Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Kehidupan Yang Tanpa Batas, Mau Mengalami Ini? Sumber :

3 April 2019

April 2019
MonTueWedThuFriSatSun
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930
 604
[Daily Devotional]

Kehidupan Yang Tanpa Batas, Mau Mengalami Ini?

Yohanes 14:12-13

Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan melakukan juga pekerjaan-pekerjaan yang Aku lakukan, bahkan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar dari pada itu. Sebab Aku pergi kepada Bapa; dan apa juga yang kamu minta dalam nama-Ku, Aku akan melakukannya, supaya Bapa dipermuliakan di dalam Anak.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 94; Lukas 6; Ulangan 33-34

Bagaimana jika kita menjalani hidup tanpa batas? Bukan hanya tanpa batasan, tetapi tanpa halangan sama sekali!

Jika kita hidup dalam kurungan dan keterbatasan, bagaimana itu bisa terjadi? Apakah ada hambatan yang tidak dapat diatasi atau beban yang terlalu berat untuk dibawa? Atau apakah kita salah mengerti tentang Allah? Sudahkah kita membatasi kehidupan yang Yesus sendiri sudah jalani, mati, dan bangkit lagi untuk kita?

Putra saya lahir dengan jantung yang terbuka dan perut terbuka. Pada usia 3 tahun, dia terlalu muda untuk mengerti mengapa dia memiliki bekas luka panjang dari tenggorokannya ke pusar buatannya. Bekas luka itu normal baginya. Terlepas dari cacat lahir dan bekas luka, berlari adalah "hal yang sangat ia sukai". Dia tahu batas-batasnya (dia melakukannya di halaman) tetapi dia melakukannya tanpa batas (dia berlari sampai hatinya puas). Fakta bahwa ia memiliki bekas luka tidak mempengaruhi hidupnya.

Kita semua memiliki bekas luka. Bekas luka fisik dan bekas luka emosional adalah bagian dari kehidupan. Kita tidak harus dibatasi oleh bekas luka kita, jangan juga kita dibatasi oleh rasa takut. Rasa sakit dan ketakutan bisa membuat kita berhenti di jalur kita, jika kita membiarkannya.

Paulus mengatakan ini tentang tempat-tempat yang terluka:

"... Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat." 2 Korintus 12:10

Saya asyik mengobrol dengan seorang perwira militer tua suatu sore. Dia pensiun beberapa tahun yang lalu, tetapi dia berpikir jernih dan bijaksana. Saya sedang mencoba membuat keputusan dan membahasnya bersamanya. Apakah Tuhan ingin saya mengambil jalan ini atau yang itu? Kedua pilihan itu tampak bagus. (Kamu tahu bagaimana kelanjutannya.) Setelah jeda singkat, dia menghela nafas dan berkata, “Mungkin Dia akan membuatmu melakukan keduanya. Kapan Tuhan membatasi kamu? "

Berbekal pertanyaannya, saya melakukan pencarian jiwa (dan Firman). Saya menemukan bahwa Tuhan menetapkan batasan untuk keselamatan dan kesejahteraan kita. Dia menghilangkan batasan terlepas dari bekas luka dan kelemahan kita. Dia memberi kita kemampuan untuk membangun dan berkembang dalam hubungan yang sehat. Dia memungkinkan kita untuk mengalahkan rasa takut. Dia menggerakkan kita untuk menolong orang yang terluka. Dia mengungkapkan kebijaksanaan-Nya. Dia mengajar kita untuk menanggapi bisikan-Nya. Dia memberi kita keberanian untuk berdoa bagi orang lain, bahkan ketika kita tidak percaya bahwa kita memiliki iman yang cukup. Tak ada habisnya, bukan?

Tuhan telah memberi kita kehidupan yang tak terkira. Mengetahui hal itu, tidakkah masuk akal bahwa hidup kita akan diperbesar oleh karunia kehidupan-Nya yang tanpa batas? Bukankah orang-orang di sekitar kita juga akan berubah?

Yesus mengatakannya,

"Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang." Lukas 4: 18-19

Putra saya sekarang sudah dewasa muda, dan merupakan pengingat terus-menerus bahwa kami melayani Tuhan yang tidak terbatas.

"Jadi apabila Anak itu memerdekakan kamu, kamupun benar-benar merdeka." Yohanes 8:36

Hak Cipta © Gail Casteen, digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Djendri Titor 24 April 2019 - 22:22:35

Tuhan tak pernah janji langit selalu biru

0 Answer

Carmel Lita 19 April 2019 - 14:19:30

Mohon doanya untuk ayah kami Ignatius Budi agar bi.. more..

1 Answer

Maryanne 16 April 2019 - 20:03:13

Selamat malam.. saya anne. Rumahtangga sya mulai b.. more..

0 Answer


Kalvin Kristianto 24 March 2019 - 06:35:58
Shaloom, Minta doa-doanya saudara sekalian, terunt... more..

Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7241

Mision Trip