Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Memberi Itu Selalu Menyenangkan, Karena Tuhan Tidak Pernah Lupa Membalasnya Sumber :

23 September 2018

September 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
 846
[Daily Devotional]

Memberi Itu Selalu Menyenangkan, Karena Tuhan Tidak Pernah Lupa Membalasnya

Amsal 10:22

Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya.

Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 85; Lukas 6; Yeremia 18-20

Bagaimana aku tahu itu bisa sangat menyenangkan!?! Itu lebih seperti kewajiban - tindakan yang sudah seharusnya - hal yang harus dilakukan. Bagaimanapun, Alkitab mengatakan aku harus memberi. Tentu saja, aku tidak harus memberi, tetapi jika aku menginginkan karunia dan berkat Tuhan, aku harus memberi - atau begitu aku pikir.

Ketika kami masih kecil, hendak pergi ke Sekolah Minggu bersama orang tua kami, mereka memberi adik perempuanku dan aku uang receh untuk dimasukkan ke dalam persembahan. Ketika kami bertambah besar, kami memberi lebih banyak; masing-masing satu dolar. Saat itu, itu uang yang cukup besar. Kami harus melakukannya karena "Tuhan berkata demikian."

Aku selalu diberitahu, "Lebih baik memberi daripada menerima." Aku tidak mengerti bahwa kami menerima. Bagaimanapun, Ayah adalah petugas kebersihan gereja. Itu adalah pekerjaan penuh waktu (ia memiliki tiga atau empat pekerjaan sampingan.) Kami mendapat manfaat langsung dari persembahan yang diberikan setiap minggu.

Kami memiliki segala yang kami butuhkan. Mobil kami sudah tua tapi itu membawa kami dari titik A ke titik B, sebagian besar waktu. Ketika tidak, itu bukan masalah besar. Kami mengendarai sepeda kami atau berjalan; Lagi pula, itu adalah kota kecil.

Kami punya rumah. Pasti sudah tua. Udara dingin masuk dari retakan di lantai dan melalui jendela dan pintu yang buruk. Tapi selalu ada plastik untuk menutupinya di musim dingin dan kipas angin untuk musim panas. Pasti ada tikus dan serangga. Kami menyingkirkan mereka sebaik yang kami bisa. Selain itu, ada beberapa pohon yang bagus untuk dipanjat dan banyak hewan liar (tupai, 'posum, dan kadang-kadang seekor ular taman atau dua). Itu tidak terlalu buruk.

Kami punya pakaian bagus. Ibu adalah penjahit yang hebat dan bisa menyiapkan lebih banyak pakaian dalam seminggu daripada kebanyakan orang dalam sebulan. Setiap tahun, adik perempuan saya dan saya pergi ke kamp gereja. Ibu memberi isi lemari musim panas baru untuk kami.

Ibu membuat semuanya dari awal. Kue dan pie-nya adalah yang terbaik! Lemari es dan pantry tidak penuh tetapi kami tidak pernah lapar (kecuali kami memilih untuk itu, dan itu adalah masalah kami).

Jadi, berapa banyak yang harus diterima seseorang sebelum mereka mengakuinya sebagai berkat? Butuh waktu lama. Ada beberapa waktu setelah aku menikah disaat kami tidak dapat membeli bola lampu. Pada lebih dari satu kesempatan, kami tidak memiliki pepanas, tidak ada air, atau tidak ada listrik. Kami memiliki rumah untuk sementara waktu tetapi masuk ke dalam penyitaan. Ketika teman-teman membawakan tas belanjaan, aku merasa malu dan bukannya bersyukur. Kemurahan hati itu adalah hal Tuhan. Tetapi aku merasa bersalah karena kami tidak memenuhi kebutuhan diri kami sendiri.

Kemudian hal yang tak terpikirkan terjadi. Perkawinanku berantakan dan aku memiliki dua anak kecil untuk dinafkahi. Teman-teman menampung kami sampai aku bisa bekerja. Keluargaku melihat bahwa aku punya uang untuk bensin, asuransi, dan untuk membantu teman-teman kami menutupi biaya tempat tinggal kami. Namun, aku sedih karena aku tidak bisa memenuhi kebutuhan anak-anak  dan diriku sendiri. Aku terlalu bergantung pada orang lain dan merasa malu.

Jika aku melihatnya tanpa rasa bersalah dan malu, aku akan melihat berkat-berkat Tuhan. Tuhan melengkapi apartemen kami. Tentu saja dengan barang-barang lama orang lain, tapi aku tidak perlu tidur lagi di lantai. Ketika kami diberi pakaian atau gereja memberi kami makanan Thanksgiving atau hadiah Natal, Dia memberkati kami. Uang sewa kami dibayarkan tepat waktu setiap bulan. Kami memiliki makanan, listrik, air, dan mobil yang bekerja (baik, sebagian besar waktu). Apakah itu Tuhan atau apa?

Aku akhirnya membuat keputusan untuk memberikan perpuluhanku dan beberapa persembahan, bahkan jika itu berarti aku tidak dapat membayar sewaku (selalu menjadi perhatian terbesarku)! Sesuatu yang besar mengganggu hatiku. Aku menganggap diriku bertanggung jawab kepada teman yang baik (dan sangat konfrontatif). Jika aku ragu-ragu untuk memenuhi janjiku, aku memanggilnya. Aku senang aku melakukannya. Saat itulah hati yang ceria mulai muncul ke permukaan. Sekarang hampir seperti permainan antara Tuhan dan aku.

Aku menghitung antara - perpuluhan dan persembahan vs. berkat-Nya. Sejauh ini, Tuhan yang menang. Aku tidak bisa menggambarkan betapa bagusnya memberi dengan hati yang penuh sukacita.

Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. 2 Korintus 9: 7

Tahun-tahun ketakutan dan rasa bahwa itu kewajiban telah lama hilang. Bahkan ketika aku berpikir aku "kekurangan" aku tetap memberi. Berkat-berkat itu datang kembali kepada kita dalam berbagai bentuk, dan kita terus-menerus diperkaya.

Keinginan hatiku adalah memiliki rumah sendiri untuk anak-anakku dan diriku. Tetapi aku dapat dengan jujur ??mengatakan bahwa jika aku harus tinggal di apartemen selamanya, aku akan melakukannya dengan senang hati, selama aku bisa terus memberi. Itu terlalu menyenangkan!

Info terbaru: Sekitar 4 tahun setelah aku menulis artikel ini, aku membeli rumah. Memberi masih merupakan kesenangan.  Hasil akhirnya? Tuhan selalu menang!

Hak Cipta 2003 Gail Casteen. Digunakan dengan izin, diterjemahkan dari CBN.com.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Sisca 23 October 2018 - 02:10:19

Utang usaha

0 Answer

Novi Aulia 22 October 2018 - 20:14:04

Tentang arti dan makna Seluruh kekayaan alam dan s.. more..

0 Answer

Cherish Anastasia 22 October 2018 - 10:22:06

Selamat pagi, perkenalkan nama saya Sia. Ada bebe.. more..

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7277

advertise with us