Sikapmu Dalam Melayani Jauh Lebih Penting Daripada Tindakanmu Sumber : firststart-renungan.blogspot.com

14 March 2020

 583
[Daily Devotional]

Sikapmu Dalam Melayani Jauh Lebih Penting Daripada Tindakanmu

Matius 25: 40

Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 75; Roma 3; Bilangan 33-34

"This is the way we wash our clothes, so early Monday morning (Ini cara kami mencuci pakaian, di hari Senin pagi)" Aku menyanyikan sajak anak-anak ini sedemikian rupa sehingga tersangkut di kepalaku, seperti “It’s a Small World (Ini Adalah Sebuah Dunia yang Kecil)” atau “The Song that Never Ends (Lagu yang Tak Pernah Berakhir)”.

Kedengarannya aneh, tapi aku dan ibuku suka mencuci pakaian. Langkah-langkah mencuci yang aku lakukan adalah: mencuci, mengeringkan, dan melipat. Tapi ibuku yang menderita Alzheimer melakukannya dengan pertama-tama memasukkan pakaian ke dalam keranjang, mengambil sabun cuci piring, pergi ke ruang pencucian, memasukkan pakaian ke dalam mesin cuci, kembali ke ruang tamu, menulis lokasi binatu, duduk di kamar, memeriksa catatan untuk melihat dimana binatu, kembali ke kamar binatu, menaruh pakaian basah di pengering, kembali ke kamar, duduk di kamar, memeriksa catatan, kembali ke kamar binatu, mengambil pakaian dari pengering, menaruhnya ke dalam keranjang, kembali ke kamar dan melipatnya.

Kalau ibu mengalami gangguan selama proses itu, dia sama sekali akan lupa kalau dia sedang mencuci pakaian. Biasanya aku akan menawarkan bantuan, tapi dia bersikeras melakukannya sendiri. Ibu mau pakaian bersih, tapi yang benar-benar diinginkannya adalah menjadi mandiri. Alzheimer telah merampas semuanya dari dia dan aku harus menjadi pengasuhnya.

Tuhan menciptakan pengasuhan. Adam melayani Tuhan dengan merawat ciptaan-Nya. Hawa melayani Tuhan sebagai pembantu bagi Adam. Abigail menyampaikan siap melayani Daud (1 Samuel 25: 41). Raja Yosafat memerintahkan supaya kita melayani dengan setia dan sepenuh hati (2 Tawarikh 19: 9).

Yesus tinggal di antara kita, bukan untuk dilayani tapi untuk melayani (Markus 10: 45), dan Dia mengajarkan bahwa cara kita melayani lebih penting daripada pelayanan apa yang kita lakukan.

Maria, Marta dan Lazarus adalah saudara kandung. Mereka sangat mencintai Yesus. Kisah mereka mengajariku pentingnya sikap daripada tindakan.

Marta dan Maria ingin menghormati Yesus karena menyelamatkan Lazarus. Maria duduk di bawah kaki Yesus dan mendengarkan setiap perkataan-Nya. Marta menyajikan pesta besar, tapi berkata kepada Yesus, “Tuhan, tidakkah Engkau peduli, bahwa saudaraku membiarkan aku melayani seorang diri? Suruhlah dia membantu aku.” (Lukas 10: 40)

Dari catatan Yohanes, Maria mengambil sekitar seliter minyak narwastu, menuangkannya ke kaki Yesus dan menyeka kaki-Nya dengan rambutnya. “…dan bau minyak semerbak di seluruh rumah itu.” (Yohanes 12: 3)

Tindakan Maria lebih dari sekadar duduk di bawah kaki Yesus. Dia mengurapi kakiNya dengan parfum yang mahal. Bukan hanya aroma parfum yang memenuhi udara, tapi aroma manis itu mnucul dari hati pelayan yang bersyukur. Sementara Yesus menghargai tindakan Marta, meski Dia lebih menyukai sikap Maria.

Maria, Marta dan Yesus adalah para pengasuh yang melayani. Mengasuh dan melayani bukan hanya tentang apa yang dilakukan tapi bagaimana melakukannya. Kadang aku mengambilalih cucian ibu. Tapi seringkali aku duduk di bawah kakinya, memegang tangannya dan membiarkan belas kasihan menggantikan kegelisahannya. Sikapku mungkin jauh lebih penting bagi ibu daripada tindakanku. Dia lupa apa yang aku lakukan, tapi dia ingat bagaimana perasaannya karena apa yang aku lakukan.

Penderita Alzheimer tidak mempermasalahkan berapa besar kontribusimu. Tapi bagaimana kondisi hatimu saat mengasuhnya.

Sulit melihat ibu bergumul dengan tugas-tugas sederhana. Tapi itu memungkinkanku untuk memasuki dunia Alzheimer dan mengenalinya, untuk sesaat, bagaimana rasanya mengidap penyakit itu. Pengasuhan memungkinkanku untuk menjadi Marta dan Maria bagi ibuku dan menjadi tangan dan kaki Yesus untuk yang paling kecil.

“Dan Raja itu akan menjawab mereka: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku.” (Matius 25: 40)

Aku diingatkan bahwa Yesus sendiri selalu jadi pelayan karena Dia selalu ada dan akan selalu ada bersamaku.


Hak cipta Cheryl Crofoot Knapp, digunakan dengan izin Cbn.com

Sumber : Cbn.com | Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Bestina 123 1 April 2020 - 06:38:40

Apa arti Tuhan mengindahkan Elkana dan Hana

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:45:14

Cara bebas utang kartu kredit

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:44:30

Cara bebas utang

0 Answer


Dans Beem 23 March 2020 - 22:36:34
Dsni saya memohon agar abang saya di doain, untuk ... more..

Nining Bella 23 March 2020 - 01:52:16
shallom saudara seiman,..saat ini keluargaku terli... more..

Edward Harjono 17 March 2020 - 22:54:24
Dukung doa anak saya Evan spy komitment dalam renc... more..

adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7269

Mitra Banner Maret Week 3