Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Melihat Sekilas Betapa Dalamnya Kasih Bapa Sorgawi Pada Kita Sumber : CBN.com

22 February 2019

February 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728
 700
[Daily Devotional]

Melihat Sekilas Betapa Dalamnya Kasih Bapa Sorgawi Pada Kita

Yohanes 3:16

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 33; Kisah Para Rasul 5; Keluaran 15-16

Ahli anestesi mengatakan kepada saya beberapa saat sebelum operasi Caesar dilakukan bahwa ketika saya mendengar "suara isapan yang sangat keras" saya dapat berdiri dan melihat ke arah tirai yang memisahkan saya (dan istri saya) dari area tempat mereka melakukan operasi utama. Tiba-tiba dia berseru, "Itu dia!" Aku melompat dan terkejut karena aku tidak melihat seorang bayi. Saya melihat sikut dokter dengan tangannya sudah di dalam perut istri saya. Sepertinya dia bersandar, meraih isi perutnya. Saya merasakan darah turun dari kepala saya ke suatu tempat tepat di atas kaki saya. Entah aku akan jatuh menghantam lantai, atau aku akan benar-benar memberanikan diri secara SANGAT cepat. Tuhan menarik saya dan saya bisa menjadi jangkar sebagaimana yang saya seharusnya

Beberapa hari kemudian saya mendapati diri saya sangat berhasrat untuk menyaksikan sunat bayi saya itu. Intensitas prosedur yang sebenarnya diredam oleh momen-momen yang mengarah padanya. Dokter dan stafnya menjelaskan apa yang sedang terjadi, mengapa mereka melakukan setiap langkah, dan sudah menginstruksikan saya tentang cara merawat anak saya dalam waktu dekat.

Sunat itu akhirnya selesai. Ketika saya melihat saya menyadari dua hal. Pertama-tama ini jelas sangat menyakitkan, tangisan yang sangat menyedihkan yang pernah putra saya lakukan. Kedua, ini adalah pertama kalinya saya melihat air mata di matanya yang kecil. Putra saya yang berumur sebelas hari menjerit kesakitan. Tubuh kecilnya ditahan agar tidak bergerak, dan air mata mengalir di sisi wajahnya. Tidak ada yang bisa saya lakukan. Anak laki-laki saya membutuhkan saya dan saya tidak bisa menyelamatkannya. Saya harus berdiri di sana dan menyaksikan putra saya menderita di tangan orang asing.

Seketika Roh Kudus melayani saya dengan cara yang paling supranatural yang pernah saya rasakan tentang-Nya. Apa yang disampaikan adalah, “Jeffrey, apakah kamu sekarang memiliki pemahaman yang samar tentang apa yang saya alami ketika orang asing memukuli Putra-Ku tanpa alasan? Saya harus menyaksikan Putra-Ku menderita dengan cara-cara yang tidak akan pernah kamu alami.” Pikiran ini lebih dari mendalam, tetapi apa yang Ia katakan selanjutnya yang hampir membuat saya berlutut di kantor dokter itu.

Dia berkata, “Aku tahu betapa kamu mencintai putramu dan bagaimana air matanya menyakitimu. Tapi kamu tidak bisa memahami betapa Aku mencintai Putra-Ku. Dan Aku menahan air mata dan penderitaann untukmu. ”

Saya menutup mata dan melihat tulisan berwarna merah dari Alkitab saya yang mengatakan,

Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: "Eli, Eli, lama sabakhtani?" Artinya: Allah-Ku, Allah-Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku? (Matius 27:46)

Noah berumur enam bulan sekarang.

Suatu hari saya sadar bahwa kadang-kadang saya bahkan tidak melihatnya sebagai bayi, saya hanya melihat posisinya di keluarga saya. Saya akan melakukan apa saja untuk bocah kecil itu. Saya harus mundur dari waktu ke waktu dan mengingatkan diri sendiri bahwa dia sama sekali tidak dapat terhubung dengan satu hal pun yang terjadi dalam hidup saya. Saya tidak bisa curhat padanya atau meminta nasihat padanya. Aku tidak pernah bisa meminta bantuannya atau bersandar padanya selama masa sulit. Tapi aku cukup mencintainya hingga bersedia mati untuknya begitu dia dilahirkan. Cintaku padanya berubah saat dia tumbuh, tapi aku tidak bisa mencintainya lebih lagi. Cintaku padanya 100% tanpa syarat, dan 100% dari apa yang harus kuberikan.

Saya merasakan Tuhan berkata kepada roh saya, “Aku mencintaimu. Aku mencintaimu BAHKAN KALAU kamu masih bayi. Kamu tidak dapat terhubung dengan saya. Kamu tidak mampu memahami apa pun di level-Ku. Tetapi ketika Aku melihatmu, Aku tidak melihat bayi Jeffrey. Aku melihat anggota keluarga. Jeff, tidak peduli seberapa dewasanya kamu secara rohani, kamu adalah bagian dari keluarga-Ku.

Saya teringat akan 1 Yohanes 3: 1 yang mengatakan,

“Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Dia."(ESV)

Saya mulai menyadari bahwa Noah diberikan kepada saya agar Tuhan dapat menggunakan dia untuk membantu membesarkan saya.

Puji Tuhan.

Hak Cipta © 2011 Jeff Markins. Digunakan dengan izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Fadhila Eka 21 July 2019 - 20:08:48

nilai dari 5 pangkat negatif 4 dikali 5 pangkat ne.. more..

0 Answer

Wahyudi Triwiyanto 21 July 2019 - 04:17:26

Persistensi Amanat Agung

0 Answer

adrian 18 July 2019 - 21:48:14

Hutang

0 Answer


Marlina - 21 July 2019 - 15:09:28
Saya Marlina saat ini saya sedang terlilit hutang ... more..

Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Fun Run Juli Week 3


7272

Banner Testify Juli Week 3