Waspadalah Saat Kamu Gak Lagi Merasa Lapar Rohani Sumber : Cheri Gamble

16 March 2020

 1255
[Daily Devotional]

Waspadalah Saat Kamu Gak Lagi Merasa Lapar Rohani

Matius 5: 6

Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 77; Roma 5; Ulangan 1-2

Buncis segar dari kebun kami direbus dengan bawang putih, disajikan dengan kentang tumbuk panas dan saus buatan sendiri yang hangat di atas kompor di sebelah baso. Aromanya yang wangi semerbak ke seluruh ruangan rumah. Makanan sempurna ini siap disajikan untuk orang-orang yang kucintai. Anak-anak dan cucu-cucuku sedang berkunjung, jadi aku bahagia bisa berkumpul bersama dengan keluarganya di lingkaran meja makan. 

Cucu tertua kami adalah tipe atletis dan tidak banyak yang bisa menghentikan selera makannya. Ungkapan kaki berlubang pasti berlaku untuk anak ini, jadi aku membuat dua kumpulan. Waktu dia mendapatkan makanan, aku terkejut mendengar kalau dia tidak lapar. Ucapannya membuat kami bertanya-tanya apakah dia sedang sakit?

Lalu aku memperhatikan adik laki-lakinya sedang memainkan matanya. Kami pun segera tahu rahasia apa dibalik semua itu. Dia tidak lapar karena dia dan adiknya sudah memakan sejumlah keripik kentang sebelum makan malam. Dia merasa kenyang dengan makanan sampah itu.

Banyak dari kita melakukan tindakan seperti yang dilakukan cucuku dalam perjalanan rohani kita. Sama seperti kelaparan fisik, kita juga bisa mengalami kelaparan rohani. Sebagian besar dari kita bisa mengaku kenyang. Hari-hari kita dipenuhi dengan banyak hal yang menuntut waktu dan perhatian. Pikiran dan emosi kita menjadi sangat sibuk, kita sering menemukan kalau kita tak lapar akan hal-hal yang berbau rohani yang dipenuhi dengan firman-Nya.

Kurangnya nafsu rohani bukanlah hal baru bagi manusia. Bahkan orang Israel, yang benar-benar menyaksikan manifestasi Tuhan dengan ajaib, pun mengalaminya. Mereka mengisi diri mereka dengan hal-hal yang mereka pilih dibanding dengan menjadi lapar akan firman Tuhan. Ulangan memberi tahu kita bahwa Allah membuat mereka menghadapi kesulitan supaya kembali merasa lapar kepada Tuhan.

"Jadi Ia merendahkan hatimu, membiarkan engkau lapar dan memberi engkau makan manna, yang tidak kaukenal dan yang juga tidak dikenal oleh nenek moyangmu, untuk membuat engkau mengerti, bahwa manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi manusia hidup dari segala yang diucapkan TUHAN." (Ulangan 8: 3)

Waktu aku memikirkan cucu laki-lakiku tersebut, aku segera bertobat karena mengisi hidupku dengan kegiatan yang membuatku stress dan kurang lapar akan Tuhan. Beberapa di antaranya adalah kegiatan pelayanan, tapi aku mengizinkan terlalu banyak dari mereka tanpa bertanya kepada Tuhan yang mana yang Dia paling inginkan untuk aku lakukan. Aku merasa terlalu sibuk dan tidak bisa benar-benar menikmati apa yang sudah disiapkan Allah bagiku. Aku tahu aku perlu merasa lapar lagi. Aku tak mau kalau Tuhan akhirnya merendahkanku lebih dulu. Aku mau bertobat dan berseru supaya kelaparan rohaniku kembali.

Tuhan setia waktu kita berseru kepada-Nya. Rasa lapar kita akan Dia tidak berasal dari diri kita sendiri, tapi datang dari kebaikan dan belas kasihan-Nya pada kita. Keinginan kita untuk tahu lebih banyak tentang Tuhan tidak datang dari sebatas apa yang disukai manusia, tapi itu harus berasal dari Dia. Adalah hal yang luar biasa karena Tuhan sudah menyiapkan pesta rohani untuk kita, dan kemudian menghasilkan dalam diri kita keinginan untuk ambil bagian dalam perjamuan firman-Nya.

“Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan.” (Matius 5: 6)

Mari datanglah kepada Tuhan untuk meminta pertobatan di hadapan-Nya  dengan mengucapkan doa di bawah ini:

Bapa Surgawi, ampuni aku untuk saat-saat ketika aku mengisi banyak hal dengan diriku sendiri sehingga aku tidak lagi tertarik dengan firman-Mu.

Terima kasih karena sudah mengasihiku sehingga Engkau dengan sabar membawaku kepada kelaparan rohani lagi.

Terima kasih sudah menyiapkan meja di hadapanku, dan menciptakan hatiku yang ingin diisi oleh makanan di dalam hidupku.

Selama seminggu ini, kamu juga perlu mengisi hidupmu dengan mengoreksi kembali hal-hal apa yang mengisi pikiran, emosi dan waktumu. Sadarilah saat kamu begitu sibuk dengan hal-hal lain sehingga kamu tidak menginginkan waktu bersama Tuhan lagi. Waktu kamu benar-benar menyadari bahwa jiwamu dipenuhi dengan sampah, ingatlah untuk bertobat dan memohon kepada Tuhan untuk sekali lagi membuatmu lapar akan Allah dan firman-Nya.


Hak cipta Sherri House, digunakan dengan izin Cbn.com 

Sumber : Cbn.com | Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7245

Banner Mitra Juli 1-2