Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
3343


Siapa sih yang tidak menginginkan memiliki kehidupan yang lebih baik lewat uang yang dimilikinya? Tidak terkecuali aku. Lewat seorang teman yang kukenal dekat dengan istri, kami memutuskan untuk ikut berinvestasi kepadanya dengan keuntungan yang sangat menggiurkan.

Dua kali lipat. Itulah jumlah keuntungannya. Meski ragu, tapi dengan berbekal kepercayaan, aku memberanikan diri untuk menyerahkan sejumlah uang untuknya. Aku pikir, dengan keuntungan yang cukup besar tersebut, kehidupan keluarga kami akan jadi jauh lebih bahagia.

Istriku, Donna berhasil membuatku memutuskan untuk mengikuti teman yang telah dikenalnya selama lebih dari 7 tahun ini. Belum lagi, orang ini telah memberi jaminan kepada kami berupa sertifikat tanah, BPKB mobil, kami pun semakin mantap untuk menyerahkan uang kepadanya.

Total uang yang kami serahkan kepadanya adalah Rp. 300 juta. Sumber uang tersebut diantaranya, 1/3 berasal dari gesek tunai kartu kredit, sementara 2/3nya adalah uang kami pribadi. Saat itu, tentu saja rasa was-was kurasakan. Hanya saja, aku mengurungkan perasaan itu setelah mengetahui keuntungan yang akan diterima nantinya.

Uangku dibawa kabur

Tidak lama setelah aku dan istri memberikan uang tersebut kepada teman tersebut, nomor handphonenya tidak lagi bisa dihubungi. Apalagi saat tagihan kartu kredit kami sudah jatuh tempo. Mau itu di kantor, di rumah, atau dimanapun, rasanya telepon kami ini tidak berhenti dari orang-orang yang menagih utang tersebut.

Parahnya lagi, asset-aset berupa surat rumah, surat kendaraan dan lain sebagainya, yang digunakan olehnya sebagai jaminan, semuanya tidak pernah ada. Usaha aku dan istri tidak sampai di situ. Kami berusaha untuk menghubungi orang ini untuk dimintai kepastiannya terhadap uang yang  telah kami percayakan. Hasilnya nihil. Kami dengar, orang tersebut telah pergi membawa uang kami ke Australia.

Depresi menjadikanku hampir membunuh

Ada saat dimana kami sudah lelah menghadapi tagihan dari mana-mana. Kantor, rumah, semuanya menjadi sasaran mereka. Bukan kami tidak mampu membayar, hanya saja kami butuh waktu untuk melunasinya. Sampai satu waktu, dimana ada seorang penagih utang yang mendatangi rumah.

Aku emosi. Ada pisau didekatku. Ada perasaan ingin meraih pisau tersebut dan menusukkannya pada penagih utang tersebut. Untungnya, ia tidak emosi. Aku tidak jadi meraih pisau tersebut dan kami membicarakan perkara hutang ini dengan baik.

Hutang membuat keluarga kami mengalami keretakan

Aku menyalahkan kejadian ini sepenuhnya pada istriku. Kalau saja ia tidak mengenalkanku pada orang itu, pastilah kehidupan kami lebih baik sekarang ini. Aku mulai menjadi pribadi yang lebih emosi. Aku tidak lagi berdoa. Aku selalu menolak ajakan istri untuk bersaat teduh setiap pagi. Aku bisa mendengar istriku membacakan Mazmur 23. Tetapi aku tetap dalam posisiku yang tertidur.

Sebagai gantinya, aku menjadi pribadi yang makin emosian. Kehidupan malam juga menjadi pelarianku. Aku bahkan berselingkuh di belakang istriku. Semakin hari, rasanya beban kehidupanku semakin berat.

Di perjalanan pulang setelah mampir ke sebuah klub malam, ada perasaan untuk mengakhiri kehidupanku. Aku berkendara dengan sangat kencang, menabrakkan diriku ke sebuah pohon. Aku terjatuh, tetapi luka tersebut tidak parah. Aku mulai merenungkan kehidupanku. Aku ingat, kalau sampai aku mati, siapakah yang akan bertanggung jawab atas istriku?

Tak jadi bunuh diri, keluarga kami dipulihkan

Aku menyadari kalau istriku berusaha sebaik mungkin untuk bisa membayar hutang-hutang ini. Dari pagi sampai malam, bahkan akhir pekan pun ia habiskan untuk bekerja. Sampai aku mendapatinya sakit. Ada perasaan iba kepada istriku tersebut. Aku menyadari kalau seharusnya, aku sebagai seorang kepala keluargalah yang seharusnya bekerja dengan keras.

Aku menyesal atas setiap hal yang kulakukan. Aku ingat pernah memperlakukannya dengan kasar, aku mohon ampun atas perselingkuhan yang kujalani, aku memohon ampun atas setiap kesalahan yang telah aku perbuat kepada istriku. Tangis kami pecah.

Aku tahu kalau ini bukanlah perkara mudah untuk menerimaku kembali. Aku percaya kalau bukan karena Kristus, kehidupan pernikahan kami tidak akan kembali pulih. Aku merasakan sukacita pada detik itu juga.

Kami berdua melepaskan pengampunan satu dengan yang lain, juga pada orang yang telah menipu tersebut. Puji Tuhan, ketika keluarga kami pulih, Tuhan membukakan segala caraNya untuk melepaskan kami dari beban hutang kami.  Tuhan mulai memberi kami hikmat agar bisa menyelesaikan permasalahan ini. Bahkan, salah satu kerinduan kami sebagai suami istri, yaitu anak, kami juga telah mendapatkannya dari Tuhan.

Aku percaya, apa pun permasalahan kita, apa pun yang kita pergumulkan, saat kita datang kepada Tuhan untuk memohon ampun dan meminta pertolonganNya, maka Tuhan Yesus pasti akan mengulurkan tanganNya untuk kita. 

Sumber : solusi

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Agatha seow 15 November 2018 - 19:46:14

Saya ingin mengenal Tuhan lebih dalam, karena slam.. more..

1 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:08:06

peran roh kudus

0 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:06:32

peran roh kudus dalam kehidupan manusia

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 2


7221

advertise with us