Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jaring Laba-laba Untuk Gambarkan Pekerjaan Iman Kita Sumber :

6 November 2018

November 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930
 690
[Daily Devotional]

Jaring Laba-laba Untuk Gambarkan Pekerjaan Iman Kita

"Aku memuji TUHAN, yang telah memberi nasihat kepadaku, ya, pada waktu malam hari nuraniku mengajari aku."

Mazmur 16:7

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 128; Yohanes 5; Yeremia 32-33

Baru-baru ini saya bertemu dengan seorang teman lama. Teman saya ini adalah tipe orang yang selalu punya cerita untuk dibagikan. Setelah kami menghabiskan waktu makan siang bersama, ia menceritakan pengalaman luar biasa yang dialaminya sepanjang musim panas ini.

Sungguh, saya nggak sama sekali iri terhadapnya, sebab saya tahu kalau semua pencapaiannya itu nggak didapat dengan cara yang mudah. Meski pun demikian, kisahnya selalu menjadi sebuah cerita yang apik untuk didengar.

Sampai pada satu titik, ia berkata, "Kalau kisah saya harus difilmkan, saya akan memilih genre action atau adventure untuk menggambarkan seluruh kehidupan saya. Bagaimana denganmu?"

Saya berpikir sejenak, kemudian berkata, "Kehidupanku mungkin lebih mirip dengan cerita-cerita pada novel klasik tahun 1800an yang kita baca semasa SMA dulu. Sebagian orang akan menyukainya, namun, secara garis besarnya, banyak orang pula yang mengatakan kalau novel jenis ini sangatlah panjang, membosankan dan tidak benar-benar ada kisah menarik untuk diceritakan."

Sesaat setelah saya menyuarakannya, saya menyesal. Saya merasa telah menganggap remeh terhadap karya Tuhan yang terjadi dalam kehidupan saya. Selama perjalanan pulang, saya berdoa, "Saya mohon ampun, Tuhan. Saya tahu kalau Engkau bekerja dalam kehidupan saya, dan Engkau punya rencana yang luar biasa. Hanya saja, kok kayaknya Engkau sedikit lebih lambat, ya?"

Kita pasti paham maksudnya. Ada musim dalam kehidupan kita dimana rasanya kok kehidupan ya begitu-gitu saja. Kita bangun di pagi hari, di rumah yang sama, dengan pekerjaan yang sama, juga melakukan hal yang sama. Sementara teman-teman kita pindah di rumah yang lebih besar, sudah menikah, bahkan beberapa di antaranya sudah memiliki anak-anak.

Kita sekarang ini, masih bergulat dengan makanan junk food dan menghabiskan banyak waktu untuk menonton film drama di rumah setiap malam Sabtu dan Minggu. Kita kayaknya yakin kalau Tuhan menyediakan masa depan yang cerah, tetapi buat sekarang, kita justru terjerat dalam sebuah kebiasaan yang itu-itu saja.

Itulah apa yang saya pikirkan. Entah bagaimana caranya, keesokan harinya, saya menyadari ada sesuatu hal yang menarik, yang kemudian mengubahkan cara pandang saya selamanya.

Belakangan ini, di rumah saya, ada banyak laba-laba yang hinggap di dinding-dinding. Pertamanya sih mereka cuma satu-dua, tetapi sekarang saya bisa melihat kalau laba-laba itu ada dimana-mana. Kita memang nggak bisa melihat laba-laba tersebut pada siang hari, tapi malamnya, jangan tanya berapa jumlah mereka yang menghiasi dinding saya. Hal ini kemudian membuat saya sedikit ngeri.

Ketika saya sedang berjalan-jalan bersama-sama dengan anjing saya, saya mendapati ada sebuah jaring laba-laba di dinding luar rumah. Kayaknya kok jaring ini belum ada pada malam sebelumnya. Anehnya lagi, jaring laba-laba ini sangatlah besar dan membentang juga di antara pepohonan.

Saya berpikir dalam hati, laba-laba mana yang punya waktu untuk membangun jaring sebesar ini? Saya nggak pernah melihat laba-laba tersebut bergerak, hanya saja dalam waktu semalam, mereka sudah membuat rumahnya sebesar ini.

Melihat kejadian tersebut, saya merasa Tuhan berbicara tentang setiap hal yang bisa terjadi hanya dalam waktu semalam atau beberapa jam saja. Ketika kita tertidur, laba-laba tersebut perlahan menganyam rumah mereka, helai demi helai, laba-laba ini bekerja dengan tekun meskipun kita nggak pernah melihatnya.

Begitulah cara kerja iman. Ia bekerja saat tidak ada satupun yang menyadarinya, sedang membangun dalam kegelapan. Memang, kelihatannya kita nggak dapat apa-apa dari hal ini, bahkan kayaknya kita nggak perlu mempertahankannya.

Namun, Tuhan ingin kita tetap bekerja, mempertahankan iman kita, tetap berdoa. Roma 4:17, "Seperti ada tertulis: "Engkau telah Kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa" di hadapan Allah yang kepadaNya ia percaya, yaitu Allah yang menghidupkan orang mati dan yang menjadikan dengan firmanNya apa yang tidak ada menjadi ada."

Lalu fajar akan datang, dan ketika matahari menerpa hasil kerja jaring laba-laba iman kita, maka kita akan melihat sebuah karya yang sangat indah. Orang-orang akan berhenti dan menatap dengan penuh takjub. Mereka akan mengagumi apa yang diciptakan iman tersebut.

Buat kamu yang masih merasa berbeban berat, punya pergumulan yang kayanya sulit sekali untuk diselesaikan, Sahabat24 selalu siap untuk mendengar kesahmu. Hubungi kami di 1-500-224/0811 9914 240, atau SMS 0817 0300 5566.

 

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Agatha seow 15 November 2018 - 19:46:14

Saya ingin mengenal Tuhan lebih dalam, karena slam.. more..

1 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:08:06

peran roh kudus

0 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:06:32

peran roh kudus dalam kehidupan manusia

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 2


7221

advertise with us