Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Mau Menang Dalam Peperanganmu? Pakailah Senjata Ini… Sumber : 123RF.com

24 September 2018

September 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
 1284
[Daily Devotional]

Mau Menang Dalam Peperanganmu? Pakailah Senjata Ini…

2 Korintus 10: 3-4

Memang kami masih hidup di dunia, tetapi kami tidak berjuang secara duniawi,karena senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 86; Lukas 7; Yeremia 35-36

Sebuah suara keras membangunkan putri mungilnya dari tidur nyenyak. Sebagai itu tunggal, naluri pertamanya adalah melindungi anak-anaknya yang masih kecil. Dia melompat dari tempat tidur dan mengambil tongkat pemukul yang ada di dekatnya. Dengan jantung berdebar dan tongkat yang sudah ada dicengkeramannya, dia berbegas keluar pintu.

Dia pergi memeriksa kamar anak-anaknya dan mendapati mereka semua masih tidur nyenyak. Jemarinya dalam posisi mencengkeram tongkat dengan kuat dan siap memeriksa seisi rumah dengan berhati-hati.

Ahhh! Ternyata tirai kamar mandi jatuh ke lantai dan menjadi penyebab suara keras itu. Semuanya aman. Dia menghela napas lega, terutama saat dia melihat senjata di tangannya. Dia mencengkeram tongkat plastik dari tangan anaknya yang berusia dua tahun. Benda itu tak akan berguna untuk menyerang.

Kisah ini memberi kita alasan untuk berpikir. Tak peduli kesulitan apapun yang kita hadapi, kita seringnya memakai senjata yang tak memadai. Mereka hanyalah tongkat plastik.

Berapa sering kita mendapati kalau kita hanya menemukan senjata yang tidak memadai, bahkan tak berguna untuk melawan penyusup di dalam hidup kita? Akibatnya, saat kita akan menggunakannya kita malah kewalahan karena ketidakmampuan kita untuk menyerang dengan benda itu. Kita mungkin mempertanyakan di mana Tuhan saat kita ditimpa masalah. Apakah kita kekurangan karena Tuhan sudah memberi kita senjata yang tidak memadai atau tidak berguna? Ataukah hanya karena kita bergantung pada senjata kita sendiri, atau kekuatan kita bukan pada Tuhan?

Saat Musa memimpin bangsa Israel menuju kebebasan, mereka terperangkap di antara Laut Merah, gunung-gunung dan tentara kejam yang mengejar mereka. Sebagai budak, mereka tahu kekejaman orang Mesir. Sekarang mereka bahkan tak punya tongkat plastik untuk bertarung. Mereka bodoh dan ketakutan.

Di tengah keputusasaan, mereka berseru meminta pertolongan Tuhan. Tapi di saat itu, mereka justru menyalahkan Musa atas penderitaan yang mereka alami.

“Apakah karena tidak ada kuburan di Mesir, maka engkau membawa kami untuk mati di padang gurun ini? Apakah yang kauperbuat ini terhadap kami dengan membawa kami keluar dari Mesir? Bukankah ini telah kami katakan kepadamu di Mesir: Janganlah mengganggu kami dan biarlah kami bekerja pada orang Mesir. Sebab lebih baik bagi kami untuk bekerja pada orang Mesir dari pada mati di padang gurun ini.” (Keluaran 14: 11-12)

Saat kita bergantung pada kekuatan kita sendiri, kita akan mudah takut. Apakah kita seperti orang Israel? Apakah kita merasa harus mengatasi masalah kita sendiri? Apakah kita takut karena kita tidak mengharapkan Tuhan menjawab? Kalau masalahnya lebih besar dari yang bisa kita tangani, ketidakberdayaan dan rasa takut dengan mudah akan menyebabkan kemarahan dan membuat kita suka menyalahkan orang lain.

Sebaliknya, iman Musa tidak keliru sama sekali. Dia tidak membutuhkan senjata. Dia yakin Tuhan akan menangangi masalah yang mereka hadapi. Musa bahkan meyakinkan bangsanya supaya tidak perlu takut dan gentar. Dia justru menawarkan keselamatan yang sudah Tuhan janjikan (Keluaran 14: 13).

Tuhan pun menyediakan pertolonganNya ketika Laut Merah terbelah dua dan bangsa Israel berjalan di tengahnya. Seluruh pasukan Mesir bahkan diporakporandakan. Saat itu, bangsa Israel sama sekali tak perlu melakukan apapun.

Kadang kala Tuhan membiarkan kita terlibat dalam pertarungan. Tapi Dia ingin kita mengandalkan Dia untuk berperang atas kita, tak peduli apakah kita ikut dalam peperangan itu atau tidak. Dia tidak membutuhkan kita untuk menang karena perjuangan kita sendiri. Karena saat Dia sendiri mengangkat tangan atas peperangan kita, kemenangan pasti akan selalu berada di pihak kita.

Saat kita mendapati kalau senjata kita tidak memadai, Dia mau kita bergantung padaNya. Dia adalah perisai, kubu pertahanan, benteng dan menara kekuatan kita. Kalau kita percaya kepadaNya daripada tongkat plastik kita, kita akan menemukan bahwa Dia tidak akan pernah sia-sia melawan penyerang.

 

Hak cipta Kay Camenisch, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7228

advertise with us