Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Tanpa Disadari, Kita Telah Melawan Otoritas Allah Dengan Cara Ini Sumber :

17 April 2018

April 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30
 1328
[Daily Devotional]

Tanpa Disadari, Kita Telah Melawan Otoritas Allah Dengan Cara Ini

"Kata Samuel kepada Saul: "Perbuatanmu itu bodoh. Engkau tidak mengikuti perintah TUHAN, Allahmu, yang diperintahkan-Nya kepadamu; sebab sedianya TUHAN mengokohkan kerajaanmu atas orang Israel untuk selama-lamanya.

Tetapi sekarang kerajaanmu tidak akan tetap. TUHAN telah memilih seorang yang berkenan di hati-Nya dan TUHAN telah menunjuk dia menjadi raja atas umat-Nya, karena engkau tidak mengikuti apa yang diperintahkan TUHAN kepadamu."

1 Samuel 13:13-14

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 108; Lukas 20; Hakim-Hakim 3-4

Of Kings and Prophets adalah salah satu acara tv di Amerika yang berkisah mengenai Raja Saul dan Daud. Perkembangan jaman dapat menunjang acara-acara tv yang berbasis Alkitab. Ini adalah salah satu hal menarik untuk melihat seberapa akurat karakter-karakter didalamnya itu digambarkan.

Salah satu unsur yang sangat jelas tergambarkan adalah sifat manusiawi dari Saul. Dia adalah raja yang diurapi oleh Tuhan, namun ia sangat jauh dari kata sempurna. Ketika Tuhan memilihnya, Saul memiliki banyak kualitas hebat pada dirinya, kualitas yang membuatnya menjadi seorang raja, namun seiring berjalannya waktu, dia menjadi seorang raja yang memiliki banyak masalah.

Dia sangat arogan, pencemburu, paranoid, mudah mengalami perubahan suasana hati, dia punya kegiatannya tersendiri, dan bahkan digambarkan di dalam tv kalau dirinya sedang berjuang untuk mendisiplinkan dirinya di bidang makanan.Saul adalah orang yang senang bertindak tanpa berpikir terlebih dahulu. Ketika dia merasa ada sesuatu hal yang terlalu lama, tanpa pikir panjang ia memutuskan ikut terjun dalam situasi tersebut.

Orang Filistin datang untuk berperang melawan Israel dan orang-orang Israel sangat ketakutan. Saul menunggu Nabi Samuel datang untuk mempersembahkan korban bakaran dan meminta bantuan Allah sebelum terlibat dalam pertempuran. Tetapi setelah tujuh hari lamanya, Nabi Samuel masih belum tiba.

Melihat banyak korban yang berjatuhan membuat Saul tidak sabar dan kembali mengumpulkan semua pasukannya untuk berperang dan melakukan korban bakaran itu sendiri. Setelah dirinya menyelesaikan korban bakaran, Samuel tiba. Saul mengemukakan alasan atas tindakannya, tetapi sudah terlambat. Saat itu juga kerajaan Saul mulai runtuh.

Bukannya belajar dari kesalahan, Saul justru mengulang kesalahannya saat mulai berindak atas pengertiannya sendiri tentang apa yang dikatakan oleh Nabi Samuel. Pada saat itu, perkataan seorang nabi sama seperti perkataan Tuhan. Jadi ketika nabi berkata kalau Tuhan menginginkan Saul untuk menghancurkan Amalek, termasuk anak-anak, wanita dan ternak, meski terdengar tidak manusiawi, itu adalah perkataan Tuhan.

Tetapi, di medan perang, Saul membuat keputusan berdasarkan pengertiannya sendiri tentang apa yang dikatakan Tuhan. Ia memutuskan untuk tidak membunuh Raja Amalek atau membantai ternak terbaik. Setelah pertempuran berakhir, Saul tidak memuji nama Tuhan atas kemenangannya. Justru sebaliknya, Saul membangun sebuah monumen untuk kehormatan dirinya sendiri. Dari sini, Saul telah membuat keputusan berdasarkan interpretasi dan egonya tersendiri.

Saul bukanlah orang pertama yang berbuat kesalahan yang dengan pengertiannya mulai bertindak tanpa Tuhan. Kita bisa mencontoh saat Hawa dengan segala pengertiannya mulai mempengaruhi keputusan yang hendak diambilnya. Hal ini merupakan cara kita mengabaikan otoritas Tuhan yang ada di dalam hidup kita dengan sikap yang tidak taat.

Ada banyak karakter dalam Alkitab yang sama seperti Saul dan kesalahannya; ketika dirinya bertindak sesuai dengan pengertiannya sendiri, bukan sesuai dengan apa yang Tuhan inginkan.

1 Samuel 15:10-11, "Lalu datanglah firman TUHAN kepada Samuel, demikian: "Aku menyesal, karena Aku telah menjadikan Saul raja, sebab ia telah berbalik daripada Aku dan tidak melaksanakan firman-Ku." Maka sakit hatilah Samuel dan ia berseru-seru kepada TUHAN semalam-malaman."

Tuhan juga mengatakan hal yang sama seperti ini pada jaman Nuh mengenai anak-anak Israel.

Sekarang, kita masih menolak suara Tuhan. Kita tidak lagi bergantung kepadanya dan mulai mengandalkan pengertian kita untuk mengambil banyak keputusan yang dihadapkan pada kita.

Dalam mendengarkan suara Tuhan, kita harus melawan keinginan pribadi, ego, dan pengertian diri kita sendiri. Kemudian, andalkan Tuhan dalam setiap langkah sebab itulah kekuatan yang telah Tuhan berikan dalam kehidupan kita.

Hak cipta 2016 oleh Candy Arrington. Digunakan dengan izin. 

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Fred D Hunter Nainggolan 18 July 2018 - 09:43:25

Mengapa perbuatan yang salah itu tidak selalu bena.. more..

2 Answer

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

1 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7187

advertise with us