Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Puji Astuti

Official Writer
1710


"Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. Gadis-gadis yang bodoh itu membawa pelitanya, tetapi tidak membawa minyak, sedangkan gadis-gadis yang bijaksana itu membawa pelitanya dan juga minyak dalam buli-buli mereka."  ~ Matius 25:1-4

Kisah tentang gadis-gadis yang bijaksana dan bodoh sudah sering kita dengar, namun apakah kamu tahu seperti apa sih bentuk pelita yang diceritakan oleh Yesus pada jaman itu dan mengapa mereka perlu membawa persediaan minyak? Kali ini JC Channel membahasnya bersama dengan Museum Lembaga Alkitab Indonesia dengan membawa beberapa contoh pelita di jaman Alkitab ditulis.

Pelita di jaman Yesus


"Pelita yang dimaksudkan dalam perumaan itu adalah pelita dari jaman Herodian, yaitu masa abad pertama sebelum masehi hingga abad pertama sesudah masehi," demikian penjelasan Bambang Kristanto Sitompul,S.Si, Kabid Museum Lembaga Alkitab Indonesia kepada JC Channel.

"Kalau melihat besarnya pelita ini, tentu saja minyaknya akan habis dalam waktu terbatas," demikian tambahnya.

Pelita dijaman itu ukurannya cukup kecil, yaitu hanya segenggaman tangan, atau setengah dari telapak tangan saja. Bentuknya dibuat kecil kemungkinan agar mudah dibawa kemana-mana.

Bentuk-bentuk pelita berdasarkan jamannya

Jauh sebelum jaman Yesus, pelita sudah ada dan bermacam-macam bentuknya. Dari temuan arkeologis, ada pelita yang berasal dari tahun 900-an Sebelum Masehi.


"Contohnya yang ada disini, dari masa Judaean," demikian jelas Bambang.

Masa Judaean adalah masa raja-raja Yehuda, yaitu antara tahun 900-587 SM, atau sekitar 2900 hingga 2500 tahun lalu.


Lalu ada yang lebih muda lagi, pelita ini berasal dari masa Hasmonean, yaitu tahun 200-100 SM. Artefak pelita ini ditemukan di daerah Yudea. Bentuknya masih cukup sederhana, seperti sebuah mangkuk namun bagian ujungnya direkatkan.


Setelah itu, baru bentuk pelita berevolusi menjadi seperti di jaman Herodian. Lalu yang terakhir yang ada di Museum LAI adalah dari masa Byzantium, yang berasal dari tahun 6-7 masehi.

Minyak yang digunakan pada pelita

Minyak yang digunakan dalam pelita biasanya menggunakan minyak zaitun atau minyak dari lemak hewan. Namun dipercaya bahwa minyak zaitun banyak digunakan karena bisa bertahan lebih lama. Sebuah pelita menggunakan minyak zaitun diperkirakan bisa bertahan hingga 4-5 jam. Untuk itu dalam perumpaan gadis-gadis bijaksana dan gadis-gadis bodoh menjelang tengah malam mereka harus mengisi kembali minyak dalam pelitanya.


Arti dari pelita

"Jadi arti pelita itu artinya alat penerangan ya?" demikian Bung Marcel bertanya.

"Ya, benda untuk menghasilkan terang dengan bahan bakar minyak," jawab Bambang.

“JCers, seperti kata Pak Bambang, artinya (pelita-red) memang penerangan, tapi saya baca browsing-browsing  di internet, artinya banyak banget. Antara lain adalah obor, berapi atau bercahaya, dinyalakan dengan minyak seperti yang tadi Pak Bambang sampaikan, lalu ada lagi artinya kilauan air. Atau ada lagi artinya permulaan benih..” Bung Marcel mengungkapkan.

“Jadi yang bener artinya apa?”

“Semuanya benar,” jawab Bambang. “Tapi mari kita lihat mengapa ada bermacam-macam pemaknaan seperti itu. Kita lihat dulu dari akar katanya, dalam bahasa Ibrani, pelita itu disebut dengan “Ner”.”

Ner itu terdiri dari dua abjad, “Nun” dan “Resh”. Nun itu artinya permulaan benih atau kecambah. Resh sendiri adalah simbol kepala laki-laki, atau permulaan kehidupan. Hal ini mengacu pada Adam, manusia pertama yang Tuhan ciptakan.

Mengacu pada bahasa Ibrani tadi, dalam bahasa Yunani pelita diterjemahkan sebagai “Lukos” atau “Lampas”. Kata lampas ini bisa diterjemahkan sebagai pelita, obor, suluh, lampu, namun fungsinya sama yaitu menerangi.

Mengenai pengartian sebagai kilauan air, ketika benih yang terkena embun atau air dan terkena sinar matahari maka benih itu akan berkilauan, hal itu membuat tanah dan air memberi kehidupan kepada benih tersebut.

“Jika dikaitkan dengan dunia Perjanjian Baru, Yesus itu sendiri adalah Firman. Firman itu pelita bagi kaki kita, yang menjadi panduan hidup, yang menjadi sumber dalam menjalani kehidupan, yang selalu memberikan cahaya menerangi jalan kita,” demikian kesimpulan yang diberikan oleh Bambang.

Ternyata Fakta Alkitab mengenai pelita sangat menarik bukan? Kamu juga bisa menonton video tentang pelita ini dengan mengklik pada gambar di atas atau mengunjungi JC Channel di YouTube dengan KLIK DISINI. Disana kamu juga akan menemukan berbagai video Fakta Alkitab dan juga Vlog dan True Story

Sumber : JC Channel

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

opo lesar makatempuge 23 September 2017 - 10:47:34

keberuntungan di tahun 2017

0 Answer

Irvan Dwitanto 23 September 2017 - 06:31:01

Jelaskan langkah-langkah membuat cerita fantasi ba.. more..

0 Answer

Prily Zusena Sebayang 22 September 2017 - 23:12:04

Bagaimana mendengar suara Tuhan

1 Answer


Baginda Bonifasius Hasibuan 23 September 2017 - 02:11:59
Saya mohon kpd saudara² seiman di dalam Tuhan Yes... more..

Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

Banner Mitra Week 4


7306

advertise with us