Dimana Tuhan Saat Musibah Terjadi? Kenapa Dia Tak Menolong? Sumber : BibleOutlines.com

25 June 2018

 3120
[Daily Devotional]

Dimana Tuhan Saat Musibah Terjadi? Kenapa Dia Tak Menolong?

 Yohanes 11: 25-26

"Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati, dan setiap orang yang hidup dan yang percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya. Percayakah engkau akan hal ini?"


Bacaan Alkitab Setahun: Amsal 26; Filipi 3; 2 Tawarikh 10-11

Di mana Tuhan saat buaya menerkam bocah dua tahun di kawasan Disneyworld? Di mana Tuhan saat 49 orang ditembak mati di klub malam di Florida? Dan di mana Tuhan saat sebuah pesawat jet udara Mesir jatuh ke Laut Tengah?

Jawabannya adalah karena Tuhan melakukan hal yang sama seperti saat Stefanus dirajam sampai mati, Yohanes Pembaptis dipenggal, Petrus digantung terbalik, Habel dibunuh oleh Kain dan John Huss dibakar di atas tiang kayu. Tuhan ada di sana dalam setiap situasi yang mengerikan, sama seperti saat Anak tunggalNya disalibkan. Tuhan tentu punya kuasa untuk menghentikan kematian. Dia bisa mengintervensi dan mengubah semua yang terjadi. Tapi Dia tak melakukannya.

Kita gak tahu pasti kenapa. Kita terus bertanya. Kenapa Dia membiarkan semua orang mati? Sebagai manusia, kita pasti akan melakukan semua hal untuk mencegah kematian. Tapi kenapa Tuhan malah tak melakukannya? Mendengar ucapan, ‘Kita tak tahu kenapa Dia melakukannya’ membuat kita malah dihantui oleh keraguan. Kita semakin bingung, dan marah. Mustahil bagi kita bisa berdamai dengan fakta bahwa Tuhan yang kita kenal sebagai Mahakuasa dan penuh kasih justru membiarkan ciptaanNya mati dengan cara yang tragis.

Tapi di sisi lain kita mendapat pengertian yang baru soal kehidupan bahwa hidup dan mati adalah realita yang harus kita hadapi. Kita sama sekali tak tahu apa yang terjadi di luar sana. Kita hanya bisa berharap pada keajaiban surga, hidup dalam kekekalan dan pikiran Tuhan. Kepercayaan kita di dalam Dia harus membawa kita jauh melintasi celah gelap keraguan dan ketidakpercayaan. Kalau kita percaya akan Dia dan yakin penuh dengan caraNya, kita setidaknya pasti bisa mengatasi kematian.

Bagi kita, kematian mungkin seperti akhir dari segala-galanya. Tapi bagi Tuhan, kematian hanyalah awal dari kehidupan baru. Kita mungkin masih menangis karena kehilangan yang kita alami; bahkan Yesus menangis saat Dia mendengar tentang kematian sahabatnya, Lazarus. Ingat apa yang dikatakan Yesus saat Martha berseru, “Tuhan, sekiranya Engkau ada di sini, saudaraku pasti tidak mati.” (Yohanes 11: 21) Yesus pun menjawab, “Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati, dan setiap orang yang hidup dan yang percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya. Percayakah engkau akan hal ini?” (Yohanes 11: 25-26).

Semoga semua air mata yang tertumpah untuk musibah yang kita alami membuat kita mengerti akan arti kekalan. Bahwa hanya tubuh kitalah yang mati, tapi kehidupan kita yang sebenarnya di dalam Dia akan selalu hidup selamanya.

 

Hak cipta oleh Bruce W. Swaffield, Phd, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7244

Banner Mitra Juli 1-2