Dipenjara Atas Tuduhan Palsu, Pendeta di India Dibebaskan dari Tahanan

News / 28 September 2023

Kalangan Sendiri

Dipenjara Atas Tuduhan Palsu, Pendeta di India Dibebaskan dari Tahanan

Aprita L Ekanaru Official Writer
865

Seorang pendeta di India dipenjara karena tuduhan palsu bahwa ia melanggar undang-undang “anti-pertobatan” di negara itu dengan membagikan Injil kepada orang-orang, meskipun tidak ada bukti bahwa ia melakukan kesalahan.

Pendeta Bajarang Rawat, 47 tahun, menghadapi dakwaan mengubah agama orang dengan “pikat” meskipun polisi tidak dapat menemukan saksi untuk bersaksi melawan dia, dan satu-satunya bukti yang mereka ajukan ke pengadilan adalah Alkitabnya, Morning Star News melaporkan.

 

BACA JUGA: Nasib Ribuan Orang Kristen Pasca Serangan Penistaan Agama di Pakistan Terlontang-lantung

 

Rawat ditangkap pada tanggal 16 Juli dan didakwa di kantor polisi Loni Katra berdasarkan Undang-Undang Larangan Konversi Agama yang Melanggar Hukum Uttar Pradesh, tahun 2021 karena "upaya untuk berpindah agama dengan menggunakan representasi yang keliru, pemaksaan, pengaruh yang tidak semestinya, paksaan, rayuan atau penipuan." artinya,' lapor outlet tersebut.

Keesokan harinya polisi mengantarnya ke pengadilan dan hakim bertanya apa alasan penangkapannya. Mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka telah menyita sebuah Alkitab darinya.

“Saat menegur polisi, hakim mengatakan kepada mereka bahwa memiliki Alkitab bukanlah suatu kejahatan dan dia sendiri memiliki Alkitab di rumah,” kata Pendeta Rawat kepada Morning Star News. "Polisi hanya diam, tapi bahkan setelah percakapan ini, saya tetap dipenjara."

Ini adalah salah satu contoh terbaru bagaimana ekstremis Hindu di India menyalahgunakan undang-undang “anti-konversi” untuk menganiaya umat Kristen.

Menurut Morning Star News, istri dan dua anak Rawat dibiarkan kelaparan ketika dia dipenjara karena dialah satu-satunya sumber pendapatan keluarga.

“Dengan susah payah, kami melacak istri dan putrinya, yang tinggal di sebuah gubuk bobrok,” kata Munish Chandra, pengacara pendeta. “Mereka tidak punya makanan untuk dimakan. Kondisi mereka di luar apa yang bisa saya gambarkan.”

Ketika Rawat ditangkap, polisi, media massa, dan kelompok nasionalis Hindu tidak dapat menemukan satu pun saksi yang dapat bersaksi bahwa pendeta tersebut melanggar hukum. Kelompok tersebut menyalahkan Rawat karena mencuci otak orang-orang "sehingga mereka berhenti menyembah berhala."

Seorang nasionalis Hindu mengatakan kepada petugas, "Dia telah berkhotbah tentang Tuhan asing dan menyebarkan agama asing," kata pendeta tersebut kepada outlet tersebut.

 

BACA JUGA: Gereja-Gereja di Pakistan Dibakar Akibat Tuduhan Penistaan Agama

 

Pihak berwenang kemudian menginterogasi anggota gereja Rawat. Mereka semua bersaksi tentang iman mereka dan mengatakan bahwa mereka tidak bertobat karena “pikat”.

“Orang-orang dengan berani melangkah maju untuk memberikan kesaksian luar biasa tentang kesembuhan yang mereka dan keluarga mereka alami, dan mereka menolak untuk menyangkal iman mereka,” katanya, sambil mencatat bahwa sebagai orang miskin yang tidak memiliki rumah dan pekerjaan yang layak, dia tidak punya apa-apa untuk ditawarkan. orang selain doanya.

 

BACA HALAMAN SELANJUTNYA -->>

Sumber : CBN NEWS
Halaman :
12Tampilkan Semua

Ikuti Kami