Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Menemukan Titik Terang Sebagai Petunjuk Jalan Pulang Sumber : Google

1 February 2019

February 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728
 822
[Daily Devotional]

Menemukan Titik Terang Sebagai Petunjuk Jalan Pulang

Mazmur 119:105

Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku.

Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 31; Kisah Para Rasul 3; Keluaran 11-12

"Tuhan, Tuhan," teriak Earle seorang peternak hari itu, "bantu aku menemukan domba betinaku. Dia tersesat dalam badai salju ini sejak pagi dan dia hamil. "

Earle menyeka air matanya, membungkuk ke depan sambil duduk di pelana, dan memberikan kudanya, Cooper, kendali penuh.

"Temukan er! "

Cooper merasakan rasa terdesak Earle dan mulai berlari kencang.

Dia akhinya melihat domba betina itu karena tiba-tiba Cooper menghindarinya, melompat dengan langkah tinggi.

"Ayo kesini, nona!" Kata Earle kepada domba itu  sambil meluncur keluar dari pelananya. Dia menyapu salju dari bulu ikal domba betina itu.

Domba itu hanya mengangkat kepalanya tetapi tetap tidak bergerak.

Earle merogoh kantong pelana Cooper dan meraih beberapa jerami kering dan segenggam gandum. "Aku punya makanan kesukaanmu." Earle menjulurkan tangan berisi jerami ke hidung domba betina itu.

Dia menolaknya.

"Bagaimana kalau gandum ini? "

Domba itu mengangkat kepalanya dan memakannya sedikit.

"Ayo pulang," kata Earle.

Domba itu mendekatkan kepalanya di tangan Earle, dan mereka beringsut maju.

Namun tiba-tiba dia jatuh.

Earle berlutut, "Ya Tuhan, apa langkahku selanjutnya?" Dia berjuang melawan rasa panik dan mendengarkan suara Tuhan yang kecil di dalam hati nuraninya.

Suatu ide datang padanya. Earle melonggarkan pelana Cooper, melepaskan bantalan sadel, dan menempatkan domba betina itu di punggung kudanya. Dia memakai tali kekang Cooper dan beberapa tali untuk mengikatnya. Dia kemudian naik ke punggung kudanya kembali.

Earle berdecak pada Cooper. Saat itulah dia menyadari bahwa dia tersesat. Dia tidak bisa melihat jalan di tengah-tengah hamparan salju itu; yang bisa dilihatnya dari pemandangan buram itu hanyalah salju! Dia mencoba melacak arah mereka, tetapi jejak kaki mereka terhapus. Dia bahkan tidak bisa melihat cakrawala.

Earle menarik domba betina ke dadanya. "Aku akan membawamu pulang entah bagaimana, sayang. Kamu akan tidur di kabinku malam ini, "dia memberi isyarat agar kudanya maju.

Cooper ragu-ragu.

"Lanjutkan, Nak. Temukan rumah. "

Cooper berjalan zig-zag melintasi daerah itu, bingung.

Earle menarik kekangnya; Cooper berhenti.

“Tuhan, kami membutuhkan bantuanMu! Engkau memimpin orang-orang-Mu dalam segala keadaan dan setiap saat. Pimpin saya."

"TUHAN berjalan di depan mereka, pada siang hari dalam tiang awan untuk menuntun mereka di jalan, dan pada waktu malam dalam tiang api untuk menerangi mereka, sehingga mereka dapat berjalan siang dan malam. Dengan tidak beralih tiang awan itu tetap ada pada siang hari dan tiang api pada waktu malam di depan bangsa itu." Keluaran 13: 21-22.

Earle melepas sarung tangannya dan menyelipkannya di kaki depan domba betina. "Itu tidak banyak, nyonya kecil, tapi kamu perlu dimanjakan lebih dari diriku sendiri," Dia meletakkan tangannya diperut domba itu. “Tahan dulu, sayang! Aku akan mengantarmu pulang. "

Earle mencari sesuatu pada pemandangan di depannya. Tiba-tiba, dia menyadari bahwa dia memiliki petunjuk yang tidak terduga yang bisa dia gunakan untuk menentukan arah yang harus ditempuh. Dia bisa mencium bau kayu terbakar di perapiannya. "Terima kasih, Tuhan!" Kata Earle. Dia mengikuti aroma, dan langkah demi langkah memimpin itu konvoi maju.

Akhirnya, Earle melihat asap dari bara api naik dari cerobong asap. "Terimakasih Tuhan! Bagi Engkau, 'Terang yang sesungguhnya,' (Yohanes 1: 9) telah menuntun saya pulang. "

Earle membuka pintu kabin dan memimpin Cooper masuk. Dia menyalakan perapian dan tertawa melihat kudanya dan domba betina itu berada di dalam rumahnya. Air mata mengalir deras, karena ketika dia membelai domba betina itu, dia masih di atas bantalan sadel, dia melahirkan seekor anak domba yang sempurna.

Earle tahu bahwa sama seperti Musa mengandalkan Cahaya Penuntun, begitu juga dia.

Demikian juga kita.

Apakah kamu juga seperti sedang merasa tersesat dan tak kunjung temukan jalan keluar? Yuk datang pada Tuhan. Kalau butuh pertolongan dan dukungan doa, kamu juga bisa hubungi Sahabat24 SMS WA   atau telp di 1-500-224  dan 0811 9914 240  bisa juga email ke sharing jawaban.com  atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINIkonselor kami siap membantumu. 

Kisah dalam renungan di atas adalah kisah fiksi. Hak Cipta © 12/17/18 oleh Diane Virginia, digunakan dengan izin.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Carmel Lita 19 April 2019 - 14:19:30

Mohon doanya untuk ayah kami Ignatius Budi agar bi.. more..

0 Answer

fuamu 18 April 2019 - 14:26:35

bila pohon tumbang ke selatan atau ke utara

0 Answer

luh purnami 17 April 2019 - 18:30:26

Ketut sweda

0 Answer


Kalvin Kristianto 24 March 2019 - 06:35:58
Shaloom, Minta doa-doanya saudara sekalian, terunt... more..

Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7243

Mision Trip