Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1004


Diskriminasi yang dialami warga minoritas di Bantul, Yogyakarta seakan tak kunjung usai. Kini kabarnya seorang warga protes menolak jika rumah pendeta dijadikan sebagai gereja.

Hal ini terjadi di daerah Gunung Wulu, Dusun Bandit Lor, RT 34, Desa Agorejo, Kecamatan Sedayu, Kabupaten Bantul. Ketua RT 34, Samsuri menyampaikanbahwa warga ini keberatan karena rumah salah satu Pendeta di sana dijadikan tempat ibadah umat Kristen.

“Jadi kalau sekarang menjadi tempat ibadah, katakanlah yang namanya gereja, sampai saat ini kami tidak tahu. Namanya warga kan terkejut,” kata Samsuri, seperti dikutip Tagar.id, Selasa (9/7).

Sementara dari penuturan sang Pendeta bernama Tigor Yunus Sitorus (36 tahun), protes yang disampaikan warga tidaklah benar. Pasalnya pada tahun 2003 dia membeli sebidang tanah seluas 335 meter persegi di Gunung Bulu. Dia pun berencana hendak mendirikan gereja di atas tanah tersebut.

Sayangnya, rencana itu mendapat penolakan dari warga. Mereka memintanya untuk menandatangani surat kesepakatan yang berisi, kalau tanah yang dibelinya hanya diperuntukkan sebagai rumah tinggal.

Setelah mendirikan bangunan di atasnya, warga justru merusak dan merobohkan bangunan.

“Tiba-tiba waktu kami bangun itu (bangunan gereja di tahun 2003) dirusak dan dirobohkan. Saya tidak tahu siapa yang merobohkan. Kemudian, saya mendapat panggilan dari kelurahan untuk pertemuan mediasi dengan warga,” kata Pendeta Tigor.

Meski mendapat penolakan, Pendeta Tigor masih tetap menggunakan bangunan untuk menggelar ibadah bersama jemaat gereja. Meskipun ibadah itu digelar secara tertutup.

Baca Juga:

Sempat Ditolak Karena Beragama Katolik, Slamet Juniarto Kini Diterima di Bantul

Ini Alasan Bupati Bantul Pertahankan Camat Katolik yang Ditolak

Menyusul peraturan pemutihan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) pada tahun 2016, Pendeta Tigor pun segera melakukan pemutihan. Sesuai dengan surat pengajuan, bangunan tersebut diperuntukkan sebagai rumah ibadah Gereja Pantekosta di Indonesia Immamuel Sedayu dengan nomor registrasi 0116/DPMPT/212/I/Januari dengan tanggal dikeluarkan 15 Januari 2019.

Setelah mengantongi IMB, dia mulai menggelar ibadah secara terbuka bersama dengan 50 orang jemaatnya. Sama seperti gereja lainnya, mereka beribadah setiap Minggu pagi.

“Mulai dipakai untuk ibadah sekitar bulan April 2019. Jumlah jemaat saat ini ada 50 orang dari berbagai daerah seperti Papua, Sumba, Kalimantan maupun Sumatera. Kebanyakan jemaat adalah mahasiswa,” katanya.

Sayangnya, warga setempat membantah keterangan tersebut. Mereka menilai jika IMB yang diajukan tidak sesuai dengan aturan yang berlaku termasuk meminta persetujuan dari warga yang mayoritas Muslim.

“Mayoritas warga Gunung Bulu beragama Islam. Warga merasa terusik dengan aktivitas ibadah itu. Kita di sini melindungi anak cucu kita agar tidak terpengaruh,” terang Hanis, seorang warga Gunung Bulu.

Sampai berita ini diturunkan, permasalahan soal IMB gereja tersebut masih simpang siur. Dari kedua belah pihak sendiri belum didapatkan solusi yang terbaik. Karena itu, hal ini perlu menjadi perhatian khusus pemerintah setempat selaku pemegang otoritas dengan harapan mampu memberikan solusi terbaik.

Sumber : Viva.co.id | Tagar.id

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Yones 25 August 2019 - 01:13:05

Upah mengikut Yesus

0 Answer

Gelatik Senja 22 August 2019 - 23:33:40

Cara mengendalikan hawa nafsu

0 Answer

Samu Vastro 22 August 2019 - 23:11:21

Hormati

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 4


7271

Banner Mitra Agustus Week 4