Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Pohon Natal Tumbleweed, Pengorbanan Seorang Ibu di Untuk Buah Hatinya Sumber : CBN.com

23 December 2018

December 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31
 513
[Daily Devotional]

Pohon Natal Tumbleweed, Pengorbanan Seorang Ibu di Untuk Buah Hatinya

Matius 1:23

"Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel" --yang berarti: Allah menyertai kita.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 25; Lukas 1; Ayub 29-31

Ingatan saya mengembara kembali ke waktu yang jauh lebih sederhana, ketika kehidupan untuk seorang anak umur enam tahun adalah salah satu keajaiban besar. Saat itu musim dingin tahun 1970 dan keluarga saya baru saja pindah ke daerah Southwest. Salju menutupi pemandangan dan tampaknya angin bertiup terus-menerus. Dengan Natal sebentar lagi, aku khawatir karena tidak ada pohon di ruang tamu kami, dan tidak ada hadiah yang kuharapkan. Sebagai anak kecil, pemahaman saya tentang keuangan sangat tipis, saya juga tidak mempertimbangkan dari mana hadiah itu berasal.

Pagi Natal tiba ketika aku merayap perlahan ke ruang tamu. Dalam bayang-bayang samar sebelum siang hari, aku bisa melihat sebatang pohon dengan hadiah di bawahnya. Karena takut berada dalam masalah, saya berlari kembali ke tempat tidur, menunggu dengan tidak sabar untuk panggilan yang mengumumkan bahwa sudah waktunya untuk bangun. Dalam imajinasi saya, saya melihat dahan hijau pohon Natal, dan saya membayangkan apa yang ada di dalam hadiah di bawah pohon itu.

"Waktunya untuk bangun", bergema di rumah kami dan jantung kecil saya berdegup kencang. Tidak dapat menahan kegembiraan saya lagi, saya berlari ke ruang tamu. Kaki kecil saya tergelincir saat berhenti. Di depan saya berdiri seperti pohon yang belum pernah saya lihat sebelumnya. Dua pohon tumbleweeds, disusun, dan ditaburi salju semprot, menghiasi sudut ruang tamu kami. Setelah “pohon” kecil yang menyedihkan itu, Ibu saya membuat rantai kertas dari kertas berwarna merah dan hijau. Popcorn yang diuntai dengan tali juga melingkari pohon kecil itu. Di belakang pohon, dipakukan ke dinding, ada empat kaos kaki. Di masing-masing kaos kaki kami menemukan jeruk dan permen tongkat. Setiap hadiah berisi sepasang piyama flanel, dibuat dengan penuh ketelitian oleh tangan Ibu saya.

Saat saya menatap pohon Natal kami, air mata menggenang di dalam hati saya. Impian saya tentang sebuah pohon besar berwarna hijau yang dihiasi dengan hiasan dan lampu hilang, dan hati kecil saya hancur. Di suatu tempat jauh di lubuk hatiku, aku tahu bahwa ibuku telah melakukan semua yang bisa dilakukannya untuk kami pada pagi yang dingin itu. Hati saya yang masih muda juga tahu bahwa saya harus menyembunyikan kekecewaan saya dan memasang wajah terkejut dan bahagia.

Ketika tahun-tahun berlalu dan saya menjadi dewasa, saya menyadari cinta yang telah ditunjukkan melalui pohon itu. Tidak ada listrik di rumah kami, namun Ibu saya telah membuat piyama flanel di mesin jahit berpedal yang telah tua. Ketika ditanya tentang Natal itu, dia menjatuhkan kepalanya, hampir malu untuk membicarakan hal-hal semacam itu. Entah bagaimana dia tahu bahwa saya telah kecewa. Hati seorang anak tidak memahami hal-hal ini, tetapi sebagai orang dewasa saya telah belajar untuk menghargai ingatan tentang pohon Natal tumbleweed itu. Untuk mengingat cinta yang ditunjukkan dengan hal itu oleh Ibu saya yang bertekad untuk melakukan semua yang ia bisa untuk anak-anaknya.

"Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka." Matius 1:21

Ketika saya merenungkan rencana saya untuk liburan, saya memikirkan apa arti Natal sebenarnya. Ini bukan tentang apa yang mungkin saya dapatkan di hari Natal; ini lebih banyak tentang apa yang Yesus lakukan untuk saya. Ini juga tentang apa yang bisa saya lakukan untuk orang lain. Apakah saya memiliki banyak uang atau sangat sedikit, tidak masalah apa yang saya dapatkan atau berapa banyak uang yang dihabiskan. Setiap kali saya memikirkan pohon Natal tumbleweed itu, saya teringat apa sebenarnya Natal itu.

Hak Cipta © 2009 Danni Andrew. Digunakan atas izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Thimoty Kevin 24 March 2019 - 10:25:08

3janji yang akan siberikan kepada org yg beriman .. more..

0 Answer

Sarah Pillay 24 March 2019 - 09:07:29

Visi dan mimpi

0 Answer

Maris Rambu 22 March 2019 - 22:32:54

Pandangan etika kristen perceraian dan pernikahan .. more..

0 Answer


Kalvin Kristianto 24 March 2019 - 06:35:58
Shaloom, Minta doa-doanya saudara sekalian, terunt... more..

Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Banner Mitra Week 4


7247

advertise with us