Lori

Official Writer
772


Sebuah penelitian menemukan bahwa anjing juga punya kemampuan untuk mendeteksi penyakit pada manusia.

Jika kamu memelihara seekor anjing di rumah. Perhatikan baik-baik bagaimana kondisi kesehatanmu berdampak langsung dengan anjingmu.

Penelitian yang dilakukan di Universitas Linkoping Swedia ini mengklaim kalau tingkat stress anjing sangat dipengaruhi oleh kondisi kesehatan pemiliknya.

Kondisi ini ditemukan setelah melakukan riset terhadap 58 ekor anjing, diantaranya 25 anjing perbatasan dan 33 anjing gembala Shetland. Dengan rata-rata pemilik adalah perempuan.

Dalam wawancara, pemilik anjing menjawab pertanyaan seputar sifat kepribadian mereka sendiri, termasuk meurotisme dan keterbukaan pribadi. Mereka juga mengisi pertanyaan yang sama seputar anjingnya berdasarkan sifat-sifat yang ditunjukkan setiap hari.

Setelah itu, para peneliti melakukan riset terhadap konsentrasi kortisol rambut pada pemilik dan anjingnya yang bisa mengindikasikan tingkat stress. Kortisol rambut diambil dua kali untuk sampel yaitu sekali di musim panas dan sekali di musim dingin. Dari kedua sampel, keadar kortisol dari anjing lalu disinkronisasi dengan pemiliknya.

Baca Juga:

Lagi Hits, Tren #BottleCapChallenge Bisa Sebabkan Risiko Kesehatan Ini Loh. Hati-hati Ya!

Lari 25 Menit Per Hari, Ternyata Punya 5 Manfaat Besar Buat Kesehatan Loh!

Dari hasil studi kortisol rambut ini, peneliti menemukan bahwa ada hubungan antara stress dan emosi manusia dengan hewan peliharaan.

“Saya percaya banyak dari kita yang mencurigai hubungan itu. Jelas, dengan mengukur kadar kortisol, para peneliti bisa menunjukkan hal ini dengan menggunakan data ilmiah,” kata Greg Nelson, DVM, seorang dokter hewan di Central Veterinary Associates di Valley Stream, New York.

Dalam hal ini, Nelson menjelaskan bahwa perilaku anjing bisa menjadi indikator kesehatan pemiliknya. Hal ini bisa terjadi karena anjing dan pemilik yang meluangkan banyak waktu bersama bisa menjadi lebih terikat secara emosional.

Efek nyatanya menimbulkan penularan emosional dan respon antara pemilik dan anjingnya.

“Anjing itu model yang bagus karena dia berbagi kehidupan sehari-hari dengan pemiliknya. Dan kita tahu dari sebelumnya bahwa kita memiliki efek kesehatan yang bermanfaat bagi anjing dan bahwa kita menanggapi interaksi yang sama dalam jangka pendek,” kata Lina Roth, PhD, seorang profesor di universitas Linkoping dan penulis penelitian.

Roth menegaskan, hasil penelitian ini bisa saja dimanfaatkan baik untuk mendeteksi penyakit yang dialami oleh seseorang maupun untuk membantu dokter hewan dalam mendeteksi kondisi kesehatan hewan.

Menurut American Kennel Club, kecemasan dan stress pada anjing bisa juga disebabkan oleh banyak hal termasuk perpisahan, ketakutan dan juga penuaan.

Ada beberapa gejala stress yang bisa dialami anjing diantaranya:

- Lebih agresif

- Napas terengah-engah

- Lebih sering menggonggong

- Suka mondar-mandir

- Lebih sering buang air kecil

Untuk mengobati kondisi ini, pemilik harus jeli dengan kondisi kesehatan pribadi. Jika memang sedang dalam kondisi stress, cobalah untuk mendapatkan pengobatan lebih dulu. Jangan sampai stress yang dialami pemilik membuat anjing dalam masalah kesehatan yang serius.

Sumber : Healthline.com | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7246

Banner Mitra Juli 1-2