Tuhan Mau Kita Memiliki Kemampuan Seperti Elang

Tuhan Mau Kita Memiliki Kemampuan Seperti Elang

Claudia Jessica Official Writer
      922

Yesaya 40: 31

“Tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.”

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 24; Matius 24; Yesaya 5-6

Ada kisah menarik tentang elang. Seorang lelaki tua di India menemukan telur elang, dan ia menempatkannya ke dalam sarang ayam padang rumput. Elang itu menetas bersama dengan anak-anak ayam dan tumbuh dewasa bersama mereka.

Elang tersebut berpikir bahwa dirinya adalah seekor ayam, dan dia melakukan apa yang ayam lakukan. Dia menggaruk tanah untuk mencari benih dan serangga. Dia berdecak dan dia terkekeh. Dia terbang dengan kepakan sayap yang singkat, tetapi dia tidak pernah naik lebih dari beberapa kaki dari tanah karena dia pikir dia hanya seekor ayam padang rumput dan tidak seharusnya terbang.

Seiring berjalannya waktu, elang tersebut menjadi dewasa. Suatu hari dia melihat ke langit, dan jauh di atasnya dia melihat seekor burung yang luar biasa sedang terbang dengan keagungan yang anggun di arus udara yang kuat. Dia kagum dengan bagaimana burung itu terbang dengan hampir tidak mengepakkan sayapnya.

“Burung yang sangat indah,” elang itu berkotek kepada ayam padang rumput. “Apa itu?”

“Itu seekor elang, kepala dari semua burung,” salah satu ayam tertawa terbahak-bahak. “Tapi jangan pikirkan lagi. Kamu tidak akan pernah bisa seperti dia.”

Maka, Elang yang mengira dirinya hanya seekor ayam padang rumput dan tidak mampu terbang dalam ketinggian, menjalani hidupnya dengan merendahkan diri dan menggali tanah, tidak pernah mengalami kegembiraan terbang dan merasakan kekuasaan tertinggi yang merupakan hak kesulungannya.

Tragisnya, inilah gambaran rata-rata orang Kristen saat ini. Dengan kemampuan untuk “mendaki dengan sayap seperti rajawali” sebagaimana yang ditulis dalam Yesaya 40:31, banyak orang yang puas dengan merendahkan diri atas masalah mereka dan memilih kemalangan mereka ketika Tuhan ingin kita naik ke surga dengan sayap pujian dan melayang jauh di atas keadaan kita dalam keagungan hadirat-Nya yang mulia, di mana Tuhan kita Yesus duduk di sebelah kanan Allah (Markus 16:19), dan di mana kita duduk bersama-Nya (Efesus 2:6).

Tetapi Tuhan mengungkapkan identitas yang berbeda bagi mereka yang percaya kepada Anak-Nya dan berkomitmen kepada-Nya. Kita diciptakan menurut gambar-Nya, diadopsi ke dalam keluarga surgawi-Nya, yang merupakan warga Kerajaan-Nya yang kekal, dan Dia telah memberi kita kuasa dari atas untuk menjadi hamba-hamba-Nya.

Tuhan menciptakan kita untuk terbang bersama-Nya, bukan merendahkan diri!

Hormat saya untuk memenuhi Amanat Agung setiap tahun sampai Tuhan kita kembali, Bill Bright.

 

Disadurkan dari crosswalk.com.

Ikuti Kami