Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Ketika Seorang Anak Memberikan Ucapan Perpisahan Terakhir Pada Sang Ayah Sumber : cbn.com

24 April 2019

April 2019
MonTueWedThuFriSatSun
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930
 999
[Daily Devotional]

Ketika Seorang Anak Memberikan Ucapan Perpisahan Terakhir Pada Sang Ayah

Yohanes 5:25

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 115; 1 Korintus 3; Hakim-Hakim 18-19

Saya memimpin pelayanan pemakaman ayah saya. Saya mengucapkan kalimat yang sering kita dengar ini, “Dari debu kembali menjadi debu," dan melemparkan beberapa genggam tanah ke peti mati ketika aku berkata," Amin."

Keluarga dan teman-teman memberikan penghormatan terakhir mereka dan pergi untuk makan siang di VFW Lodge. Aku berkeliling sampai semua orang pergi kecuali istriku dan aku. Saya berkata, “Saya akan tinggal sebentar. Ada beberapa hal yang ingin saya katakan kepada ayah sebelum perpisahan terakhir saya. "

Dia dengan lembut memelukku, meremas tanganku, dan berkata, "Ambil waktu selama yang kau mau. Saya akan menunggu di mobil." Saya melihatnya berjalan pergi dan kemudian saya berbalik kembali ke kuburan ayah. Pada saat ini, peti mati telah diturunkan ke tanah.

Saya melihat ke bawah ke peti mati dan berkata, “Ayah, terima kasih telah menyediakan kami sebuah rumah untuk ditinggali, meletakkan makanan di atas meja, dan menyediakan pakaian bagi kami.” Saya tidak memperhatikan kedua lelaki dengan sekop berdiri di dekat kuburan.

"Pak, kami harus memintamu pergi," kata pria yang lebih tua itu.

"Bolehkah aku tinggal satu atau dua menit? Aku hanya seorang anak yang ingin mengucapkan selamat tinggal kepada ayahnya. "

"Maaf. Silahkan ambil waktu selama yang Anda inginkan. "

"Oke, kalau begitu," kata pria yang lebih muda itu, "jika kamu tidak keberatan kami melemparkan kotoran ke wajah ayahmu," katanya sambil melemparkan tanah ke dalam kubur dengan sekopnya dan itu bergema di peti logam.

Pria yang lebih tua menjabat tangan saya, dan berkata, "Saya Walt. Maaf tentang kehilanganmu. Ini anakku, Josh. Kami baru saja menguburkan kakeknya beberapa bulan yang lalu. Dia belum bisa mengatasinya. "

"Terima kasih, Walt, untuk membantu penguburan," kataku dan berjalan lebih dekat ke kuburan. Saat saya melihat ke bawah kali ini, peti mati itu tampak sangat dingin dan sepi. "Ayah, aku minta maaf kita tidak pernah meluangkan waktu untuk saling mengenal lebih baik. Sekarang kematian telah menutup kemungkinan itu. ”

Josh mendengar saya dan bertanya, "Apakah Anda percaya semua itu tentang kebangkitan dari kematian?"

"Ya, aku percaya. Yesus sendiri berkata, 'Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati,' dan membuktikannya ketika Dia keluar dari kubur. Itu sebabnya kami merayakan Paskah. "

Berlutut, aku melihat ke bawah untuk yang terakhir kalinya dan berkata, "Ayah, maafkan aku karena tidak pernah memberitahumu aku mencintaimu dan bahwa aku bersyukur Tuhan menjadikanmu ayahku."

Saya menoleh ke arah Josh dan melihat air matanya lalu dengan suara yang hampir tak terdengar dia bertanya, "Apakah saya akan melihat kakek saya lagi?"

Aku merangkulnya. “Josh, pilihan yang dibuat di sisi makam ini menentukan apa yang terjadi setelah kita berpindah ke sisi lain. Ayah saya telah membuatnya. Kakekmu telah membuatnya. Yang benar-benar penting sekarang adalah pilihan apa yang kita buat. ”

Dia berseru, “Aku mencintainya. Sekarang dia pergi. Aku benci mati! "

“Kita semua juga, Josh, kita semua juga. Kematian itu memisahkan kita dari keluarga dan teman-teman, dan ini sangat final. ” Saya mengeluarkan Injil Yohanes dari saku saya. "Aku ingin memberimu ini. Ketika kamu membacanya, kamu akan menemukan jawaban untuk pertanyaanmu, 'Apakah saya akan melihat kakek saya lagi?' ”

“Saya belum pernah membaca Alkitab sebelumnya.” Dia berhenti sejenak dan menambahkan, “Suatu hari kakek saya dan saya berjalan melewati kuburan, dan dia berkata bahwa dia percaya bahwa suatu hari nanti semua kuburan itu akan terbuka dan semua orang akan keluar hidup. "

"Kakekmu pasti tahu Alkitabnya." Yohanes 5:28 berkata,

"Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suara-Nya.”

"Aku suka apa yang kamu katakan pada ayahmu. Terima kasih untuk semuanya, Pak.”

Sambil mengangkat Injil Yohanes dia berkata, "Aku tidak sabar untuk menemukan jawabannya."

"Aku akan berdoa agar Tuhan akan membuka matamu untuk kebenaran-Nya seperti yang dia lakukan untuk kakekmu." Aku berbalik dan, menatap langit September dengan daun maple berwarna keemasan jatuh di sekitarku, aku berkata, "Ayah, Saya sekarang telah mengucapkan selamat tinggal terakhir saya. "

Apakah kamu punya pertanyaan atau kegelisahan seputar kematian? Yuk curhat dengan SAHABAT24 di SMS/WA  atau telp di 1-500-224  dan 0811 9914 240  bisa juga email ke [email protected]  atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI. Kami siap untuk membantumu. 

Hak Cipta © D. Leon Pippin. Digunakan dengan izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Armin Maulana 15 September 2019 - 18:57:54

Sebuah kapasitor keping sejajar diudara mempunyai .. more..

0 Answer

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer

Satra Zebua 12 September 2019 - 21:02:16

Apa artinya saya hidup

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 2


7269

Banner Mitra September week 2