Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Kamu Sedang Mengembara dan Merasa Seperti Sedang Tersesat? Sumber :

4 November 2018

November 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930
 750
[Daily Devotional]

Kamu Sedang Mengembara dan Merasa Seperti Sedang Tersesat?

Yohanes 14:6

Kata Yesus kepadanya: "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.”

Bacaan Alkitab Setahun : Mazmur 126; Yohanes 3; Yeremia 50-51

Di hari itu suhu 32 derajat celsius di Tennessee Tengah, istriku, Debbie, dan aku masuk ke garasi kami setelah bersepeda. Aku mendorong sepedaku ke lantai beton, menunduk, dan melihat mereka lagi: ratusan semut bergegas ke segala arah. Mereka sungguh gigih, demikian pikirku, saat aku memarkir sepedaku. Saya telah berjuang melawan mereka sejak awal musim semi. Skornya masih belum jelas.

Aku kembali ke tepi garasi untuk memeriksa kembali serangan terbaru mereka di rumah kami. Memperhatikan semut bisa sangat menarik. Beberapa dari mereka pasti memiliki kaki yang kuat karena mereka berputar-putar. Lainnya melesat ke satu arah hanya untuk tiba-tiba mengubah arah tanpa alasan yang jelas. Namun, yang lain rupanya memiliki tujuan jelas dan berusaha untuk sampai di sana dengan cara sesingkat mungkin. Tak satu pun dari mereka membawa apa pun. Apa pun yang mereka lakukan, aktivitas mereka yang banyak menunjukkan mereka serius tentang hal itu.

Mereka sekali lagi berkumpul di kedua sisi beton di mana pintu garasi menutup, yang saya temukan misterius. Beton yang mereka lewati tidak memberi petunjuk apa-apa. Mengapa mereka kembali ke tempat yang sama, apa yang mereka lakukan, dan mengapa? Mereka tidak dapat menggali melalui beton - setidaknya tidak sebelum saya membasmi mereka dengan semprotan semut, yang saya lakukan sampai semua aktivitas berhenti.

Tampilan dari Atas

Titik menguntungkan saya melihat parade semut itu juga membuat saya bertanya-tanya seperti apa penampilan kita ketika Tuhan mengamati aktivitas kita. Kita mungkin tampak sibuk, tetapi kemana kita akan pergi, apa yang kita lakukan, dan mengapa?

Apakah kita dengan sengaja melayani Dia dan sesama kita atau apakah kita menghabiskan waktu kita untuk kegiatan yang tidak berguna? Mungkin sebagian dari kita sibuk membangun keluarga dan berusaha memenuhi kebutuhan, tetapi kita bertanya-tanya apakah yang kita lakukan akan memiliki efek yang langgeng. Akankah upaya kita tetap bertahan setelah kita pergi?

Dari mana kita datang dan pergi memiliki beberapa preseden yang menarik. Orang-orang Israel berkeliaran di padang gurun selama 40 tahun sampai satu generasi mati. Kemudian Tuhan mengijinkan mereka masuk ke Tanah Perjanjian. Mereka mungkin hanya melihat sedikit tujuan dalam perjalanan mereka meskipun Tuhan memiliki alasan yang jelas.

Jenis pengembaraan lain berakar di dalam hati kita. Yeremia 17: 9 mengatakan,

“Betapa liciknya hati, lebih licik dari pada segala sesuatu, hatinya sudah membatu: siapakah yang dapat mengetahuinya?”

Paulus menjelaskan kondisi ini dalam Roma 7: 18-19:

“Sebab aku tahu, bahwa di dalam aku, yaitu di dalam aku sebagai manusia, tidak ada sesuatu yang baik. Sebab kehendak memang ada di dalam aku, tetapi bukan hal berbuat apa yang baik. Sebab bukan apa yang aku kehendaki, yaitu yang baik, yang aku perbuat, melainkan apa yang tidak aku kehendaki, yaitu yang jahat, yang aku perbuat.”

Ketidakpatuhan kita memengaruhi kegiatan yang kita pilih, dan kegiatan-kegiatan itu memberi kesaksian akan keadaan hati kita. Seperti semut, kita menyimpang jauh dari rumah, mengembara di tempat-tempat tandus di mana tidak ada hal baik yang dapat terjadi, tidak dapat menemukan jalan kita kembali ke tanah yang subur.

Namun Tuhan di dalam rahmat-Nya tidak meledakkan kita dengan sekaleng “Pembinasa Pendosa.” Sebaliknya, Dia mengundang kita pulang. Terkadang, Dia berusaha keras untuk melindungi kita sampai kita menanggapi panggilan-Nya. Bahkan Kain, seorang pembunuh, menerima perlindungan Tuhan sementara di bawah kutukan “menjadi buronan dan pengembara.” Kejadian 4:12 

“Kemudian TUHAN menaruh tanda pada Kain, supaya ia jangan dibunuh oleh barangsiapapun yang bertemu dengan dia.” Kejadian 4: 15b

Apakah kamu saat ini berada dimana seharusnya kamu berada atau apakah kamu sudah keluar jalur? Jika kamu sedang mengembara, kemungkinan ada beberapa disiplin spiritual yang penting - seperti membaca Alkitab, doa, penyembahan, dan persekutuan - telah kita abaikan. Mengklaim kembali kegiatan-kegiatan itu akan mengakhiri pengembaraan yang tidak berarti itu. Dengan tangan terbuka, Tuhan sedang menunggumu untuk pulang.

Hak Cipta © 2018 Tim Bishop. Digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Agatha seow 15 November 2018 - 19:46:14

Saya ingin mengenal Tuhan lebih dalam, karena slam.. more..

1 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:08:06

peran roh kudus

0 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:06:32

peran roh kudus dalam kehidupan manusia

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7220

advertise with us