Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jangan Suka Ngambek dan Menuntunt Hak, Tuhan Yesus Aja Melepaskan HakNya, Yuk Teladani Dia Sumber : Hipwee.com

13 October 2017

October 2017
MonTueWedThuFriSatSun
1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031
 1782
[Daily Devotional]

Jangan Suka Ngambek dan Menuntunt Hak, Tuhan Yesus Aja Melepaskan HakNya, Yuk Teladani Dia

Filipi 2:5-6

Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus, yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 105; Yakobus 2; Yehezkiel 15-16

Saya selalu suka taman hiburan. Teriakan anak-anak. Makanan yang terlalu mahal. Mengantri selama 90 menit  untuk naik permainan selama 30 detik. Panas terik . Apa yang tidak disukai? Tumbuh di Florida, taman hiburan adalah bagian besar masa kecil saya. Saya juga mencoba memberi anak-anak saya beberapa pengalaman dan kenangan itu sendiri. Dalam suatu perjalanan baru-baru ini, bagaimanapun, tidak akan masuk dalam foto keluarga.

Liburan musim semi lalu, kami memutuskan untuk pergi ke Busch Gardens. Sementara anak laki-laki saya yang berusia sembilan tahun sangat senang, anak perempuan  saya yang telah remaja yakin itu adalah sebuah rencana untuk membuat hidupnya benar-benar menyedihkan. Kami bersenang-senang tapi melelahkan - dibumbui dengan drama anak pra-remaja. Saat taman tutup, ibu ini ini lebih dari siap untuk turun ke  jalan.

Kami berhasil keluar sesaat sebelum eksodus massal keluar dari taman bermain itu. Aku tersenyum puas saat kami menunggu trem untuk menuju mobil kami. Kami diposisi yang bagus - urutan pertama di salah satu baris.

Di dunia yang sopan dan adil, setiap baris orang  akan sesuai dengan deretan kursi di trem. Namun, ketika trem berhenti, hal mengerikan terjadi, barisan orang-orang di sebelah saya bergegas naik trem dan mengambil barisan kursi kami! Uh huh. Tidak akan terjadi, pikirku. Ibu ini langsung emosi dan dia tidak membiarkan itu terjadi.

Aku melihat satu kursi tersisa di baris "kami". Ini akan menjadi milikku. Oh ya, itu akan menjadi milikku. Sementara keluarga saya menyaksikan dengan tak percaya, saya berebut posisi, meninggalkan suami dari keluarga "pencuri kursi" berdiri di dekat trem. Rupanya, saya memutuskan untuk membuat mereka meninggalkan patriark mereka. Pada saat itu sepertinya tampak sangat rasional untuk meninggalkan keluarga saya sendiri karena itu adalah kursi "saya".

Dan aku bahkan tidak memegang kunci mobil.

"Um itu suamiku. Dia membutuhkan tempat duduk itu, "kata istri yang mencuri kursi itu.

"Yah kami yang pertama kali antri dan sekarang  kami harus menunggu!" Kataku saat aku turun dari trem dengan ketus.

Putriku tertawa histeris, sementara anakku berdiri bertanya-tanya bentuk kehidupan alien apa yang telah menguasai ibunya. "Siapa kau, Bu ?!" kata putriku akhirnya.

Suamiku yang selalu yang tenang, mengamati, "Wanita itu jelas tidak tahu dia sedang berurusan dengan Polecat!" (Namanya untukku saat aku melakukan atau mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal atau kasar.)

Rasa berhak. Ini adalah hal yang sangat saya  benci terlihat pada anak-anak saya. Tapi di sinilah aku bertingkah seperti anak manja karena aku tidak mendapatkan apa yang kuinginkan.

Pada saat saya sadar, Keluarga Pencuri Kursi sudah lama pergi dan kesempatan saya untuk meminta maaf kepada mereka terlewat. Namun, saya sadar bahwa saya masih bisa melakukannya hal yang benar dengan Tuhan dan menggunakannya sebagai momen mengajar untuk anak-anak saya.

"Seharusnya aku tidak bertindak seperti itu. Maafkan saya. Kita akan sampai ke mobil kita apakah kita naik trem itu atau yang berikutnya," kataku. "Seharusnya aku membiarkan sajai. Kelihatannya jelek saat kita bersikeras dengan cara kita sendiri, bukan? "

Dalam Filipi 2: 3-4 , Paulus mengajukan tantangan ini kepada kita: "dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama dari pada dirinya sendiri; dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga."

Sebagai orang tua, rekan kerja, pasangan, dan teman, kita memiliki kesempatan untuk melepaskan "hak" kita setiap hari.

Saya berkorban untuk anak-anak saya dan berharap mereka akan menunjukkan cinta dan rasa hormat kepada saya. Saya memberi waktu dan perhatian pada pasangan saya dan mengharapkan anugerah dan pengertian. Tapi terkadang yang saya dapat adalah perlawanan atau sikap apatis, menjawab balik dan rasa sakit. Tidak ada jaminan untuk apa yang kita dapat; hanya perintah Kristus yang harus dipatuhi, untuk melayani, untuk tetap bertahan, terlepas dari hasilnya; terlepas dari apa yang saya rasakan atau apa yang saya pikir saya berhak.

Setiap saat saya melakukannya, saya memberi orang lain sekilas apa yang bisa dilihat di dunia ini tentang cinta Tuhan yang tidak pernah mengharap kembali.

Yesus adalah teladan kita. "... melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib." Filipi 2 : 7-8 

Dia menjadi tidak berarti, melepaskan hak-Nya sebagai Anak Allah untuk melayani kita. Jika saya ingat teladan-Nya, mungkin lain kali saya akan menutup mulut besar saya dan melepaskan tempat duduk saya di atas trem.

Hak Cipta © 2010 Melinda Means. Digunakan dengan izin.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

ESAR HADON HASIBUAN 10 December 2017 - 11:08:45

Shalom ,jc talk saya ingin pencerahan bagaimana sa.. more..

1 Answer

Elma 9 December 2017 - 11:57:05

bagaimana seorang introvet bisa mengubah kepribadi.. more..

1 Answer

Elma 9 December 2017 - 11:55:56

bagaimana caranya agar selalu percaya diri

0 Answer


Veronica 10 December 2017 - 04:16:41
Shalom, Saya mohon bantuan doa nya, saya adalah se... more..

Risma warisman 8 December 2017 - 20:58:04
Mlm bapak ibu mohin dulungam doanya... saya sangat... more..

Tika Elfrida P 1 December 2017 - 22:55:16
Selamat malam JC, mohon dukungan doa agar lebih fo... more..

Nicko Agusta 30 November 2017 - 10:28:57
Hari ini, 30 November 2017 berkas studi dan pengaj... more..

Banner Mitra Week 2


7334

advertise with us