Natal Kesukaan Tuhan Sumber : CBN.com

17 December 2019

December 2019
MonTueWedThuFriSatSun
1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031
 1135
[Daily Devotional]

Natal Kesukaan Tuhan

2 Korintus 9:15

Syukur kepada Allah karena karunia-Nya yang tak terkatakan itu!

Bacaan Alkitab setahun:  Mazmur 19; Kisah 2; Ayub 15-17

Siapa sih yang nggak suka dengan Natal dan kenangan yang sudah diberikannya? Coba deh sekarang, pikir-pikir kembali tentang kenangan Natal yang sudah-sudah, mana yang paling berkesan buat kita? Apa yang menjadikan Natal itu berkesa? Apakah itu tempatnya? Atau dengan siapa kita akan menghabiskannya? Bisa juga kado yang diterima, yang tidak terpikirkan sama sekali sebelumnya.

Natal yang paling berkesan buat saya adalah ketika saya menuliskan nama saya pada setiap kado Natal yang tersedia di bawah pohon Natal. Saya sendiri berasal dari keluarga yang besar, saya punya lima orang saudara, ditambah dengan ayah dan ibu, belum lagi paman dan bibi yang sering ikut menghabiskan Natal bersama dengan kami.

Setiap tahunnya, kami memang punya acara saling bertukar kado pada hari Natal. Ketika malam Natal tiba, sementara orang lain sibuk mempersiapkan hidangan khas Natal, atau mendekorasi rumah khas Natal, saya justru menuliskan nama saya pada setiap kado.

Besok paginya, ketika paman mulai membagikan kado buat masing-masing anggota keluarga, kado tersebut hanya ditujukan untuk saya. Semakin banyaknya kado yang saya terima, tentu saja bikin anggota keluarga yang lain curiga. Mama langsung menatap saya penuh heran. Tanpa perlu sebuah pengakuan, mama saya tahu kalau ada yang salah.

Kemudian, ia mengembalikan semua kado yang saya terima dan mulai membagikannya dengan rata. Meski begitu, keluarga saya selalu tertawa kalau diingatkan kejadian ini. Bagi keluarga saya, ini merupakan pengalaman yang lucu dan menyenangkan.

Jadi, sudah ketemu mana kenangan Natal yang paling berkesan?

Tuhan menciptakan kita untuk bersekutu denganNya. Tetapi, dosa membuat kesempurnaan itu hilang dan memisahkan kita dariNya. Kita tidak bisa lagi mengalami hidup dengan Tuhan, hanya kematian tanpa Dia. Sendirian. Surga pasti sepi hanya dengan Ketuhanan dan segudang malaikat, dan tidak ada satu manusia pun yang terlihat. Dia ingin kita tinggal bersama-Nya di rumah-Nya.

Tuhan tahu cara untuk mewujudkannya. Seperti yang tertulis dalam Yohanes 3:16.

“Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.”

Bapa mempercayakan seorang gadis muda, yang belum menikah, untuk mengandung seorang Anak Allah yang tunggal — Tuhan yang menyelamatkan dunia. Gadis muda ini bukanlah seorang kaya, bahkan menikah pun belum.

Namun, kita sama-sama tahu kalau Maria mengasihi Allah, dan dia adalah ibu yang sempurna untuk Putra-Nya. Bapa tahu kalau AnakNya ini terancam, bahkan sebelum usianya menginjak angka dua. Tuhan sendiri yang membiarkan Yesus lahir di palungan, dimana para domba menjadi temannya. Sebagai Bapa, coba bayangkan betapa bangga, sekaligus pahit karena tahu surga menjadi lebih sepi tanpa kehadiran Anak-Nya.

Bahkan, kita bisa tahu kalau Tuhan memperhatikan semua pihak. Malaikat bersukacita atas rencanaNya yang sempurna. Instruksi buat para malaikat saat itu adalah memberitakan kabar baik kepada gembala yang sedang kesepian ketika menjaga domba mereka di malam itu.

Tuhan tidak memberi tahu orang yang terkenal atau kaya. Tuhan justru mau malaikatNya memberitakan kabar baik ini kepada gembala, mereka yang melindungi para domba, juga bersedia untuk mencari domba yang hilang.

Semua orang mengerti apa yang diinginkan Rajanya. Kita bisa membayangkan betapa Bapa menyukai setiap ekspresi yang ada pada wajah malaikat-malaikat di tengah malam yang gelap. Saya jadi ikut membayangkan kalau Tuhan mau semua orang ikut melihat karunia-Nya.

Tuhan menantikan hari ketika Anak-Nya nanti kembali ke Rumah dengan membawa semua yang percaya untuk tinggal bersama-sama denganNya. Namun, betapa sedihnya Allah ketika Dia tahu apa yang harus dijalani oleh Yesus untuk sampai di sana.

Tuhan menaruh namaNya di hadiratNya, Imanuel, yang artinya Tuhan beserta dengan kita. Tuhan pengin kita semua menerima karuniaNya. Jangan biarkan hal yang berharga ini terlewatkan. Inilah Natal kesukaan Tuhan, sebab Tuhan tidak akan melupakan siapa yang telah Dia berikan kepada kita sebagai umatNya.

Hak Cipta © 2019 Stephanie Pavlantos, digunakan dengan izin.

Sumber : cbn

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Kanan Agustus


7235

advertise with us