Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Pesan Paskah Untuk Semua Orang Percaya: Berpeganglah Erat Pada Kristus! Sumber : cottonenglish.weebly.com

22 April 2019

April 2019
MonTueWedThuFriSatSun
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930
 743
[Daily Devotional]

Pesan Paskah Untuk Semua Orang Percaya: Berpeganglah Erat Pada Kristus!

1 Korintus 15:58

Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 113; 1 Korintus 1; Hakim-Hakim 13-14

Sabtu pagi, sehari sebelum Paskah, aku naik mobil ke toko kelontong sekitar 15 mil jauhnya. Di kejauhan, aku melihat sesuatu di langit.

Waktu aku semakin mendekat, aku perhatikan rupanya itu adalah layang-layang. Aku langsung terbayang saat aku dan suamiku membawa anak-anak ke lapangan terbuka dan bermain layang-layang saat mereka kecil.

Aku bisa melihatnya dengan jelas di pikiranku. Kami akan menikmati momen itu sebagai waktu kumpul keluarga.

“Ya, hari ini, aku akan pergi membeli layang-layang dan menerbangkannya,” pikirku.

Aku mau melakukannya untuk putraku, Byron, yang sekarang sudah ada di surga. Baru 11 minggu sejak dia pergi, hatiku sangat hancur. Aku merasa seolah-olah momen itu akan jadi obat untuk menyembuhkan luka itu. Ya, ini yang bisa aku lakukan.

Waktu aku pulang ke rumah setelah belanja, aku menyadari telah kelupaan membelikan layang-layang itu. Aku sangat kesal.

Kami tinggal di kota kecil dan di sana pasti tak ada yang menjual layang-layang. ‘Oh, baiklah. Aku akan menerbangkan layang-layang itu lain kali saja,” gumamku dalam hati.

Keesokan harinya, aku benar-benar mengalami kesulitan. Aku dan suamiku bertengkar. Dia mengucapkan beberapa hal yang sangat menyakitkan.

Kalau saja aku tida ekstra hati-hati, maka si iblis akan masuk menyelinap dan sebelum menyadarinya, dia pasti akan mengobarkan ledakan emosi kita. Di menit berikutnya, suamiku pergi mengendarai truknya untuk bekerja. Dia harus pergi untuk beberapa jam saja.

Aku duduk dan menangis dengan histeris. Aku berulang kali berkata, “Byron, aku sangat merindukanku. Aku sungguh merindukanmu. Aku berharap bisa bicara denganmu. Tolong Tuhan buarkan Byron bicara kepadaku.’

Bagiku, Byron adalah sahabat yang sangat dekat denganku, bukan sekadar hubungan ibu dan anak. Kami sering menghabiskan waktu bersama karena kondisi kesehatannya. Kami selalu berdoa dan saling memberi semangat. Aku benar-benar merasakan kekosongan dalam hidupku hari itu.

Di malam harinya, aku merasa Tuhan memberi tahu aku kalau aku perlu berdamai dengan suamiku. Kami sudah menabur terlalu banyak ke keluarga kami sehingga kami mengabaikan pernikahan kami. Aku jelas tidak akan memberikan ruang pada iblis.

Ingat, musuh kita tidak akan pernah mundur saat kita berhadapan dengan masalah. Jadi, aku mencoba untuk duduk bersama suamiku dan membicarakan semua masalah kami.

Memang kondisinya tidak jauh lebih baik, tapi setidaknya kami masih saling menghargai satu sama lain. Aku terus berdoa supaya Tuhan sendiri menolong kami.

Sekitar satu jam kemudian, aku duduk di depan komputer Byron. Aku hanya mencari apa saja yang bisa aku temukan. Aku menemukan sesuatu yang sudah ditulis Byron. Itu adalah awal dari sesuatu yang sedang dikerjakannya.

Byron menulis kalimat ini:


Berpeganglah Erat

Oleh Byron Bohnert

 

Aku masih ingat saat kecil ketika orangtuaku membawaku dan kakak perempuanku menerbangkan layang-layang. Mereka selalu membantu kami mengangkat layang-layang kami di udara dan begitu layang-layangnya terbang, mereka akan menyerahkan tali layang-layang itu kepada kami dan berkata, ‘Pastikan memegang talinya erat-erat dan jangan melepasnya.’

Kamu harus memegangnya erat, kalau tidak layang-layang akan lepas landas.

Wow, Tuhan menjawab doaku lagi. Kenapa aku harus ragu? Aku tahu Byron menulis tentang berpegang teguh kepada Yesus. Aku mulai menangis saat membacanya. Suamiku berjalan dan bertanya ada apa denganku. Saat aku menyampaikan hal itu, aku percaya Byron menyuruh kamu untuk berpegangan dengan erat dan jangan sampai terlepas.

Suamiku tiba-tiba menangis. Dia meminta maaf kepadaku dan Byron atas tindakannya hari itu. Ada lagi doa yang Tuhan jawab. Tuhan sudah membantu kami mengakhiri konflik itu.

Aku mau bilang kepadamu, ‘Teruslah memanggil Tuhan Yesus. Apapun yang terjadi dalam hidupmu. Jangan lepaskan Dia. Teruslah berjuang untuk hidup dalam kedamaian dan keharmonisan satu sama lain bahkan saat segalanya tampak semakin buruk.

Dia akan mengirimkan bantuan yang kamu butuhkan dan akan selalu datang dengan cara yang gak pernah kamu pikirkan.

Ngomong-ngomong, aku pergi ke toko hari ini untuk membeli layang-layang. Aku akan menerbangkan layang-layang itu dan memegang (talinya) dengan erat. Begitulah caraku merayakan Paskah pertamaku tanpa Byron. Ya, aku terluka. Tapi setidaknya aku tahu dia sudah bersama Yesus saat ini. Bukankah itu adalah makna dibalik Paskah yang kita rayakan?


Jangan biarkan masalah masuk dan mencuri imanmu

 

Hak cipta Sue Bohnert, digunakan dengan ijin.

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Ivan Sitompul 9 June 2019 - 12:36:56

Tujuan tuhan yesus naik ke surga

0 Answer

Juan Sih 31 May 2019 - 22:21:57

Apakah hari sabat yang dimaksud alkitab adalah har.. more..

0 Answer

liana 27 May 2019 - 14:56:37

menikah tanpa sex

1 Answer


Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Testify20 (2)


7261

Banner Mitra Juni week 2