Terlalu Menyenangkan! Sumber :

22 September 2016

September 2016
MonTueWedThuFriSatSun
1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930
 5560
[Daily Devotional]

Terlalu Menyenangkan!

2 Korintus 9:7

Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. 

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 83; Lukas 4; Yeremia 14-15

Bagaimana aku tahu bahwa kegiatan ini akan sangat menyenangkan!?! Kegiatan ini lebih terasa seperti sebuah kewajiban… sebuah kebutuhan… kegiatan yang harus dilakukan. Apalagi, Alkitab berkata bahwa aku HARUS memberi. Tentu saja aku tidak HARUS memberi, tetapi jika aku ingin perkenanan dan berkat Tuhan, aku harus memberi... atau seperti itulah yang kupikirkan.

Ketika aku dan adik perempuanku masih kecil, kami pergi ke Sekolah Minggu bersama orang tua kami, dan mereka memberikan uang recehan pada kami untuk uang persembahan. Ketika kami bertambah usia, mereka memberikan pecahan uang yang lebih besar; kemudian mereka memberikan kami masing-masing uang 1 Dolar. Di masa itu, 1 Dolar adalah uang yang sangat BESAR. Kami harus melakukannya karena "Tuhan memerintahkannya."

Mereka selalu berkata, "Lebih baik memberi daripada menerima." Aku tidak mengerti bahwa kami SEDANG menerima. Apalagi, ayahku bekerja sebagai petugas kebersihan gereja penuh waktu (dia punya 3 atau 4 kerja sampingan lainnya). Kami mendapat keuntungan langsung dari persembahan yang dilakukan setiap minggu.

Kami memiliki semua yang kami butuhkan. Mobil kami tua tetapi seringkali dapat membawa kami dari satu tempat ke tempat lainnya. Ketika mobil kami tidak sanggup membawa kami bepergian, hal itu tidak menjadi masalah. Kami bersepeda atau berjalan kaki; lagipula kami tinggal di sebuah kota kecil.

Kami memiliki sebuah rumah tua. Udara dingin dapat masuk melalui celah-celah di lantai dan melalui jendela dan pintu yang dipasang dengan asal-asalan. Tetapi kami masih bisa memasang plastik pada kasa jendela di musim dingin dan memasang kipas angin di musim panas. Ada tikus dan serangga di rumah kami dan kami berusaha membasmi mereka semampunya. Selain itu ada pepohonan yang dapat kami panjat dan banyak hewan liar (tupai, opossum, dan kadang 1-2 ekor ular kebun). Keadaan kami tidak buruk.

Kami memiliki pakaian yang layak. Ibuku adalah seorang penjahit yang hebat dan kami dapat menyiapkan lebih banyak pakaian dalam waktu 1 bulan dibandingkan orang lain. Setiap tahun, aku dan adik perempuanku pergi ke perkemahan gereja dengan membawa beberapa potong pakaian musim panas baru yang dibuat oleh ibuku.

Ibuku membuat semuanya dari nol. Kue pie dan kue kering buatannya adalah yang TERENAK! Kulkas dan lemari dapur kami tidak pernah berlimpah, tetapi kami tidak pernah kelaparan (kecuali kami membiarkan diri kami kelaparan, dan itu adalah masalah kami.)

Jadi seberapa banyak seseorang harus menerima sebelum menyadari bahwa yang mereka terima adalah berkat? Aku membutuhkan waktu yang LAMA. Setelah aku menikah, beberapa kali kami tidak mampu membeli bola lampu. Seringkali kami tidak memiliki pemanas, air atau listrik. Kami memiliki sebuah rumah selama beberapa waktu, tetapi akhirnya disita. Ketika teman-teman kami datang membawakan belanjaan, aku lebih merasa malu daripada bersyukur. Kemurahan itu berasal dari Tuhan. Tetapi aku merasa bersalah karena kami tidak dapat menghidupi diri kami sendiri.

Kemudian hal yang tidak diduga terjadi. Pernikahanku berantakan, dan ada 2 orang anak kecil yang harus kuhidupi. Teman kami menampung kami sampai aku mendapatkan pekerjaan. Keluargaku membiayaiku agar aku memiliki uang untuk membeli bensin, asuransi dan untuk meringankan biaya hidup kami yang ditanggung oleh teman kami. Aku masih saja merasa sedih karena aku tidak menjaga diriku dan anak-anakku. Aku terlalu bergantung pada orang lain dan merasa malu.

Jika saja aku melihat hal ini tanpa rasa bersalah dan rasa malu, aku dapat melihat berkat-berkat Tuhan. Tuhan memperlengkapi apartemen kami dengan perabotan. Memang perabotan kami adalah barang bekas orang lain, tetapi aku tidak harus tidur di lantai lagi. Ketika kami diberi pakaian atau gereja memberi kami makanan Hari Pengucapan Syukur atau hadiah Natal, Dia sedang memberkati kami. Sewa rumah kami terbayarkan setiap bulan. Kami memiliki makanan, listrik, air dan sebuah mobil yang berfungsi (yah, seringkali). Bukankah itu Tuhan yang sedang bekerja?

Akhirnya aku memutuskan untuk memberi perpuluhan DAN persembahan meskipun itu berarti aku tidak bisa membayar sewaku! (Hal ini selalu menjadi kekhawatiran terbesarku). Sesuatu yang besar menggerakkan hatiku. Aku meminta pengawasan dari seorang sahabat yang baik (dan sangat konfrontatif). Jika aku merasa goyah dalam memenuhi janjiku, aku menelepon dia. Aku lega aku menghubunginya. Saat itulah hati yang gembira mulai muncul. Sekarang hal ini terasa seperti sebuah permainan antara Tuhan dan aku.

Aku mencatat skor - perpuluhan dan persembahan vs berkat Tuhan. Sejauh ini, Dia unggul. Aku tidak dapat menggambarkan bagaimana hebat rasanya memberi dengan hati yang gembira.

Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. 2 Korintus 9:7

Tahun-tahun ketika aku merasa takut dan dibebani oleh kewajiban sudah lama hilang. Ketika aku berpikir bahwa aku tidak memiliki cukup uang, aku tetap memberi. Berkat Tuhan datang pada kami dalam berbagai bentuk, dan kami terus menerus diperkaya.

Keinginan hatiku adalah memiliki sebuah rumah untukku dan anak-anakku. Dengan jujur aku dapat berkata jika aku harus tinggal di apartemen selamanya, aku akan melakukannya dengan sukacita, selama aku masih dapat memberi. Memberi adalah kegiatan yang terlalu menyenangkan!

Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya. Amsal 10:22

Catatan Tambahan: Sekitar 4 tahun setelah aku menulis artikel ini, aku membeli sebuah rumah. Memberi masih merupakan kesukaan bagiku. Skornya? Tuhan SANGAT unggul! (Gail Casteen)

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7244

Banner Mitra Juli 1-2