Memulai Dengan Tangan Kosong Sumber : pexels.com/PhotoMIX Ltd

18 March 2020

 691
[Daily Devotional]

Memulai Dengan Tangan Kosong

Lukas 21: 3-4

"Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin ini memberi lebih banyak dari pada semua orang itu. Sebab mereka semua memberi persembahannya dari kelimpahannya, tetapi janda ini memberi dari kekurangannya, bahkan ia memberi seluruh nafkahnya."

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 78; Roma 6; Ulangan 3-4

Joe tua duduk di tepi ranjang dan berjuang dengan tangannya yang menderita rematik untuk memasang kancing manset di lengan bajunya. Dia melakukannya dengan cukup baik untuk pria berusia 91 tahun.

Orang-orang yang ada di panti jompo membantunya naik ke kursi rodanya, karena bus gereja akan segera datang. Hari ini adalah layanan Minggu misi khusus dan Joe tidak melewatkan satu haripun dalam 82 tahun.

Ketika mereka mendorongnya ke pintu, dia meraih ke kotak kayu kecil yang ada di atas meja tulisnya. Dia mengambil sesuatu dan memasukkannya ke dompetnya. Mengembalikan kotak kosong ke tempatnya, dan dia pergi ke bus.

Kemudian di gereja, dia duduk di ujung barisan depan dengan kursi rodanya, dan pikirannya dipenuhi dengan kenangan semasa hidupnya. Nyanyian berakhir dan Pendeta memulai khotbahnya tentang para misionaris yang mereka dukung, beberapa di antaranya hadir disana.

Sekali lagi, ingatan Joe membawanya kembali ke masa kecilnya ketika dia berusia sembilan tahun. Dia duduk di gereja yang sama ini dalam acara misi yang sama seperti hari Minggu ini, dan mendengarkan lagu-lagu yang memanggil orang-orang untuk melayani Tuhan, dan kesaksian tentang karya-karya Tuhan yang mulia di luar negeri.

Ketika mereka memberikan kantong persembahan, meskipun tergerak, Joe kecil tidak memiliki apa pun untuk diberikan. Ini membuatnya sedih, sehingga pada hari itu dia bertekad dalam hatinya untuk tidak membiarkan kantongnya kosong lagi ketika kantong persembahan misi dibagikan.

Jadi, Joe kecil mendapatkan pekerjaan sebagai pengantar koran dan pada tahun berikutnya ia menempatkan sebuah dolar perak baru untuk persembahan misi. Setiap tahun setelahnya, Joe terus memberi. Gereja tumbuh dan berkembang, demikian pula Joe. Sepertinya semakin banyak Joe memberi, semakin ia menjadi makmur dan semakin makmur, semakin ia memberi.

Tahun-tahun berlalu dan ia menjadi pengusaha pabrik yang sukses, dan memiliki pabrik sendiri. Sekeras apa pun dia berusaha, dia tidak bisa untuk tidak memberikan kepada Tuhan. Proyek-proyek misi berkembang di seluruh dunia selama bertahun-tahun melalui pemberiannya, dan Tuhan memberkatinya dengan segala yang ia kerjakan.

Akhirnya, Joe pensiun, menjual pabriknya, dan menikmati tahun-tahun terakhirnya bersama istri tercintanya, Bernice. Sekarang dia bersama Tuhan dan harta miliknya telah direduksi menjadi satu ruangan kecil di panti jompo.

Melalui asuransi, pengeluarannya dibayar tetapi ia tidak memiliki pendapatan dan karenanya tidak mengeluarkan uang. Jadi, setelah tahun-tahun penuh berkat dan kekayaan itu, Joe tua duduk dalam pelayanan misi sekali lagi dengan kantong kosong.

Dia berpikir kembali ke ulang tahun pernikahan pertamanya, dolar perak syarat tahun pernikahan mereka yang diberikan oleh Bernice, dan kotak kayu kecil yang dia simpan di tahun-tahun itu. Hari ini, Joe tua akan merogoh saku kosongnya dan memegang dompetnya.

Ketika Pendeta berdoa atas persembahan misi khusus, Joe berjuang dengan jari kurus yang terbuka untuk membuka jepit pada dompet kecilnya. Dia meraih ke dalam dan memegang harta karunnya erat-erat di antara ibu jari dan telunjuknya.

Ketika kantong persembahan didatangkan kepadanya, dia memegang tangannya yang lemah di atasnya dan mengangkat ibu jarinya untuk mengungkapkan dolar perak yang berharga yang telah diberikan Bernice padanya sejak dulu.

Air mata mengalir di pipinya saat dia dengan penuh kasih menempatkan persembahan terakhirnya di piring untuk Tuhan. Sakunya kosong sekali lagi. Saat kebaktian berlanjut, tangan Joe beristirahat di pangkuannya dan dagunya menempel di dadanya. Joe memasuki peristirahatan dan menerima upahnya.

Saya kira ketika dia memasuki surga dia bertemu dengan Bapa surgawinya, yang memeluknya dan berkata, “Nak, kamu mulai dengan kantong kosong dan berakhir dengan kantong kosong, tetapi di antara itu, kamu telah setia. Banyak orang bersukacita di sini hari ini karena kemurahan hatimu. Seperti janda yang memberikan semua yang dimilikinya, meskipun kecil, itu dianggap hebat. Jadi, Selamat nak! Upahmu besar di surga, dan kamu tidak perlu kantong!”

Sumber : CBN

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Bestina 123 1 April 2020 - 06:38:40

Apa arti Tuhan mengindahkan Elkana dan Hana

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:45:14

Cara bebas utang kartu kredit

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:44:30

Cara bebas utang

0 Answer


Dans Beem 23 March 2020 - 22:36:34
Dsni saya memohon agar abang saya di doain, untuk ... more..

Nining Bella 23 March 2020 - 01:52:16
shallom saudara seiman,..saat ini keluargaku terli... more..

Edward Harjono 17 March 2020 - 22:54:24
Dukung doa anak saya Evan spy komitment dalam renc... more..

adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7269

Mitra Banner Maret Week 3