Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Saat Tuhan Menjadi Prioritas Utama, Inilah yang akan Kamu Alami di Dalam Hidupmu! Sumber : www.audiencebloom.com

21 March 2018

 1712
[Daily Devotional]

Saat Tuhan Menjadi Prioritas Utama, Inilah yang akan Kamu Alami di Dalam Hidupmu!

Matius 6:33

Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu81; 0roma9; ulang9-10

Saudara laki-laki saya dulu membenci istri saya. Dan ketika saya mengatakan benci, itu benar-benar adanya. Dia memujanya sebelum kita menikah; Namun, ketika kami mengumumkan iman baru kami kepada Tuhan dan pertunangan kami, dia membiarkannya diketahui dengan jelas betapa dia tidak menyukainya dan keputusan kami. Dia dengan keras mengutuk kami berdua, dan meskipun dia datang ke pesta pernikahan, dia sama sekali tidak mengatakan apa-apa kepada saya sepanjang waktu.

Memilih antara saudara laki-laki saya dan perempuan yang Tuhan berikan kepada saya adalah hal tersulit dan paling menyakitkan yang pernah saya lakukan. Di sini saya memiliki dua orang yang sangat saya kasihi; Saudara laki-laki yang saya kenal dan sayangi sepanjang hidup saya dan perempuan saleh yang telah mencuri hati saya. Ultimatum untuk memilih satu atau lainnya bukanlah tugas yang mudah.

Setelah banyak air mata, doa dan amarah, saya memilih istri saya. Saya menikahinya meskipun ada yang menentang. Meskipun saya bingung dan terluka, saya memutuskan untuk percaya pada fakta bahwa Tuhan adalah pusat kehidupan saya dan pernikahan ini, dan bahwa saya membuat keputusan yang tepat, bahkan jika itu berarti kehilangan saudara laki-laki saya selamanya.

Baca Juga: 3 Prioritas Paling Penting yang Kudu Dilakoni Suami-suami Muda

Ayat Alkitab yang saya andalkan selama masa ini adalah Matius 10:35-37 yang berbicara tentang pemisahan yang dibuat Kristus antara ibu dan anak perempuan, ayah dan anak laki-laki, dan kebutuhan kita untuk menjadikan Dia prioritas pertama bahkan dari anggota keluarga mana pun.

Namun yang benar-benar mengena kepada saya adalah pada ayat 38. Setelah berbicara tentang semua pembagian ini, tertulis:

“Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku.”

Nah, dalam kerendahan hati, saya membiarkan Tuhan untuk mengetahui bahwa saya pasti kehilangan hidup saya (atau setidaknya sebagian besar darinya) demi-Nya, dan bahwa jika Ia mau, saya membutuhkan bantuan-Nya untuk menemukannya.

Inilah kesaksiannya: kira-kira satu setengah tahun pernikahan kami dan setelah melihat bagaimana siapapun Tuhan yang kita layani ini telah memberkati istri saya dan saya, saudara laki-laki saya datang. Dia kehilangan semua permusuhannya dan membiarkan saya tahu betapa takut dirinya, bahwa saya telah membuat keputusan yang terburu-buru dan sulit baginya untuk membiarkan saya pergi. Dia bahkan meminta maaf (sesuatu yang adik saya sepertinya saya pikir tidak akan lakukan), untuk saya dan istri saya. Hari ini, mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbicara daripada dia dengan saya. Dia terus-menerus mengatakan kepada istri saya betapa senang dirinya memiliki istri saya sebagai saudara ipar perempuan dan bagaimana dia adalah hal terbaik yang pernah terjadi pada saya.


Inilah yang bisa terjadi ketika Tuhan menjadi prioritas radikal dalam kehidupan kita. Saya kehilangan waktu - satu setengah tahun hubungan - karena saya tidak mau berkompromi dengan iman atau kasih saya terhadap istri saya. Namun karena dedikasi terhadap Kristus, Ia menolong saya untuk "menemukan hidup saya,"   yakni memberi saya hubungan dengan saudara laki-laki saya seperti yang  saya inginkan.

Sekarang setiap situasi mungkin tidak menyimpulkan seperti ini, namun Firman Tuhan mengatakan bahwa jika kita menempatkan Tuhan dan Kerajaan-Nya di garis depan kehidupan kita, Ia akan menyediakan semua hal yang kita butuhkan (Matius 6:33).

Wow Kehilangan kehidupan agar bisa menemukannya. Menempatkan Kristus terlebih dahulu untuk mendapatkan keinginan yang benar dari hati saya. Konsep yang menakjubkan. Bagaimana saya tahu itu berhasil? Karena sekarang saya bisa menjaga iman saya, istri saya dan tetap bisa menelepon adik saya.

Hak Cipta @Garreth Ellis / CBN.com


Bila Tuhan Jadi yang Terutama di Dalam Hidupmu Maka Tidak Ada Satu pun yang Perlu Kamu Khawatirkan.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Fred D Hunter Nainggolan 18 July 2018 - 09:43:25

Mengapa perbuatan yang salah itu tidak selalu bena.. more..

2 Answer

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

1 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7188

advertise with us