3 Kisah Paling Mengerikan Dalam Alkitab Ini Buktikan Tuhan Itu Nyata

3 Kisah Paling Mengerikan Dalam Alkitab Ini Buktikan Tuhan Itu Nyata

Lori Official Writer
701

Dari Kejadian hingga Wahyu, kita bisa menemukan betapa kayanya Alkitab akan beragam kisah dan peristiwa-peristiwa besar yang memotivasi, memberi pesan dan mengungkapkan tentang sosok Allah. 

Di beberapa bagian, kita pasti menemukan kisah-kisah yang menimbulkan rasa takut. Seperti bagaimana Tuhan menunjukkan murka-Nya kepada suatu bangsa dengan membinasakan mereka karena perbuatan-Nya. 

Terkesan mengerikan memang, dimana kita akan menilai kalau Tuhan itu adalah sosok yang kejam dan otoriter.

Tapi jika kita kembali mempelajari isi Alkitab secara menyeluruh, kita bisa mengambil satu benang merah bahwa bahkan dalam keadaan buruk sekalipun, Tuhan selalu menyatakan kehadiran-Nya. Setiap tindakan-Nya adalah bukti kasih yang nyata atas umat-Nya. Dia mau kita hidup benar sesuai dengan firman-Nya. Karena itulah Dia memberikan kita beberapa contoh betapa mengerikan-Nya hidup dalam dosa. Melalui peristiwa-peristiwa mengerikan dalam Alkitab, Tuhan mengingatkan supaya kita mau taat mengikuti kehendakNya dan menjadi partner kerja untuk membangun kerajaanNya.

Dari keseluruhan isi Alkitab, ada 3 kisah paling mengerikan yang tercacat di sana.

1. Kejadian Air Bah

Bencana alam yang dahsyat pernah terjadi di Alkitab saat zaman Nuh. Peristiwa ini tercatat di Kejadian 6. 

Tuhan merencanakan banjir ini terjadi karena keadaan manusia saat itu yang sudah sangat bobrok. Dia memutuskan hanya akan menyelamatkan Nuh dan keluarga. Tuhan sendiri telah memerintahkan Nuh jauh hari sebelumnya untuk membuat sebuah perahu besar yang akan diisi oleh beraneka ragam hewan. 

“Berfirmanlah Allah kepada Nuh: "Aku telah memutuskan untuk mengakhiri hidup segala makhluk, sebab bumi telah penuh dengan kekerasan oleh mereka, jadi Aku akan memusnahkan mereka bersama-sama dengan bumi. Buatlah bagimu sebuah bahtera dari kayu gofir; bahtera itu harus kaubuat berpetak-petak dan harus kaututup dengan pakal dari luar dan dari dalam.” (Kejadian 6: 13-14)

Saat waktunya tiba, Tuhan pun menurunkan hujan yang lebat. Air yang tak henti-henti membuat seisi bumi tenggelam. Tak satupun orang di daratan yang selamat, kecuali Nuh dan seluruh keluarganya.

Bayangkan bagaimana mungkin Tuhan melenyapkan semua manusia dan makhluk hidup yang diciptakanNya dengan air bah. Namun di tengah peristiwa pemusnahan besar-besaran itu, hati Tuhan tetap penuh kasih kepada Nuh karena ketaatan dan kesetiaan-nya. Dia menunjukkan kasih karunia-Nya kepada Nuh dan mengizinkan mereka untuk menjadi mitra kerja-Nya dalam membangun kembali peradaban manusia yang baru.

“Dan air itu sangat hebatnya bertambah-tambah meliputi bumi, dan ditutupinyalah segala gunung tinggi di seluruh kolong langit, sampai lima belas hasta di atasnya bertambah-tambah air itu, sehingga gunung-gunung ditutupinya.Lalu mati binasalah segala yang hidup, yang bergerak di bumi, burung-burung, ternak dan binatang liar dan segala binatang merayap, yang berkeriapan di bumi, serta semua manusia.Matilah segala yang ada nafas hidup dalam hidungnya, segala yang ada di darat.Demikianlah dihapuskan Allah segala yang ada, segala yang di muka bumi, baik manusia maupun hewan dan binatang melata dan burung-burung di udara, sehingga semuanya itu dihapuskan dari atas bumi; hanya Nuh yang tinggal hidup dan semua yang bersama-sama dengan dia dalam bahtera itu.” (Kejadian 7: 19-23)

Itu adalah peristiwa air bah terbesar pertama sekaligus yang terakhir yang dilakukan Tuhan. Karena setelah air surut, Tuhan sendiri berjanji tidak akan pernah menghancurkan bumi dengan cara yang sama. Janji itu dimateraikan dengan terbitnya pelangi.

