Pengacau Hati
Kalangan Sendiri

Pengacau Hati

Budhi Marpaung Official Writer
      6382
Amsal 4:23

Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan.

Bacaan Alkitab Setahun: [kitab]mazmu96[/kitab]; [kitab]lukas17[/kitab]; [kitab]danie11-12[/kitab]

Setiap minggu – walau pun tidak selalu, saya dan suami suka pergi lari sekitar 8 sampai 15 mil. Kaki kami kadang-kadang melewati jalan-jalan yang berlapis dengan kerang laut yang rusak, pasir dan batu-batu kerikil; dan batu-batu kecil atau kerang menemukan jalan mereka ke dalam sepatu kami, tanpa diundang. Saya harus berhenti dan melepas sepatu saya untuk membersihkan mereka, dan lain waktu, saya menunggu sampai pulang dahulu sebelum mereka saya berantas. Namun, kadang-kadang, karena saya lupa untuk membersihkan, ketika saya mau berlari lari, saya teringat bahwa gangguan kecil itu masih ada di sepatu.

Ini membuat saya berpikir tentang perjalanan hidup kita dan bagaimana kita kerap mengumpulkan batu-batu yang tak diharapkan di sepanjang jalan. Melalui pengalaman hidup, kita mengambil kebencian, kepahitan, dan lain-lain. Batu-batu ini akhirnya dibenarkan dan kita merasa benar ketika kita berpegang pada mereka. Namun, Tuhan tidak pernah memaksudkan kepada kita untuk hidup dengan batu. Yohanes 10:10 mengatakan, "Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan." Kelimpahan kehidupan ini menjadi jelas ketika kita menghasilkan buah Roh yang ditemukan di Galatia 5:23, "Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri. Tidak ada hukum yang menentang hal-hal itu," dan bukan buah dari kejahatan seperti kebencian, kepahitan, dll.

Sama seperti yang saya lakukan ketika sepatu saya mengumpulkan batu-batu kecil, saya sarankan empat hal yang perlu dipertimbangkan ketika kita mengumpulkan batu yang tidak diinginkan di dalam hati kita:

1. Berhenti dan lepaskan sepatu Anda: Ketika Tuhan mengatakan kepada kita untuk berhenti melakukan sesuatu (jangan mengirim teks itu, atau jangan menanggapi apa yang dikatakan), itu karena Dia melindungi kita dari batu yang tidak diinginkan. Dia tahu akhir dari awal, apa yang bisa membahayakan masa depan atau menghancurkan Anda.

2. Jangan merasa nyaman dengan ketidaknyamanan: Berapa kali kita menjadi nyaman dengan ketidaknyamanan? Ketika kita nyaman dengan menjadi kritis, penuh kebencian, menghakimi, dll, kita alami disfungsi hidup. Hal ini menyebabkan kita tidak dapat hidup berkelimpahan. Ketika batu-batu kecil menemukan sebuah rumah di hati kita dan kita memilih untuk menjalankan dengan mereka dan tidak membersihkan mereka, maka kita telah menjadi nyaman dengan kondisi disfungsi.

3. Jangan abaikan untuk menangani masalah: Kadang-kadang kita mengabaikan isu-isu kita karena pekerjaan itu berhadap-hadapan dengan kebenaran. Ketika kita mengabaikan isu-isu, kita tidak menghidupi potensi kita sepenuhnya karena batu-batu menjadi gangguan dan kerusakan dalam hidup kita. Mari kita tidak mengabaikan karya salib dengan menangani hal-hal yang sangat bahwa Kristus datang untuk membebaskan kita dari menjalani kehidupan yang berlimpah dan menang.

4. Selalu bersihkan sepatu sebelum Anda memakainya: Ketika kita memulai dan mengakhiri hari kita, kita perlu memastikan bahwa kita membersihkan pikiran dan hati kita. Amsal 4:23 mengatakan, "Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan." Apa saja yang kita izinkan masuk ke dalam rumah hati kita, baik atau buruk, hasilnya akan tampak. Bukankah lebih bagus membuahkan hasil yang Allah bayangkan bagi kita? Sebuah kehidupan yang memproduksi kasih, kebaikan, penguasaan diri dan tidak marah, membenci, menghakimi?

Doa kami seperti dapat ditemukan dalam Mazmur 139: 23-24. "Selidikilah aku, ya Allah, dan kenallah hatiku, ujilah aku dan kenallah pikiran-pikiranku; lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal! Semoga ini menjadi sikap kita sehari-hari sehingga setiap batu atau kerang tidak mempunyai rumah di dalam hati kita. Towera Nyirenda Loper

Jangan biarkan hal-hal tidak baik mengotori hati karena sekali membiarkannya kehidupan Anda akan dikacaukannya.

Ikuti Kami