercayai Tuhan dengan agenda, kekuatan, dan persyaratan waktu saya ... dengan hidup saya.

Dia membuat segalanya indah pada waktu-Nya.

Sungguh, Ia telah membuat segalanya menjadi indah. Saya hanya belum melihatnya saja.

Saya suka kesaksian hidup Yusuf dan Yesus. Tuhan kita tahu bagaimana menggunakan kesulitan dan penderitaan - bahkan ketidakadilan dan kekejaman - demi tujuan-Nya dan kemuliaan-Nya.

"Kesulitan" saya tidak berarti apa-apa. Masalah saya adalah keinginan saya untuk mengendalikan hari-hari saya. Saya harus berserah kepada-Nya.

Ini semua tentang penyerahan diri. Dan tentang menyaksikan bagaimana Ia membuat sesuatu yang indah dari hidup saya.

Kembali kepada kisah ayah mertua saya tadi. Jadi, kami pun membawa Ayah ke rumah beberapa hari yang lalu dan akan merawatnya sendiri sekarang. Kami bersyukur atas tekadnya untuk merangkul kehidupan dan merawat dirinya sendiri sebanyak mungkin. Kini, kami semua sedang dalam proses menemukan kehidupan normal yang baru.

Namun, saya tahu bahwa di dalam waktunya Tuhan, itu akan menjadi indah.

Ia "turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah. Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya." (Roma 8:28-29a)

Sekarang, itulah yang saya sebut indah!

Hak Cipta © 2013 Kay Camenisch, digunakan dengan izin.


Berserah Diri adalah Kunci untuk Melihat Betapa Indahnya Rencana Tuhan di dalam Hidup Kita.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

advertise with us