Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Claudia Jessica

Official Writer
448


Kalau kamu punya anak lebih dari satu, pasti ada aja yang namanya 'persaingan anatara saudara'. Nah, persaingan atau perselisihan antara saudara ini memang ga bisa dihindari. Namun, sebagai orang tua kita harus bisa mengatasinya dengan adil.

Kelahiran seorang adik pasti memiliki pengaruh besar dalam kehidupan keluargamu, termasuk anak sulungmu. Inilah yang menyebabkan persaingan saudara antara anak alita dengan anak bayi.

Kecemburuan

Misalnya saja perhatianmu yang harusnya didapatkan oleh Si Kakak, kini harus terbagi karena kehadiran Si Adik. Ini juga bisa menyebabkan pertengkaran karena keduanya merasa tersaingi. Kecemburuan bisa muncul karena Si Kakak tidak rela berbagi apa yang dia miliki misalnya: mainan, kamar tidur, baju dan lain-lain. Dia terbiasa memilikinya sendiri, tapi kini ia harus berbagi dengan Sang Adik.

Perbandingan

Terkadang sadar atau tidak, sebagai orang tua pasti pernah membandingkan anak-anak. Misalnya, membandingkan tentang kebiasaan yang dilakukan anak-anak, atau perbedaan hobi mereka, bahkan bisa juga tentang kebiasaan makan mereka yang berbeda. Tahukah kamu saat anak dibandingkan seperti ini, bisa menyebabkan persaingan saudara dalam jangka waktu lama serta memiliki efek pada anak sulung secara psikologis.

Kepribadian

Anak introvert mungkin tidak merasa terganggu dengan kebutuhan 'perhatian' untuk saudaranya. Namun di sisi lain, anak extrovert akan berusaha untuk mendapatkan kasih sayang ekstra dan perhatian dari orang tuanya. Kepribadian ini juga dapat menyebabkan timbulnya konflik.

Barang yang diberikan

Dalam keluarga, sering kali Si Adik mendapatkan barang 'bekas' Sang Kakak. Mulai dari baju, sampai mainan. Hal ini bisa menyebabkan Si Adik merasa bahwa dirinya tidak bisa memiliki hal-hal baru karena kakaknya. Ini juga bisa jadi pemicu persaingan saudara.

Lalu bagaimana cara mengatasinya?

Karena anak balitamu terbiasa mendapatkan perhatian penuh, dia akan sulit menerima fakta bahwa adiknya yang baru lahir adalah bagian dari keluarganya dan membutuhkan perhatian dari kedua orang tuanya. Dia mungkin saja menunjukkan perasaan tidak nyamannya dengan menjadi nakal, mengejek, berteriak atau bahkan menangis.

Beberapa anak bahkan menuntut orang tua mereka dengan merusak barang, dan juga menyakiti Si Adik atau bahkan melukai dirinya sendiri. Kita harus menangani hal ini dengan benar untuk menghindari 'persaingan saudara'.

Bagaimana cara mempersiapkan agar anak dapat menerima adik barunya?

1. Libatkan Anak Pada Masa Kehamilan

Libatkan anak pertamamu pada saat kehamilan berlangsung dengan membiarkan mereka menyentuh janin yang ada di dalam kandunganmu dan biarkan dia berbicara dengannya.

Kemudian, kamu juga bisa mengajak dan membiarkan mereka memilih baju atau mainan untuk adik barunya. Ketika Si Bayi lahir, lambat laun dia akan bisa menunjukkan kasihnya pada Sang Adik.

2. Ambil Waktu Bersama Si Anak Kakak

Habiskanlah beberapa waktumu untuk Si Kakak ketika Si Adik telah lahir, dan libatkan dia dalam mengasuh adiknya.

Ketika Ibu sibuk mengurus adiknya, maka ayah harus menghabiskan waktu bersama Si Kakak, agar dia juga merasa diperhatikan dan disayangi. Begitupun sebaliknya, jika ayah sedang bermain bersama Si Adik, sebaiknya ibu menemani Si Kakak.

3. Berikan Pengertian Pada Si Kakak Bahwa Saudaranya Bukanlah Pesaingnya

Selama mungkin, biarkan anak-anak menyelesaikan permasalahannya sendiri. Jika kamu selalu ikut campur dalam perdebatannya, mereka akan selalu membutuhkanmu untuk menyelesaikan masalah mereka.

4. Jangan Meng-anak Emaskan Anak Tertentu

Jadilah orang tua yang adil pada anakmu dari kedua sisi. Usahakan untuk selalu mendengarkan dan memahami mereka melalui sudut pandangnya masing-masing.

Biarkan mereka mengambil waktu untuk menenangkan dirinya. Tujuannya adalah agar mereka memiliki waktu untuk merengnungkan apa yang telah mereka lakukan.

5. Jangan Bertanya atau Menentukan Siapa yang Salah

Pertikaian sering terjadi. Namun, mencari jawaban dari 'siapa yang salah' bukanlah jalan keluar yang baik. Jangan membandingkan keahlian atau kebiasaan mereka, bahkan berdasarkan pendidikannya sekali pun. Tiap anak memiliki minat yang berbeda. Berikan mereka perhatian yang tak terbagi selama beberapa jam dalam sehari.

6. Perlakukan Mereka dengan Sama

Selalu perlakukan mereka dengan sama ketika memberikan hadiah. Misalnya kamu memberikan mereka baju, mainan atau sepatu. Jika anak-anakmu memiliki ketertatikan yang berbeda, luangkanlah waktu untuk keduanya.

Terkadang, perjalanan keluarga bisa membantu mereka jadi semakin dekat.

7. Dukung Anakmu untuk Saling Berbagi

Ketika salah satu dari mereka mendapatkan hadiah, jangan bandingkan dengan saudaranya apalagi ketika dihadapan orang banyak. Buatlah mereka berdua merasa dikasihi dan istimewa. Akui bakat mereka dan bantu mereka mengembangkannya.

Jika kamu telah berhasil melakukan pendekatan yang benar dalam menghadapi 'persaingan saudara kandung', maka mengasuh anak terasa lebih mudah. Pasktikan juga anakmu tumbuh dan saling mengasihi.

Sumber : jawaban.com | youtube.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Enda Napitupulu 19 January 2020 - 12:18:53

Bolehkan kita bekerja di lembaga syariah?

0 Answer

Supkariadi 19 January 2020 - 05:57:54

Hidup berjemaat yang baik itu seperti apa ?

0 Answer

Supkariadi 19 January 2020 - 05:52:15

Pengertian berjemaat dalam sebuah gerejs

0 Answer


King Wardi 16 January 2020 - 20:07:08
Saya mohon didoakan, agar saya mendapatkan pekerja... more..

Dianawaty 16 January 2020 - 15:05:05
apa yg harus ak lakukan hununganku dengan kakak yg... more..

sea_regardz 16 January 2020 - 10:12:26
Shalom bapak/ibu terkasih. Mohon sekali doa-doany... more..

Varris Sitio 7 January 2020 - 10:34:31
Syaloom, mungkin ini kedengaran seperti biasa namu... more..

Banner Mitra januari 3


7265

advertise with us