Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
816


Pernikahan yang tak bahagia sebenarnya bukan alasan untuk memilih bercerai. Di Markus 10: 11-12, Yesus menyampaikan, “Barangsiapa menceraikan isterinya lalu kawin dengan perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. Dan jika si isteri menceraikan suaminya dan kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah.”

Ayat ini berisi peringatan bahwa seseorang yang menceraikan pasangannya demi menikahi orag lain dianggap sebagai perzinahan. Berdasarkan ayat ini kita melihat bahwa siapapun itu dengan alasan apapun gak punya hak untuk mengakhiri pernikahannya yang tak bahagia. Karena sejak dari awal Tuhan memang merancangkan pernikahan itu hanya sekali seumur hidup.

Tentu saja Tuhan tidak menghendaki pernikahan hancur. Sebaliknya Dia merancang pernikahan sebagai ilustrasi hubungan antara Allah dengan manusia. Inilah salah satu alasan kenapa Allah berkepentingan untuk menjaga sebuah pernikahan tetap utuh. Sementara sebuah pernikahan yang gagal dan hancur hanya akan merugikan suam, istri dan anak-anaknya.

Baca Juga :

Pernikahanku Biasa-biasa Saja, Apakah Itu Baik atau Buruk?

Ini Alasan Kenapa Pasangan Menikah Harus Selalu Kenakan Cincin Pernikahannya

Bukan hanya soal masalah perzinahan atau perselingkuhan saja yang menyebabkan perceraian. Tapi masalah keuangan juga bisa jadi masalah utama di tengah pernikahan. Kalau memang kondisinya sudah begitu parah, apakah Tuhan menghendaki suami istri mempertahankan pernikahannya?

Tuhan gak memaksa kita untuk mempertahankan pernikahan kita yang gak bahagia dan membuat kita hidup di bawah penderitaan selamanya. Saat masalah di tengah pernikahan sudah semakin memburuk, Tuhan mau membuka pintu jawaban atas sebuah pernikahan.

Dalam 1 Korintus 7: 5, Paulus menulis tentang rencana si iblis membubarkan sebuah pernikahan. Supaya si iblis tidak mencari celah untuk merusak hubungan suami dan istri, Paulus meminta supaya para suami senantiasa memperlakukan istri mereka dengan hormat sehingga doa mereka tak terhalang (1 Petrus 3: 7). Dia menyadari betul bahwa pernikahan adalah satu area pertempuran rohani yang perlu dikawal dengan perjuangan. Jadi, suami istri perlu memperjuangkan hubungan mereka, bukan malah berjuang untuk hubungan. Karena pada akhirnya hal itu hanya akan menghasilkan solusi yang salah.

Tuhan mendorong setiap pasangan menikah untuk melakukan rekonsiliasi (pemulihan). Baiknya hal itu dilakukan dengan komunikasi yang terbuka dan jujur soal perasaan, rasa sakit dan frustrasi yang disebabkan oleh tindakan pasangan. Sangat disarankan bagi pasangan untuk bisa mendapatkan bantuan dari pihak lain (dalam hal ini yang disarankan adalah konseling).

Tuhan juga mau kita menemukan sukacita atau kebahagiaan di dalam Dia (Filipi 4: 4). Sukacita Tuhan aalah sesuatu yang bisa kita alami. Karena pasangan kita gak berhak mengontrol kemampuan kita mengalami sukacita atau kedamaian.

Yakobus 1: 3-4 memberi tahu kita kalau sukacita yang dalam dan abadi akan kita alami saat kita bertekun dalam pencobaan, dengan mengandalkan pertolongan Tuhan dan saat iman kita semakin dewasa dan kuat.

Paulus sudah mengalaminya. Dia menyampaikan bagaimana dia telah berhasil melewati ujian iman saat dirinya dipenjara di Roma. Dia memilih bersukacita di atas penderitaan yang dihadapinya. Dalam hal ini, Paulus berbicara tentang bagaimana iman dan kepercayaan kepada Kristus dan bagaimaan hal itu bisa mengubah seluruh perspektifnya tentang penderitaan.

Tuhan juga memberi para suami petunjuk yang jelas dalam Efesus 5: 25-28, “Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya untuk menguduskannya, sesudah Ia menyucikannya dengan memandikannya dengan air dan firman, supaya dengan demikian Ia menempatkan jemaat di hadapan diri-Nya dengan cemerlang tanpa cacat atau kerut atau yang serupa itu, tetapi supaya jemaat kudus dan tidak bercela.” Tuhan memerintahkan istri untuk tunduk kepada suami mereka (ayat 22) dan menghormati suami mereka (ayat 33). Dalam Roh, keduanya harus tunduk satu sama lain (Efesus 5: 21). Kalau kedua pasangan hidup sesuai dengan tanggung jawab alkitabiah mereka, aka nada sukacita dan kebahagiaan dalam pernikahan. Ketidakbahagiaan yang terjadi di tengah pernikahan seringnya merupakan akibat dari salah satu atau kedua belah pihak yang menolak untuk tunduk kepada Allah dan mematuhi kehendak-Nya yang dinyatakan dalam pernikahan. Kadang ketidakbahagiaan diperburuk oleh isu-isu yang belum terselesaikan dari satu pihak. Dalam kasus-kasus ini, jasa konseling sangat dibutuhkan.

Tuhan tahu betul bagaimana rasanya berada di posisi pasangan suami istri yang hidup di tengah pernikahan yang tak bahagia. Sejak pria dan wanita memutuskan menikah, Dia mau supaya rumah tangga baru yang mereka bangun dilimpahi kebahagiaan. Meskipun tak tertutup kemungkinan akan jika pernikahan juga akan dibumbui dengan beragam masalah. Karena itulah Dia memberikan firman-Nya sebagai buku penuntun bagi pasangan menikah menemukan solusi yang tepat dalam menghadapi setiap masalah tersebut.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

Konselor