Lori Mora

Official Writer
1217


Tiga gereja yang disegel pemerintah kota (Pemko) Riau masih terus jadi polemik. Pasalnya, mediasi antara jemaat gereja, warga penolak dan pemerintah daerah yang menghasilkan usulan relokasi sama sekali ditolak oleh jemaat gereja.

Kepala Badan Kesejahteraan, Kebangsaan dan Politik Pemerintah Kota Jambi Liphan Pasaribu mengatakan, usulan itu muncul dari perwakilan Kementerian Agama dan kepolisian pada pertemuan yang digelar Senin, 1 Oktober 2018 itu. Jemaat mengaku keberatan karena relokasi atas dasar jumlah gereja yang sudah banyak bukanlah alasan yang bisa diterima.

“Disatukan maksudnya ganti-gantian. Masyarakat itu kan keberatan dengan banyaknya gereja. Satu RT kan tiga gereja. Mereka keberatan. Selagi kita segel tiga gereja ini sementara, kita coba kasih opsi satu gereja itu ganti-gantian gitu. Di Gereja Methodist itu maksudnya, yang besar. Tapi mereka belum terima,” ucap Liphan, Minggu (7/10).

Baca Juga :

Heboh Gereja Methodist Jambi Disegel Pemko, Ternyata Ini Penyebabnya…

Gereja di Jambi yang Disegel Pemda Tolak Usulan Penyatuan Lokasi Ibadah, Ini Alasannya!

Atas polemik penyegelan ini, jemaat dari ketiga gereja memutuskan melakukan aksi demo dengan beribadah di halaman gereja masing-masing. Mereka terus mendesak pemerintah untuk membuka gereja yang sudah lama jadi tempat peribadatan mereka setiap minggunya.

Sementara aksi demo ini diikuti dengan aksi damai dari Gerekana Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Cabang Pekanbaru di depan kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Riau pada Kamis (11/10) kemarin.

Mereka menuntut pemerintah kota Jambi segera membuka segel gereja supaya jemaat bisa beribadah seperti biasa.

“Kebebasan memeluk agama dan beribadah menurut agamanya dan pasal 29 UUD 1945 ayat (2), “Negara menjamin kemerdekaan memeluk agamanya dan beribadat menurut agamanya,” kata Fery Edwin, Kordinator Lapangan Aksi Damai.

Sementara Ketua Cabang GMKI Pekanbaru Starry Siregar melayangkan kecaman terhadap pihak yang bertanggung jawab atas penyegelan ini. “Pemerintah, Polri, dan TNI jangan tunduk pada tindalan intoleran, pemerintah lindungi hak konstitusi setiap warga negara, mahasiswa dan rakyat Indonesia menolak aksi kebencian dan intoleransi, jaga kesatuan dan persatuan bangsa, perangi intoleransi. Hidup perjuangan!” ucap Starry.

Seperti diketahui, ketiga gereja yang disegel itu terdiri dari Gereja Sidang Jemaat Allah (GSJA), Gereja Huria Kristen Indonesia (HKI) Simpang Rimbo dan Gereja Methodist Indonesia (GMI) Kanaan Jambi.

Sumber : Tribunnews.com/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Banner Mitra Juni Week 1-2


7254

Banner Mitra Juni Week 1-2