Apa Arti Kematian Kristus Bagimu?

Apa Arti Kematian Kristus Bagimu?

Claudia Jessica Official Writer
      1241

Yohanes 19: 38

Sesudah itu Yusuf dari Arimatea — ia murid Yesus, tetapi sembunyi-sembunyi karena takut kepada orang-orang Yahudi — meminta kepada Pilatus, supaya ia diperbolehkan menurunkan mayat Yesus. Dan Pilatus meluluskan permintaannya itu. Lalu datanglah ia dan menurunkan mayat itu.

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 93; Lukas 5; Ulangan 31-32

Minggu ini saya bertemu dengan salah satu tokoh yang paling bisa dimengerti namun bersalah di dalam Alkitab. Pria ini mati-matian berusaha meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia bisa mengendalikan keadaannya. Dia memiliki intuisi yang tidak jelas tentang apa yang benar, tetapi dia terus-menerus terpecah antara melayani orang banyak dan menindas mereka untuk menunjukkan kekuatannya.

Dia kewalahan oleh konsekuensi dan implikasi material. Dan dalam tiga kata sederhana, dia mengungkapkan inti dari kelemahannya yang keras kepala.

Ketik saya membaca kembali wawancara Pontius Pilatus tentang Yesus, saya bertanya-tanya bagaimana seseorang dapat menatap wajah Putra Allah, mendapati bahwa Dia tidak bersalah, namun menghukum Dia mati. Setiap Injil menawarkan beberapa perspektif. Ketika membaca catatan mereka, saya mendapati bahwa kelemahan dari dalam diri Pilatus sangat mirip dengan yang saya lihat dalam diri saya.

Saya pikir Pilatus memiliki pikiran modern. Sebagai orang Romawi, dia tidak terlalu menyukai agama. Kepercayaan pada para dewa, serta kaisar sebagai Tuhan adalah sisa dari sistem lama pada masanya, sekarang diadopsi sebagai bentuk patriotisme.

Agama aslinya adalah Kekaisaran Romawi yang mulia, kekaisaran yang tak terkalahkan tanpa akhir. Kepercayaan material yang menyeluruh ini akan mendominasi pemikiran seorang prokurator Romawi seperti Pilatus. Dia tidak memiliki ruang di dunianya untuk hal-hal supernatural.

Semua itu dipertanyakan ketika mereka membawa Yesus masuk. Pada titik itu, agama Pilatus memperlihatkan konsekuensinya dalam karakternya.

Permintaan Jawaban Material

Dari awal hingga akhir, pertanyaan Pilatus kepada Yesus melibatkan politik dan fakta. Jawaban Yesus tidak dapat dimengerti, karena Pilatus menanyakan pertanyaan yang salah. Pilatus tidak dapat memahami jawaban supernatural karena dia sepenuhnya material. Dia mengira dunia dapat ditafsirkan melalui gerakan yang berbeda dan fakta yang dapat diverifikasi. Dia tidak bisa menerima misteri apapun dalam iman, jadi dia menolak Mesias sebagai manusia lain.

Rasa Kekuasaan Palsu

Agama materialisme Pilatus memaksanya untuk bergantung pada kedudukan yang dimilikinya. Dia berkata kepada Yesus, “Tidakkah Engkau mau bicara dengan aku? Tidakkah Engkau tahu, bahwa aku berkuasa untuk membebaskan Engkau, dan berkuasa juga untuk menyalibkan Engkau?” (Yohanes 19: 10)

Saya yakin dia sepenuhnya percaya bahwa otoritas adalah miliknya. Yesus mengoreksi Pilatus dengan mengatakan kepadanya bahwa kekuatannya diberikan “dari atas” yang mungkin sedikit mengguncang Pilatus. Saya pikir pada saat itu Pilatus menyadari bahwa kendali semakin menjauh darinya, dan dia melakukan semua yang dia bisa untuk mendapatkannya kembali.

Dibutakan oleh Konsekuensi

Pilatus ingin berpura-pura bahwa dia tidak benar-benar bertanggung jawab atas kematian Yesus. Dia melakukan beberapa upaya lemah untuk membela Yesus di hadapan orang banyak, yang ‘mungkin’ dianggap sebagai perbuatan baik dalam pikiran Pilatus. Tetapi dia akhirnya mundur dan mencuci tangannya dari nasib Yesus, karena dia “ingin memuaskan orang banyak.” (Markus 15: 22)

Ia menyatakan kebenaran sebagai “tidak berbahaya” tetapi memilih untuk tidak ikut campur ketika diserang.

Penolakan untuk Melihat Kebenaran

Saya pikir pernyataan Pilatus yang paling jitu muncul tepat di tengah dialog. Yesus berkata, “Untuk itulah Aku lahir dan untuk itulah Aku datang ke dalam dunia ini, supaya Aku memberi kesaksian tentang kebenaran; setiap orang yang berasal dari kebenaran mendengarkan suara-Ku.” (Yohanes 18: 37)

Saya hanya bisa melihat Pilatus mengangkat tangannya dengan putus asa dan mengajukan pertanyaan retoris: “Apa itu kebenaran!” Berhadapan langsung dengan realitas Yesus, Anak Allah, Pilatus memilih untuk tetap relativisme. Kerajaan besar dengan kekuatannya sudah cukup untuk Pilatus. Dan karena itu dia menolak Injil.

Saya Pilatus

Berapa kali saya menolak untuk mempercayai janji alkitabiah karena saya tidak melihat bagaimana hal itu terjadi untuk situasi duniawiku? Seberapa sering saya menolak untuk menyerahkan keadaan saya pada rencana Tuhan bagi saya, dengan berpura-pura bahwa saya memegang kendali?

Seberapa sering saya membuat komentar yang ramah ketika Injil diserang dan kemudian menariknya kembali? Berapa kali saya menolak untuk menarik garis untuk membedakan apa yang benar atau untuk mengenali dosa untuk apa itu dalam hidup saya?

Pada akhirnya, “kekurangan karakter” ini menggoda kita untuk percaya bahwa kebenaran bukanlah kebenaran. Kita tergoda untuk menyangkal bahwa Kristus harus mati untuk membebaskan kita dari diri kita sendiri. Saya tahu bahwa mengakui Injil berarti hidup saya harus berubah, dan sifat manusia saya tidak menginginkan itu.

Tetapi kemuliaan salib adalah fakta bahwa kita sedang berubah, dan dibuang ke dalam kehidupan yang jauh lebih besar dari apa pun di bumi ini. Kasih Yesus yang luar biasa. Itulah yang ditolak Pilatus. Itulah yang tidak boleh kami lewatkan.

 

Kristus pergi ke kayu salib karena dosa dunia, termasuk dosa Pilatus dan kamu dan saya. Berapa banyak rasa sakit yang kita bawa kepada-Nya ketika kita menolak untuk percaya? Pada Jumat Agung ini, pertimbangkan seberapa sering kamu berlaku seperti Pilatus. Mari gunakan kesempatan Paskah ini untuk bertobat dan mulai dengan kerangka kerja baru.

 

Hak cipta oleh oleh Katherine Britton, disadurkan dari crosswalk.com


Anda butuh didoakan langsung? Klik link dibawah ini untuk terbubung dengan Tim doa kami http://bit.ly/InginDidoakan

Anda butuh konseling? Klik link dibawah ini untuk konseling. http://bit.ly/inginKonseling

Ikuti Kami