Claudia Jessica

Official Writer
575


Apakah kamu mulai merasakan khawatir akan pandemik corona yang juga terjadi di negara kita? Anak sekolah dihimbau untuk melakukan belajar dari rumah, begitu pun dengan pekerja yang diharapkan melakukan pekerjaannya dari rumah.

Awalnya pemerintah meminta untuk melakukan kegiatan WFH (Work From Home) ini hingga akhir maret. Namun beberapa hari lalu, pemerintah memperpanjang masa WFH menjadi hingga 5 April mendatang. Apa kamu merasa senang atau justru semakin khawatir dengan keadaan ini?

Baca juga: Kerja Dari Rumah Bikin Sulit Managemen Waktu Dengan Baik? Ikuti Cara Ini

Kapan semuanya akan kembali normal? Apakah kamu merindukan masa-masa dimana kita dapat hidup dengan ‘normal’? Namun lebih dari itu, mari kita lihat kembali pola pengasuhan yang kita lakukan selama ini apakah sudah benar?

Ketika kamu merasa menerapan pola asuh yang berbasis rasa takut, saya mendorongmu untuk mencoba lima strategi ini untuk mengarahkan kembali dirimu pada kebenaran dan kenyamanan yang datang dari Kristus saja.

01 Identifikasi Sumbernya

Dalam keadaan normal, biasanya kita bertempur lebih dari sekedar ketakutan saja. Takut akan keselamatan mereka, takut ketika mengantar mereka sekolah, takut ketika kita harus meninggalkan mereka. Terkadang kita bisa tenggelam dalam rasa ketakutan. Takut akan apa yang akan mereka lewatkan, takut sakit dan yang tidak diketahui.

Baca juga: Di Tengah Pandemik Corona, Ayo Tingkatkan Kesehatanmu Dengan 7 Cara Sederhana Ini

Ketika kita telah mencapai tingkat ini, kita harus segera berhenti dan mencari penyebabnya. Evaluasi ketakutan kita dan lihat seberapa rasionalnya itu. Kita tidak bisa melindungin anak kita setiap saat dari bahaya dunia ini, tapi kita bisa membuat rencana dan mengurangi kecemasan dan rasa takut.

Segera luangkan waktumu untuk duduk dan memproses akar ketakutanmu itu. Tulis semuanya dalam jurnal. Catat setiap hal kecil yang menciptakan rasa takut dan merampas sukacita dari mengasuh anak.

02 Hancurkan

Setelah kamu menemukan sumber masalahnya, segeralah hancurkan. Dengan membuat ketakutan semakin kecil, kita mengurangi kekuatannya. Menjauhkannya anak dari semua rasa sakit adalah hal yang mustahil. Mungkin itu bukan pencegahan rasa sakit fisik tetapi rasa takut akan yang tak berwujud, mungkin itu adalah ketakutan akan berita utama saat ini, pandemi yang menyebar luas.

Baca juga: Ketika Dunia Takut dan Kehilangan Harapan, Inilah 10 Hal yang Dapat Kamu Lakukan (Part-1)

Ambillah kesempatan untuk memecah rasa takut. Ambil tindakan perlindungan di rumahmu dan buatlah tempat yang aman dan membuatmu senyaman mungkin. Juga buat batasan ketika berada di luar rumah dengan memberi tahu anak-anak mengapa mendengarka itu penting dan apa yang harus mereka lakukan agar tetap aman.

03 Atasi Pemicunya

Masing-masing kita diasuh dengan cara yang berbeda. Fakta bahwa beberapa dari kita semacam trauma ke dalam peran kita sebagai orang tua. Kita mungkin saja terpicu dengan hal-hal yang tiak ada hubungannya dengan anak-anak kita.

Ketika kamu mulai terpicu akan trauma masa lalumu, lakukan: 1. Bernafas (untuk menrileskan tubuh dan pikiranmu); 2. Segera sadari yang menjadi pemicunya; 3. Ambil beberapa waktu.

Terkadang cara terbaik untuk menang dari rasa takut adalah dengan melepaskan diri dari lingkungan itu sejenak.

Baca juga: God Is In Control: Pesan Doa yang Kuat Dari Dr. Dobson, Rick Warren, dan Jentezen Franklin Atas Corona

04 Jadilah Berani dan Tegas

Seorang ibu yang baru memiliki bayi baru lahir, melarang orang-orang menyentuh anaknya untuk mencegah penularan penyakit. Bahkan ada yang mengenakan bayinya yang dibungkus di dadanya ketika di depan umum dan ketika orang hendak menyentuhnya, dia benar-benar menepsis tangan mereka.

Tindakan ini mungkin terdengar konyol, tetapi anak-anak diberikan kepada masing-masing ibu untuk merawat, melindungi, mengasuh dan membesarkannya. Kita mengasuh anak dengan berani dan tegas.

Pada musim pandemik ini, menjadi berani dan tegas mungkin berarti mengatakn tidak kepada teman bermain dan pertemuan sosial lainnya. Mungkin terlihat berlebihan tapi, biarkan saja. Jalan terus dengan tegas dan berani.

05 Berserah Kepada Tuhan

Tuhan memberikan kita anak-anak, mereka adalah hadiah. Ketika kamu merasa dikuasai oleh rasa takut, bersalah, dan gentar, kembalilah ke salah satu Firman Tuhan yang paling membantu: "Jangan takut, percaya saja!" (Markus 5:36); dan masih ada sekitar 365 ayat dalam Alkitab ang memberi tahu untuk tidak takut!

Matius 28:20 “Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”

Ayat di atas mengingatkan kita bahwa kita tidak sendirian menghadapi masalah ini, Tuhan bersama dengan kita sampai akhir zaman.

Baca juga: Pesan Ps. Mark McClendon Meresponi Pandemic Corona

Mengasuh anak mungkin menjadi salah satu tantangan paling sulit dan luar biasa dalam hidup kita, terutama di musim ini. Jika kita diliputi ketakutan, kita akan kehilangan begitu banyak keindahan dan kegembiraan serta kesenangan yang menyertainya. Jadi, akui ketakutannya, proses melalui itu, dan akhirnya berikan kepada Tuhan dan kasihi anak-anakmu.

Kamu butuh didoakan langsung? Klik link dibawah ini untuk terbubung dengan Tim doa kami http://bit.ly/InginDidoakan

Kamu butuh konseling? Klik link dibawah ini untuk konseling. http://bit.ly/inginKonseling

Sumber : crosswalk.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7244

Banner Mitra Juli 1-2