Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
456


Saat seseorang mencibir, menghina atau marah-marah ke kamu. Bisa karena omongan kamu yang salah, tindakan kamu yang keliru atau kebiasaan kamu yang berbeda dari orang lain. Kamu pasti akan terdorong membalas dengan marah atau dendam. Saat emosi sudah tak tertahan, mungkin kamu akan meledak seketika dan membalas dengan tindakan serupa atau bahkan lebih parah.

Tapi haruskah kita membalas perlakuan orang lain ke kita itu baik? Apakah kita akan dibenarkan melakukannya dan menganggapnya sebagai tindakan setimpal? Mungkin iya, bagi sebagian kita.

Tapi tahukah kamu, firman Tuhan sendiri bilang jangan membalas sesuatu yang jahat dengan kejahatan, atau caci maki dengan caci maki (1 Petrus 3: 9), bukan? Pasti untuk sesaat kamu akan memberontak dengan ayat ini. Kita mempertanyakan dimana keadilannya kalau kita gak membalas perlakuan buruk orang lain kepada kita.

Jawabannya, kamu bisa menang dan mendapat keadilan kalau kamu meresponi tindakan yang kamu hadapi dengan tepat.

Baca Juga :

Setelah Pacaran 7 Tahun, Guru Asal Manado Ini Nikahi Siswanya Sendiri, Begini Kisahnya….

Putus Cinta Pas Lagi Sayang-sayangnya, Ini 4 Cara Ketahui Apakah Itu Rencana Tuhan ato Gak

Jadi, apa yang harusnya kita lakukan untuk membalas saat kita dihina, dicaci dan dimarahi? Yuk, renungkan kata-kata Merry Riana ini aja.

“Setiap manusia pasti punya pilihannya tersendiri, punya pendapatnya tersendiri.

Tapi itu bukan alasan untuk mengecam, membenci, apalagi menghujat orang yang berbeda pendapat dengannya.

Namun, namanya juga manusia. Kita tidak akan bisa mengendalikan mereka. Kita hanya bisa mengendalikan respon kita.

Lalu apa yang harus kamu lakukan ketika kamu dicaci, dibully, dihina. Padahal itu bukan salah kamu. Saya teringat sebuah cerita. Ada seorang pemuda yang berbeda pendapat dengan seorang guru spiritual.

Karena beda pendapat, akhirnya pemuda itu kesal. Mengeluarkan kecaman dan kata-kata yang sangat kasar dan meluapkan kebencian kepada sang guru yang bijak tersebut. Sang gurupun hanya diam, mendengarkannya dengan sabar, tenang bahkan tidak berkata sepatah kata pun.

Setelah pemuda itu pergi, murid yang melihat peristiwa itu penasaran dan bertanya. “Mengapa guru diam saja? Kenapa guru tidak membalas makian pemuda itu?”

Sang guru pun bertanya kepada sang murid. Jika seseorang memberimu sesuatu dan kamu tidak mau menerimanya, lantas menjadi milik siapakah pemerian itu?

“Tentu kembali menjadi milik si pemberi,” jawab si murid dengan lugas.

“Betul, begitu pula dengan kata-kata kasar tersebut. Karena saya tidak mau menerima kata-kata itu maka kata-kata tadi akan menjadi miliknya,” jawab si guru.

Dia harus menyimpannya sendiri. Dan sama seperti orang yang ingin mengotori langit dengan meludahinya. Coba bayangkan kalau kamu ingin meludahi langit, apa yang akan terjadi? Ludah itu hanya akan jatuh mengotori wajah kamu sendiri.

Jadi jika di luar sana ada orang yang marah-marah ke kamu, biarkan saja. Karena mereka sedang membuang sampah hati mereka. Jika kamu diam saja, maka sampah itu akan kembali kepada diri mereka sendiri. Tapi kalau kamu tanggapi, berarti kamu menerima sampah itu. Dan sama seperti cerita tersebut, telah mengingatkan saya semoga cerita yang saya bagikan itu juga bisa mengingatkan kamu untuk menjadi orang yang lebih bijak.

Jaman sekarang begitu banyak orang yang hidup dengan membawa sampah di hatinya. Kekecewaan, kebencian, kemarahan, dengki, iri hati dan masih banyak lagi hal-hal negatif. Dan orang-orang itu ada di sekitar kita.

Sadarlah, kadang mungkin ada waktu dimana kamu harus merespon. Tapi ada juga saatnya dimana mungkin lebih baik untuk kamu hiraukan. Kalau kamu tidak mampu untuk mengubah hal negatif menjadi positif, jangan terima hal negatif yang berusaha ditularkan kepadamu itu.

Biarlah berlalu karena kamu jauh lebih layak dari perkataan itu. Ketika kamu belum bisa memberi setidaknya janganlah mengambil. Ketika kamu tidak bisa membahagiakan dia, janganlah membuat dia sedih. Ketika kamu sulit untuk bisa menghargai setidaknya janganlah menghina. Ketika kamu belum bisa memuji janganlah menghujat dan mengujar kebencian.

Inilah saatnya kita, kamu dan saya menjadi pribadi yang lebih dewasa.

Apakah kamu masih punya keinginan untuk membalas tindakan yang kurang baik ke orang lain? Mungkin kamu perlu mengingat ayat firman dalam 1 Petrus 3: 9 di atas dan memikirkan tentang kisah guru yang hanya meresponi dengan tenang kemarahan dari muridnya.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7226

Superyouth