Haruskah Menjadi Kaya Dulu untuk Bisa Merayakan Thanksgiving?

Haruskah Menjadi Kaya Dulu untuk Bisa Merayakan Thanksgiving?

Claudia Jessica Official Writer
      482

Yakobus 1:9

Baiklah saudara yang berada dalam keadaan yang rendah bermegah karena kedudukannya yang tinggi.

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 144; Yohanes 21; Zakharia 9-10

Yang kaya makan ham,

Yang miskin makan tuna.

Tidak butuh waktu lama untuk memasak,

Jadi kita makan segera.

~Jay Henze

Kata-kata dari puisi yang tidak diketahui itu diucapkan oleh sahabat saya, Jay ketika kami masih di sekolah menengah. Dia mengatakan itu entah dari mana ketika aku menghabiskan malam di rumahnya. Itu adalah hasil dari salah satu sesi “Saya sangat lelah sehingga saya menertawakan apa pun” yang sering Anda alami dengan teman dekat sekitar tengah malam.

Perkataannya itu juga merupakan hasil dari kesadaran Jay tentang perbedaan sosial-ekonomi antara dirinya dan banyak temannya, seperti saya yang dari sisi utara kota yang makmur. Jadi, setiap kali saya memikirkan ham, tuna, dan Jay, sering kali saya berpikir tentang kaya dan miskin juga.

Baru-baru ini saya memikirkan tentang misi dan penjangkauan. Yang menarik adalah setiap kali misionaris atau penginjilan ditugaskan cenderung ke daerah-daerah dimana ada konsentrasi kemiskinan yang tinggi. Seperti India, Meksiko, atau pusat kota Philadelphia.

Bagaimanapun juga, Kristus memerintahkan kita untuk menggembalakan domba-dombanya jika kita mengasihi Dia (Yoh 21:15-17). Yakobus 2:15-16 mengingatkan kita untuk tidak mengabaikan mereka yang membutuhkan makanan atau pakaian. Paulus dan para Rasul memulai gereja mereka di antara orang miskin (Kis 9). Kemiskinan melumpuhkan berbagai aktivitas pada zaman Kristus dan masih berlanjut sampai sekarang.

Pertimbangkan Yakobus 1:9 “Baiklah saudara yang berada dalam keadaan yang rendah bermegah karena kedudukannya yang tinggi.” Yesus mengatakan kepada kita bahwa orang miskin membawa berkat dalam jangka panjang (Mat. 5:3-12).  Mereka yang muskin di hadapan Allah akan mewarisi kerajaan surga. Orang-orang yang berduka akan dihibur, mereka yang lemah lembut akan memiliki bumi, mereka yang haus dan lapar akan dipuaskan dalam iman (Mat. 5:2-12, Yak. 2:5).

2 Korintus 6:10 menyatakan, “Sebagai orang berdukacita, namun senantiasa bersukacita; sebagai orang miskin, namun memperkaya banyak orang; sebagai orang tak bermilik, sekalipun kami memiliki segala sesuatu.”

Bagaimana dengan orang kaya?

Yesus berkata sulit bagi orang kaya masuk ke dalam kerajaan surga karena mereka terlalu mencintai hidupnya dan merasa sulit untuk kehilangannya. Yakobus mengatakan bahwa “orang kaya menindas kita dan menyeret kita ke pengadilan, menghujat Nama yang mulia yang dengannya kita disebut milik Allah” (Yakobus 2:6-7). Cinta uang bukan hanya sumber kejahatan, tetapi juga dapat menyebabkan depresi dan ketidakpuasan.

Jadi, bukankah artinya orang kaya memiliki kebutuhan rohani yang sama dengan orang miskin? Tidak kurang dan tidak lebih. Siapa yang akan pergi kepada mereka? Siapa yang akan melatih mereka dalam sukacita untuk memberikan uang mereka dan tidak hidup untuk dibandingkan dengan orang lain? Perjalanan misi seperti apa yang dirancang untuk mereka?

Jika Anda benar-benar kaya, akan ada ucapan terima kasih yang tulus, pemberian yang benar, doa yang tulus, dan penyembahan bersama. Terlepas dari tingkat pendapatan.

Apapun kasus dalam pertemuan Anda, izinkan saya mendorong Anda untuk membawa kasih Kristus bersama Anda dan menerima tantangan sulit untuk membawanya ke Thanksgiving ini.

Cobalah cari cara agar keluarga Anda dapat bersatu untuk melakukan sesuatu bagi orang yang lebih membutuhkan daripada Anda.

 

Hak cipta oleh Shawn McEvoy, disadurkan dari crosswalk.com.

Ikuti Kami