 

Baca Juga: Ini Bukti Bahwa Air Bah di Jaman Nuh Pernah Ada

 

2. Kisah Ananias dan Safira

Ananias dan Safira adalah pasangan suami istri yang menjadi bagian dari anggota gereja mula-mula di zaman Perjanjian Baru. 

Keduanya harus berhadapan dengan murka Tuhan akibat tindakan penyelewengan uang yang mereka lakukan. 

“Ada seorang lain yang bernama Ananias. Ia beserta isterinya Safira menjual sebidang tanah. Dengan setahu isterinya ia menahan sebagian dari hasil penjualan itu dan sebagian lain dibawa dan diletakkannya di depan kaki rasul-rasul. Tetapi Petrus berkata: "Ananias, mengapa hatimu dikuasai Iblis, sehingga engkau mendustai Roh Kudus dan menahan sebagian dari hasil penjualan tanah itu?” (Kisah Para Rasul 5: 1-3)

Teguran Paulus ini pun berujung pada dua peristiwa mengerikan yang hari yang sama. 

Saat Ananias menyangkali perbuatannya di depan Paulus, tiba-tiba tubuhnya jatuh ke tanah dan meninggal (Kisah Para Rasul 5: 4). Berselang tiga jam kemudian, istrinya Safira masuk. Lalu Paulus melontarkan pertanyaan tentang penjualan tanah yang dilakukan suaminya. Sekalipun Safira berkata jujur, Tuhan tetap menghukum dia dengan mencabut nyawanya seketika itu juga (Kisah Para Rasul 5: 7-10).

Kalau dipikir-pikir, kisah kematian Ananias dan Safira yang terkesan kejam membuat kita berpikir kalau Tuhan itu bukan pribadi yang maha pengampun.

Tapi melalui kisah ini, Tuhan ingin menyampaikan betapa pedulinya Dia dengan cara hidup kita. Tuhan selalu peduli dengan kemurnian hati kita. Dan untuk mencegah kita melakukan penyelewengan yang sama, Tuhan memakai Ananias dan Safira sebagai pelajaran bahwa setiap tindakan kejahatan akan selalu disertai dengan konsekuensinya. 

 

Baca Juga: Belajar Tentang Pengaruh Seorang Isteri Dari Kisah Ananias dan Safira di Alkitab!

 

3. Lazarus yang Bangkit Dari Kematian

Kisah kebangkitan Yesus dari kematian adalah sejarah yang paling penting bagi kekristenan. Kisah ini juga tertulis di Alkitab. 

Tapis elain Yesus, rupanya ada sosok lain yang mengalami kebangkitan dari kematian setelah empat hari lamanya dikubur. Dia adalah Lazarus yang tertulis dalam kitab Yohanes 11. 

Saat itu, Lazarus dikenal sangat dekat dengan Yesus. Tapi Lazarus sempat jatuh sakit dan meninggal. Menurut adat istiadat di masa itu, orang yang meninggal harus dibungkus dengan kain dan dibaringkan di dalam kuburan yang terbuat dari gua. 

Yesus tahu soal kematian itu. Tapi Dia menunggu untuk bisa pergi ke kediaman Lazarus. Dia pun mengajak para murid untuk pergi melayat ke sana.

Apa yang terjadi selanjutnya sangat mengejutkan. Saat Yesus berada di depan kubur, dia dengan nyaring memanggil Lazarus, menyuruhnya keluar dan dia pun keluar dengan keadaan seluruh tubuhnya dibungkus oleh kain.

Bayangkan jika kita ada di antara orang yang menyaksikan peristiwa ini. Kita pasti tidak akan percaya dengan apa yang terjadi. Bagaimana mungkin Lazarus yang sudah meninggal kembali hidup? 

Rasa tidak percaya itu berubah menjadi kekaguman mendalam terhadap Yesus. Dia sendiri memakai peristiwa kebangkitan Lazarus sebagai kesaksian dari kuasa Tuhan dan membawa banyak orang untuk mempercayai-Nya sebagai Mesias yang diutus Allah. Peristiwa ini pun membuat nama Yesus dikenal luas di masa itu.

 

Baca Juga: Kematian Adalah Bagian Dari Kehidupan

 

Tuhan selalu bekerja di tengah manusia dengan cara-Nya yang tak terduga. Tuhan akan memakai peristiwa mengerikan jika memang hal itu yang membuat banyak orang berbalik kepada-Nya. Dan Dia juga bisa memakai peristiwa yang menakjubkan jika itu adalah hal yang membuat manusia percaya pada kuasa-Nya. 

Tapi sekejam apapun tindakan yang Tuhan lakukan di dalam Alkitab, semua itu punya alasan, maksud dan tujuan yang baik. Tuhan yang kita percaya adalah pribadi begitu mengasihi kita. Jadi, mari memetik pelajaran baik dari setiap peristiwa ini.

Sumber : Biblestudytools.com

Ikuti Kami